GELANG MAGNETIK

GELANG MAGNETIK

Abu Mundzir Faridul Farhan Abd Wahab “bukankah ALLAH sebaik-baik penyembuh?” 

Secara kebetulan, dalam minggu yang lepas, saya ditanya oleh salah seorang staff tentang hukum memakai gelang magnetic yang kini sudah menjadi sebuah trend bagi bukan saja muda-mudi hari ini, bahkan tua-tui pun tidak ketinggalan untuk menggayakannya. Dari kelompok remaja yang kurang berpelajaran, hingga kelompok korporat yang serba intelek, seakan mereka bisa saja bersetuju dengan yang satu ini: iaitu memakai gelang magnet, jika pun bukan merupakan “alat penambah-baik kesihatan”, setidak-tidaknya menjadi fesyen pemakaian terkini, yang tidak patut kita semua ketinggalan. 

Lebih menarik, tatkala isu ini dibahaskan kembali di dalam web forum al-ahkam.net, setelah sebelumnya pun pernah dipertanyakan. Sambil saya cuba berlapang dada dengan perbezaan pendapat berkenaan hukum memakai gelang magnetic ini, suka saya bawakan saudara-saudari agar kita sama-sama kembali merenungkan keagungan dan keindahan bahasa al-Quran.

Cubalah perhatikan susunan bahasa di dalam ayat-ayat daripada surah as-Syu’ara berikut (26:78-81):-

الَّذِي خَلَقَنِي فَهُوَ يَهْدِينِ

 وَالَّذِي هُوَ يُطْعِمُنِي وَيَسْقِينِ

وَإِذَا مَرِضْتُ فَهُوَ يَشْفِينِ
 

وَالَّذِي يُمِيتُنِي ثُمَّ يُحْيِينِ

26:78 (yaitu Tuhan) Yang telah menciptakan aku, maka Dialah yang menunjuki aku,


26:79 dan Tuhanku, Yang Dia memberi makan dan minum kepadaku,


26:80 dan apabila aku sakit, Dialah Yang menyembuhkan aku,


26:81 dan Yang akan mematikan aku, kemudian akan menghidupkan aku (kembali),

Perkataan-perkataan berwarna biru menyelitkan perkataan ‘huwa’ (yakni “Dia”)  sedangkan ayat sebelumnya tidak menggunakannya. Kenapa yang demikian?

Semua orang tahu bahawa Allah menghidupkan dan mematikan. Jadi tidak perlu kata “huwa”  di depan “yumituni” disitu. Sedangkan ayat sebelumnya perlu “huwa” kerana ada orang meragukan Allah memberi makan, minum dan menyembuhkan penyakit.

Andainya al-Quran ini direka, maka perkara sekecil ini tidak akan dapat ditelusi oleh perekanya.

SubhanaLLAH, inilah antara lain syarah ulama’ Mesir terkenal Syeikh Mutawalli as-Sya’rawi, ketika membahas dan mensyarahkan ayat al-Quran nan serba indah ini.

Maka, berkenaan gelang magnetik, bukankah benar manusia sudah mula lupa dan mula ragu betapa ALLAHlah yang bisa menyembuhkan, bukan gelang magnetik, bukan ubat, bukan doktor, dan segalam macam yang seumpama dengannya. Beikhtiar itu sememangnya dituntut, tetapi jangan sampai ia menjadi iktiqad dan keyakinan betapa ubatlah yang berkuasa menyembuhkan, doktorlah penentu kesembuhan, bukan Sang Penyembuh yakni  Tuhan Empunya yang menciptakan penyakit itu sendiri.

Moga kita menjadi orang-orang yang bersih aqidahnya, benar ibadahnya, dan mantap keperibadiannya.

Tambahan maklumat: Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman di dalam shout-box di dalam websitenya pada 9 Disember 2007 menjelaskan: bagi saya, jika tujuan utama adlh utk berubat & terbukti dari sudut saintifik ia ada faedah perubatan, Ia harus. tapi jika dipakai dgn tujuan azimat & perhiasan ia adalah haram, hadis yg digunakan guna cenderung konteks azimat & tangkal bukan saintifik (2007-12-08 6:16 PM) 

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

2 Responses to GELANG MAGNETIK

  1. laili says:

    assalamulaikum, mohon izin link blog ni ya?
    trima kasih

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s