Serial Ukhwah

[serial ukhwah]: NASIHAT SANG SAHABAT

Oleh: Faridul Farhan Abd Wahab “Tuhanku, kurniakanlah aku “khalilan shalihaa”..” 

Maka tercatatlah di dalam kalam ALLAH nan indah:- 

Demi Masa

Sesungguhnya manusia berada di dalam kerugian

Kecuali mereka yang beriman, dan beramal shalih,

Dan saling berpesan tentang kebenaran,

Dan saling berpesan mengenai kesabaran.

(Surah Wal-Ashr [103]:1-3) 

“Taushiah bil haq, taushiah bish shabr”. Saling berpesan akan kebenaran dan kesabaran. Itulah antara ciri-ciri sekaligus syarat-syarat untuk terlepas daripada kerugian. Itulah juga karakteristik sekaligus watak yang ideal yang harus hadir pada diri seorang sahabat. Kerana manusia itu lebih sering meminta pandangan mahupun nasihat, daripada seorang yang dianggapnya sebagai sahabat. Begitu juga, manusia itu lebih mudah menerima nasihat, tatkala ia terpacul dari mulut seorang yang bergelar sahabat.  

Maka, kehidupan itu akan lebih berseri, dan pasti lebih bererti, tatkala budaya memberi dan mengambil nasihat mula berleluasa lalu memasyarakat di dalam pentas kehidupan manusia kini. Bukan sahaja kehidupan, bahkan agama itu juga ditampung oleh budaya saling bernasihat. Bukankah junjungan kita yang mulia sahaja telah bersabda; “Sesungguhnya Agama itu Nasihat!” 

Tapi, yang namanya nasihat itu bisa saja menjadi longlai lesu, tanpa mampu menghadirkan apa-apa erti, tatkala kita sebagai salah satu di antara dua pihak yang menginteraksikan nasihat –pemberi atau penerima- terjunam jatuh dari landasan nasihat yang sepatutnya. 

Yang satu pemberi nasihat, tatkala ia hadir dengan gaya seorang “Pengkritik AF”. Lihatlah sendiri, seorang pengkritik rancangan realiti t.v, biarpun ia sendiri tidak pandai menyanyi, walaupun ia sendiri bersuara sumbang, namun mulutnya cukup pantas lagi pedas mengeluarkan kritikan yang terkadang entah apa-apa, seolah-olah dialah jaguh nyanyian yang sebenar-benarnya. Maka, letakkanlah siapa pun saja, hatta anak-anak yang tidak tahu apa-apa berkenaan muzik, pasti ia sendiri bisa saja mengatakan; “nyanyian awak kurang feel”, “pitching awak lari”, “awak kurang penghayatan” dan lain seumpamanya, demi memberikan kritikan yang ia rasakan terbaik. Demikianlah “Pengkritik AF”, dan demikian jualah kita, tatkala berperanan sebagai pemberi nasihat. 

Nasihat diberi, tanpa menghirau apa perasaan sang penerima nasihat, walaupun kita sendiri jika di posisi itu, pasti kurang menyenanginya. Nasihat diberi, tanpa bercermin pada diri sendiri, sama ada dirinya sendiri saja mampu dan sudah melaksanakan apa yang dinasihatkannya itu. Nasihat diberi, tanpa ia ingat betapa ada kehidupan dan pembalasan Akhirat, sesudah pentas kehidupan dunia yang fana ini. 

“Hai orang yang beriman! Mengapakah kamu mengatakan apa yang kamu sendiri tidak perbuat?Amat besar kebencian ALLAH terhadap orang yang berkata, namun ia sendiri tidak berbuat.”

(Surah as-Shaf [61]:2-3) 

Yang satu lagi, adalah sang penerima atau pengambil nasihat. Biar ia sendiri yang terkadang meminta nasihat, namun jawapan yang ia harapkan terpacul dari mulut temannya itu, bukanlah jawapan yang harus ia dengar, tetapi yang mahu ia dengar. Walhal, gunanya anda berteman dengan seorang nan shalih, ialah agar anda bisa dinasihati olehnya tentang apa yang harus anda dengar, bukan apa yang mahu anda dengar. 

Bukankah sangat malang diri anda, tatkala anda tidak punya sahabat nan shalih, yang bisa menasihati anda, yang bisa memperingatkan anda, yang bisa memperbetulkan sekaligus menyempurnakan segala kekurangan anda, tatkala anda menyimpang dihanyut arus kehidupaan, sedang jalan perjuangan mu masih panjang? 

