COMMUNICATION: Hearing the un-heard words

 COMMUNICATION: Hearing the un-heard words.

Faridul Farhan Abd Wahab, B.Eng, Cert Syariah “you say it best, when you say nothing at all”

Jika anda berbicara tentang kepimpinan, maka communication adalah salah satu aspek yang penting dan perlu dimiliki oleh setiap mereka yang ingin bergelar pemimpin. Fakta ini, andainya tidak layak diterima sebagai fakta pun, setidak-tidaknya disepakati oleh kami-kami yang turut serta dalam kursus “The Art and Skills of Managing People Effectively” yang dikendalikan oleh pakar berpengalaman iaitu Mr. Heera Singh, MMIM, MIM-CPT. [1] 

Sering, communication breakdown-lah yang bukan saja membantutkan cita-cita Islam untuk memimpin, bahkan bercambah menjadi antara punca gerakan-gerakan Islam sering bertelagah sesama sendiri, sehingga yang selayaknya menjadi teman seangkatan, sudah ditanggapi sebagai musuh yang harus dihapuskan.

Ternyata, communication-lah di antara elemen terpenting yang harus diperhatikan oleh kita semua, dalam membina hubungan murni sesama manusia, sebelum kemudiannya manusia-manusia lain bisa menerima atau setidaknya berlapang dada dalam menerima “komunikasi” kita dengan Yang aha Esa. Dalam pengertian yang lain, jika communication breakdown bisa kita elakkan, berkemungkinan mereka-mereka yang selama ini kurang senang dengan agenda-agenda berbau keIslaman, kemungkinan kelak bisa menerima atau setidaknya mahu mencuba untuk memberikan Islam peluang untuk menyelesaikan segala kemelut yang sedang menimpa umat kita hari ini. 

“Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia.”(Surah al-Fushilaat [41]:34) 

Tapi, justeru apa dan bagaimana sebenarnya membina komunikasi yang utuh, yang dengan kekukuhannya, bisa merungkai bahkan sehebat-hebat ikatan kesumat di dalam hati yang paling dalam? W. Steven Brown[2] memberikan rahsianya; “Communication does not begin with being understood, but with understanding others. 

Inilah agaknya rahsia kepada mekarnya komunikasi jitu antara www.saifulislam.com dengan para pembacanya, hingga saban waktu dan saban hari, peminat-peminat tulisan Ustaz Hasrizal semakin bertambah, dan pintu hati-pintu hati yang berjaya diketuknya semakin membanyak. Ertinya, perpecahan dan pergaduhan yang sering disaksikan dalam arena pejuang islam sering bermula di sini: kegagalan kita melakukan komunikasi yang baik. Dan itu berpunca daripada hanya ingin menerima (being understood), tanpa mahu cuba untuk memberi (understanding others).

Lalu, dengan mentaliti sedemikian, sangat sukar untuk kita menerima perbezaan, lantaran semuanya harus berpaksi kepada “aku”, makanya semua individu, baik citarasa atau selera atau harakah hatta jemaah, harus persis yang dipunyai dan dilakukan oleh “aku”. Pantas saja perbezaan-perbezaan lumrah yang dipunyai oleh setiap manusia, semakin membesar jurangnya, lantaran kita merasakan bahawa segalanya harus mengikut kehendak seorang “aku”. 

Malang sekali umat Islam ini. Keharmonian relationship kita tergugat hanya kerana ketidak matangan kita menerima, dan seterusnya menggali perbezaan-perbezaan sesama kita. Lalu terkeluarlah kita dari kelompok yang ALLAH katakan ini: mereka-mereka yang dikurniakan rahmat oleh-Nya, lalu dengan rahmat-Nya itu, mereka bisa “memanfaatkan” perbezaan untuk membina relationship yang maha utuh dan maha kukuh. 

“Jika Tuhanmu menghendaki, tentu Dia menjadikan manusia umat yang satu, tetapi mereka senantiasa berselisih pendapat.Kecuali orang-orang yang diberi rahmat oleh Tuhanmu. Dan untuk itulah Allah menciptakan mereka. Kalimat Tuhanmu (keputusan-Nya) telah ditetapkan: sesungguhnya Aku akan memenuhi Neraka Jahanam dengan jin dan manusia (yang durhaka) semuanya.”
(Surah Huud [11]:118-119)
 

Rahsianya terletak di sini: kesediaan kita menerima perbezaan, seterusnya menggali atau menjelajah dunia perbezaan itu, persis yang dikatakan Dr. John Gray, hingga ianya menjadi antara rahsia utama beliau sebagai seorang yang menolak wahyu yang dibawa Muhammad SAW, tetapi berhasil menyelesaikan pelbagai macam permasalahan rumah tangga, di sela-sela waktu umat Islam gagal menyelesaikan permasalahan-permasalahan tersebut. Kata John Gray; “By continuing to recognize and explore our differences we have discovered new ways to improve all our relationship.”[3] 

