Email Overload …… as usual

Hari pertama di pejabat, setelah cuma seminggu outstation, saya sudah keletihan. Letih, kerana menunggu email saya yang hang dan full untuk habis menerima 2194 email yang tidak dibuka hanya dalam tempoh seminggu. Ya, dalam masa seminggu, sejumlah itulah email yang biasa saya terima. 

Selain itu, dalam tempoh outstation saya itu, saya dimaklumkan bahawa saya secara rasminya di re-assign untuk menjaga keseluruhan progress dan perancangan untuk department electrical, sesuai dengan acting post saya sekarang sebagai senior engineer. 

Oleh yang demikian, saya pohon kemaafan kepada siapa saja yang ada mengutus email sama ada menghantar artikel, atau meminta pandangan, bertanyakan soalan ataupun berbaur kritikan dan kutukan, andainya saya terlepas pandang dan tidak berkesempatan untuk membaca dan merespon terhadap email anda. 

Juga, buat mereka-mereka yang selama ini “perasan” konon merekalah orang yang paling sibuk di dunia hingga tiada masa untuk menyumbang kepada Islam, saya pertanyakan kepada anda, berapakah bilangan email yang anda dapat dalam tempoh sehari, yang bisa menggambarkan betapa andalah satu-satunya manusia yang harus mendapat pengecualian daripada dunia dakwah lantaran penerimaaan email anda sahaja (minus anda bukanlah seorang “pelanggan tetap” sebarang emailing list) yang maha banyak sudah cukup menggambarkan kesibukan yang tiada taranya. 

Di dalam sebuah hadith seperti mana yang dinukilkan oleh an-Nawawi di dalam Riyadhus Shalihin, Nabi SAW sudah membayangkan betapa keistiqamahan merupakan suatu hal yang harus sentiasa dijaga oleh setiap individu Muslim.
”ya Abdullah, janganlah kamu menjadi seperti si fulan. Ia dahulu melaksanakan qiamullail, lemudian ia meninggalkannya.”
Bahkan, ayat-ayat berbaur istimahlah yang menjadikan rambut Nabi SAW semakin beruban.
 

Biar anda bekerja membina masjid, sering itu tidak menjadi jamingan anda akan bersama-sama solat berjemaah. Sebegitu juga, biar kerja anda memang menghadap internet, itu tidak menjadi jaminan alam penulisan akan menyaksikan keberadaan anda dalam menyebar dan membela Islam. Biar anda kerja sebagai pengajar, belum tentu anda dapat manfaatkan posisi anda dalam menyebar fikrah dan membangkitkan ghirah anak-anak muda, pemuda harapan bangsa. 

Maka, mulakanlah langkah kaki kita dengan memerdekakan jiwa kita daripada sebarang hambatan duniawi, hingga kita tidak lagi banyak beralasan dalam menyumbang kepada islam. Alasan-alasan seperti “saya sibuk” untuk tidak mentarbiyah orang ataupun setidak-tidaknya menyebar fikrah lewat artikel, atau “saya letih sangat kerja” untuk sentiasa tidak membaca al-Quran dan melaksanakan ibadah-ibadah nafil lainnya, atau lain-lain alasan lagi, adalah tanda terjajahnya jiwa dan lupanya kita untuk bersyukur kepada sang pemberi rezeki, sang pemberi kerjaya hebat itu kepada kita. Ingatlah, jika kita bersyukur, ALLAH akan pertambahkan untuk kita. Bila kita kufur, ternyata azab ALLAH pedih sekali…   

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s