Maka, jika anda yang dikecewakan oleh seorang wanita yang sudahpun dilamar, lalu anda minta nasihat daripada saya, saya tidak akan menyatakan “biasalah tu minat kat wanita. Itu normal..” sebagai memenuhi apa yang anda mahu dengar, bahkan saya akan memperingatkan anda betapa pernikahan itu justeru adalah kerana hendak meraih redha ALLAH. Bahawa pernikahan itu justeru adalah untuk memenuhi sunnah Rasulullah, lalu tentunya faktor-faktor agama yang paling diambil kira tatkala memilih calon, tatkala menguruskan urusan pernikahan, bahkan tatkala upacara walimah dan hari-hari mendatang, semuanya harus mencerminkan nilai “agama” yang paling tinggi. Lalu, bagaimana mungkin anda menangisi dan meratapi seorang wanita yang sudah dilamar, sedangkan haram hukumnya mengharapkan wanita yang sedang dalam lamaran saudara anda sendiri? Walhal, cinta nan suci adalah cinta yang mendatangkan halawatul iman (kemanisan) iman, bukan cinta yang menjadikan anda buta dan tuli, lalu semakin jauh anda dari landasan Ilahi. 

Jika seorang yang mempunyai seorang teman wanita dan ingin menumpangkannya menaiki kenderaan meminta nasihat daripada saya, saya tidak sewenangnya menyatakan “hukumnya harus asal anda tidak bermaksiat kepadanya..” seperti mana yang mahu anda dengar, tetapi bahkan saya akan menasihatinya, bayangkan perasaan dan syak wasangka isteri anda, andainya ia tanpa tersengaja melihat seorang wanita menumpangi kenderaan anda, biar pun anda tidak melakukan dosa dengannya? Bayangkan betapa ramainya orang akan berburuk sangka terhadap anda, andainya anda tetap menumpangkannya tanpa sebarang keperluan yang mendesak? Ingatlah bahawa biarpun sesuatu perkara itu harus atau halal, bukankah di dalam islam ada juga yang dinamakan saddudz dzara’I, iaitu menutup pintu fitnah?

 Jika seorang yang bakal bernikah meminta nasihat pada saya, saya tidak semudah itu berkata “Jangankan kahwin dengan orang tak tarbiyah, kahwin dengan ahli kitab pun islam benarkan…” malah saya akan menasihatinya, betapa Nabi kita SAW memperingatkan kita agar memilih calon yang beragama jika kita ingin bahagia, dan betapa al-Quran al-Karim memperingatkan terlalu banyak kali, betapa isteri kerap menjadi musuh bahkan penyebab anda gugur dari jalan Ilahi Rabbi. Saya tidak akan menasihati anda “takde masalah anda yang berkemampuan bagi hantaran dan buat walimah yang serba grand..” bahkan saya akan sentiasa menasihati anda, betapa pernikahan itu juga adalah da’wah, maka alangkah baiknya jika anda bisa menunjukkan contoh yang terbaik kepada masyarakat, akan betapa mudahnya perkahwinan seperti yang disyaratkan oleh Islam. Mudahkan dan murahkan perbelanjaan, simplekan saja walimah undangan. Itulah yang akan saya katakan, kerana itulah yang harus dan patut anda dengar. 

Betapa indahnya apabila dinasihati. Dan betapa ruginya tatkala yang menasihatkan itu, hanya menabur apa yang anda mahu dengar, bukan apa yang harus dan patut anda dengar. Moga Dzat Yang Maha Pemurah, tidak akan fakirkan kita daripada beroleh sahabat nan sejati, sang pemberi nasihat.

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

One Response to Serial Ukhwah

  1. neez says:

    Salaam akhi,

    Jazakallahu khairan for posting this up.

    memang betul gak dalam adab bersahabat ni, most of the time, bila kita nak minta nasihat, we always expect to hear what we ‘want’ to hear, not what we ‘need’ to hear… walhal, sometimes the truth hurts but it is the truth…

    akhi ada selitkan unsur-unsur memilih calon pasangan hidup, alangkah ‘indahnya’ kalau ramai lagi saudara islam kita mempunyai pemikiran begini…dengan meneruskan dakwah melalui pernikahan…untuk mendapatkan keredhaan Allah s.w.t.

    satu je nak point out, font yang akhi gunakan terlalu kecil untuk ana baca…

    tapi insya Allah, mudahan ana akan jadi pembaca setia blog akhi…untuk menjadikan salah satu santapan rohani untuk memperbaiki lagi kekurangan pada diri ana…

    Allah hafiz.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s