FAN CLUB

FAN CLUB

Engr. Faridul Farhan Abd Wahab  “berdebukah kakiku biar sesaat di jalan ALLAH?” 

Tidak ada sesebuah perlawanan akhir, melainkan disertai stadium yang penuh dengan dibanjiri penyokong. Tidak akan ada kejayaan dan kemenangan seseorang individu mahupun pasukan, melainkan akan turut disertai sorak-sorai kegembiraan oleh peminat atau penyokongnya. 

Begitulah, sering kali sesebuah perlawanan hebat, ataupun persembahan, atau yang lain-lainnya, bukan sekadar melibatkan penyertaan seseorang individu, atau pasukan, tetapi turut melibatkan “penyertaan” oleh para penyokongnya. 

Di satu sisi, untuk apa penyokong membanjiri stadium, menyorak kegembiraan, menjerit keriangan, sedangkan yang mendapat habuan tetap individu-individu yang mereka sorakkan. Bahkan terkadang untuk menyentuh piala kemenangan pun, tersangat sulit berbandingan pengorbanan sokongan yang mereka curahkan. Jawabnya hanya satu: perasaan kebersamaan. Perasaan keterlibatan. Perasaan keikut sertaan. 

Hingga, seolah tidak akan pernah anda jumpai pasukan besar, melainkan pasti ada pasukan penyokong, atau fan club, yang sentiasa mengiringi setiap perlawanan. Benar, segala habuan tidak bisa mereka kongsi bersama. Benar, di akhir cerita penyokong tetap tidak mendapat apa-apa. Namun, perasaan keterlibatan itulah yang menjadi erti kehidupan seorang penyokong, lalu melahirkan kepuasaan, biarpun kebersamaan mereka tidak pernah mendapat sebarang pengiktirafan.

 Tetapi aneh, demikian skop perbicaraan kita beralih ke medan dakwah wa harakah wa jihad, semangat keterlibatan dan perasaan kebersamaan ini tidak bisa muncul, bahkan sangat menjauh dari jiwa sanubari para “penyokongnya”. Tidaklah aneh andai sang professional seperti doctor atau engineer atau businessman berdalih “kesibukan” sebagai faktor ketidak “hadiran”nya ke “stadium perjuangan”, tatkala student bahkan ustaz sahaja tergamak beralasan sibuk sebagaimana sang professional tadi juga. Manakan mungkin umat ini bisa digerakkan untuk turut serta dalam perjuangan, andai mereka yang justeru terlebih banyak ruang masa:- student dan ustaz, bisa lancang menyiulkan kata-kata nestapa:- “S-I-B-U-K”. 

“Katakanlah: “Sesungguhnya salat, ibadah, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam”(Surah al-An’am [6]:162) 

Bukankah belajarnya kita itu kerana ALLAH? Bukankah berkerjaya kita itu kerana ALLAH? Bukankah setiap denyutan nadi, degupan jantung dan hembusan nafas kita itu juga kera ALLAH? Lalu, andai pelajaran dan kerjaya kita bahkan makin menjauhkan diri kita daripada ALLAH, apakah ertinya status engineer atau doctor atau businessman atau ustaz yang kita sandang itu bisa mendatangkan sebarang pengertian? 

Hai orang-orang yang beriman, janganlah harta-hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barang siapa yang membuat demikian maka mereka itulah orang-orang yang rugi”(Surah al-Munafiqun [63]:9) 

Inilah masalahnya kita. Kita adalah sebuah bangsa yang kaya dengan ALASAN. Saksikan saja kejayaan sesebuah bangsa, tatkala mereka bersedia untuk keluar daripada ruang lingkup beralasan. Turki tidak selamanya beralasan pemerintahan secular, untuk kemudiannya bangkit mencambahkan sinar harapan buat tanah airnya. Mesir tidak selamanya beralasan tangkapan para aktivisnya, untuk kemudiannya meluncur laju menyinari umatnya dengan embun tarbiyah dan cahaya kesedaran. Indonesia tidak tetap beralasan kegilaan rejim Suharto dan hambatan ekonominya, untuk akhirnya menjatuhkan rejim Orde Baru untuk menggantikannya dengan sebuah system demokrasi yang terbentang luas sebuah keterbukaan. Tetapi bangsa kita tetap nekad dengan masalah itu: masalah suka dan kaya dengan seribu satu ALASAN. 

Bukankah Malaikat sahaja sudah menempelak para Muslimin Mekah yang tetap tegar mengeluarkan alasan? 

“Sesungguhnya orang-orang yang diwafatkan malaikat dalam keadaan menganiaya diri sendiri, (kepada mereka) malaikat bertanya: “Dalam keadaan bagaimana kamu ini?”. Mereka menjawab: “Adalah kami orang-orang yang tertindas di negeri (Mekah)”. Para malaikat bekata: “Bukankah bumi ALLAH ini luas, sehingga kamu dapat berhijrah di bumi itu? Maka orang-orang itu tempatnya di Neraka Jahannam, dan (Jahannam) itu seburuk-buruk tempat kembali”(Surah an-Nisa’ [4]:97) 

Bilakah lagi akan kita memeriahkan “Stadium perjuangan” ini -jika tidak kita menjadi “pemain”nya- seperti yang digambarkan oleh seorang Abu Bakar yang tidak dapat turut serta berjihad, tatkala berjalan kaki memimpin kuda ditunggangi remaja Usamah Bin Zaid. Kata Usamah; “Wahai khalifah, biarlah anda yang naik dan aku yang turun (memimpin kudanya).” Jawab Abu Bakar, “Demi ALLAH, engkau tidak perlu turun dan aku tidak perlu naik. Apakah aku tidak boleh melumuri kedua kakiku sesaat di jalan ALLAH?” 

Abu Bakar sering terlibat langsung sebagai “pemain” dalam medan dakwah wa jihad. Namun, demikian ia tidak bisa “bermain”, keterlibatan itu tetap penting buatnya, lalu hadirlah ia sebagai “penyokong”, persis yang ia contohkan kepada Usamah Bin Zaid. Lalu, pertanyakanlah kembali diri kita, seberapa banyakkah hidup kita terluang di jalan ALLAH?

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

2 Responses to FAN CLUB

  1. UmmuSarah says:

    Diri ini tiada kekuatan utk menjadi kepala keretapi yg memandu & bergerak membawa gerabak2 panjang menyelusuri jalan2 ke Jannah. Namun, aku azam akan jadi walau sebiji dari screw2 yg menyambungkan badan2 atau jentera2 keretapi itu. Yang pastinya, kami juga ingin bersama2…membawa umah kembali kepada Allah.

  2. faridul says:

    JazakiLLAH khairan ukhti Ummu Sarah di atas kata-kata/nasihat/tazkirah yang sangat menyentuh hati.

    Kirim salam pada suami. Moga ALLAh merahmati keluarga para pejuang Islam seperti anti.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s