Mungkin, kita bisa menukar sikap kebiasaan kita daripada membenci perbezaan sesama kita kepada mencintai perbezaan-perbezaan potensi dan telatah saudara kita. Kerana justeru memahami dan menjelajah perbezaan-perbezaan ini justeru akan mengkayakan kita, bukan mengurangkan kekuatan dan keupayaan kita. Apatah lagi cinta adalah sesuatu yang menakjubkan. Kamu tidak perlu mengambilnya dari seseorang untuk memberikannya kepada orang lain. Kamu selalu memiliki lebih dari cukup untuk diberikan kepada orang lain. [4] 

Apabila hal ini sudah bisa dilaksanakan, barulah kita bisa berkomunikasi tidak sekadar “kata ke kata”, bahkan “hati ke hati”. Kata Peter Drucker[5]; “The most important thing in communication is to hear what isn’t being said.” Aneh? Tidak, lantaran Quran pun mengindikasikan yang sedemikian: 

“(Berinfaklah) kepada orang-orang fakir yang terikat (oleh jihad) di jalan Allah; mereka tidak dapat (berusaha) di muka bumi; orang yang tidak tahu menyangka mereka orang kaya karena memelihara diri dari minta-minta. Kamu kenal mereka dengan melihat sifat-sifatnya, mereka tidak meminta kepada orang secara mendesak. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan (di jalan Allah), maka sesungguhnya Allah Maha Mengetahui.”(Surah al-Baqarah [2]:273) 

Seni memerhatikan, justeru telah ditanamkan awal-awal lagi oleh agama suci ini. Bukankah seni memerhatikan atau mendengarkan what isn’t being heard yang diungkapkan oleh Peter Ducker tadi, adalah definisi “Hikmah” bak yang diungkapkan oleh Pak HAMKA? [6] Seni ini jugalah yang diindikasikan oleh sekian banyak hadith di bawah bab ukhwah, lantaran Islamlah jagoan sebenar bila berbicara tentang kehebatan ilmu komunikasi ini. 

“Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka, kamu lihat mereka rukuk dan sujud mencari karunia Allah dan keridaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat dan sifat-sifat mereka dalam Injil, yaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya; tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya karena Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan kekuatan orang-orang mukmin). Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar.”(Surah al-Fath [48]:29) 

Marilah kita kembali mengukuhkan relationship kita dengan belajar untuk mengiktiraf dan memahami perbezaan. Lalu, tatkala hati sudah kita buka –dengan penuh rasa cinta- untuk mula memahami dan mendengar dahu sebelum memahamkan dan berbicara, insan-insan yang dahagakan kasih sayang diluar sana bisa kita selamatkan seramai-ramainya. Kasih sayang. Inilah yang kami semua rindukan, bukan sekadar huraikan fakta dan deretan hukum-hukum oleh para “ahli agama” yang justeru menjadi asbab semakin ramai manusia lari daripada agama.  Dan benarlah apa yang diungkapkan oleh Ronan Keating, “you say it best… when you say nothing at all!”

 It’s amazing
How you can speak
Right to my heart
Without saying a word,
You can light up the dark
Try as I may

I could never explain
What I hear when
You don’t say a thing

[CHORUS:]
The smile on your face
Lets me know
That you need me
There’s a truth
In your eyes
Saying you’ll never leave me
The touch of your hand says
You’ll catch me
Whenever I fall
You say it best
When you say
Nothing at all

All day long
I can hear people
Talking out loud
But when you hold me near
You drown out the crowd
(The crowd)
Try as they may
Could never define
What’s been said
Between your
Heart and mine   

RUJUKAN 

[1]        Check out his website at www.heera.com.my 

[2]        Page 37 from the handout of the course “The Art and Skills of Managing People Effectively” on 26-27 September 2007 at Malaysian Institute of Management (MIM). 

[3]        John Gray, “Men are from Mars, Women are from Venus”, Thorsons (1992), pg. 3 

[4]        Habiburrahman El-Shirazy, “Dalam Mihrab Cinta”, Penerbit Republika-Pesantren Basmala Indonesia (2007), ms. 142 

[5]        Page 40 from the handout of the course “The Art and Skills of Managing People Effectively” on 26-27 September 2007 at Malaysian Institute of Management (MIM). 

[6]        Rujuk tafsir ayat Surah al-baqarah, ayat 269 di dalam Tafsir al-Azhar oleh Pak HAMKA.

Advertisements

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

One Response to COMMUNICATION: Hearing the un-heard words

  1. tulisan yg sangat kecil..aduss,sakit mata (:

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s