Serial Pengorbanan

[serial pengorbanan]: SUARA DARI TANDAS

Abu Mundzir Faridul Farhan Abd Wahab “Benarkah hanya Rabb-mu yang bertakhta di hati?” 

Andai saja ada voting untuk filem, novel atau kisah cinta nan terbaik, maka sebarang filem mahupun novel yang mengabadikan kisah Ibrahim dan anaknya Ismail-lah yang harus lagi berhak mengungguli voting kisah cinta terbaik sepanjang zaman. Masakan tidak? Ibrahim adalah “KhalilulLAH” “Kekasih ALLAH”, dan apakah ada lagi merpati sejoli yang bisa menyaingi –setelah tentunya tidak mungkin pernah menyamai- cinta kasihnya menjadi kekasih ALLAH? 

Demikianlah, Ibrahim A.S. diangkat menjadi Rasul dan dijadikan sebagai kekasih (al-Khalil) ALLAH S.W.T.[1] Kemudian, ALLAH mewariskan perasaan cinta kasihnya itu kepada anaknya Ismail, setelah sekian lama ia menanti untuk memperoleh zuriat. Cinta kasihnya Ibrahim kepada anaknya Ismail adalah cinta yang natural, cinta yang layaknya hadir pada diri setiap bapa terhadap anak kandungnya sendiri, apatah lagi ia melalui masa yang cukup lama dalam doa permohonannya agar terwaris keturunannya dengan zuriat yang baik. 

Hingga, tatkala hati dan perasaan Ibrahim telah melekat dengan sangat dekat dan mendasar dengan sangat dalam terhadap putra kesayangannya Ismail, ia lantas diuji: sembelihlah anakmu Ismail! Hal ini justeru terjadi –menurut Syaikh Salbi ar-Rijal[2]- kerana kecemburuan ALLAH kepada hatinya. Memang sesungguhnya ALLAH SWT merasa cemburu kepada hati para hamba-NYA yang salih, apabila sampai terikat dengan selain-NYA, atau apabila ia berpaling kepada selain-NYA.  Lalu apabila hati khalil-NYA Ibrahim A.S. terikat dengan Ismail, akhirnya ALLAH SWT memerintahkannya untuk menyembelih putra kesayangannya; Ismail. Begitu hati Nabi Ya’qub A.S. terikat kepada Yusuf (A.S.), ALLAH pun membuat Yusuf hilang dari sisinya sekian tahun.  Agar jangan sampai hati seorang hamba itu terikat dengan selain ALLAH SWT, lantaran andai terjadi yang demikian, jadilh ia pendusta dalam hal pengakuan cintanya

yang demikian? Kerana sifat cemburunya ALLAH tadilah menjadi jawapan. Lantaran perasaan cemburu yang hadir itu, justeru adalah aksesori pelengkap yang menyempurnakan makna dan hakikat cinta sejati. Sehingga kita hanya bisa merasa teduh (surah 13: 28), tatkala cinta disandar dan dikembalikan kepada “DIA”, lantaran kisah cinta sebegitulah yang paling suci lagi mengabadi.  

Diriwayatkan dari Abu Hurairah R.A. dari Nabi SAW; beliau bersabda: “Sesungguhnya ALLAH Ta’ala itu cemburu, dan kecemburuan ALLAH Ta’ala adalah bila ada seseorang yang melakukan perbuatan-perbuatan yang diharamkannya.”

(muttafaqun ‘alaih, Bukhari 5223 dan Muslim 2761)[3] 

Tatkala bertanya Sa’ad bin Ubadah kepada Rasulullah SAW : “ Wahai Rasulullah, kalau salah seorang di antara kami mendapati isteri bersama dengan lelaki lain, apa yang dia lakukan? ”

Rasulullah SAW menjawab : “Hendaklah dia pergi, lalu dia mengajukan empat orang saksi.” 

Sa’ad berkata : “ Wahai Rasulullah, saya membiarkan lelaki itu bersama isteriku, lalu saya mengumpulkan empat orang saksi ? Demi ALLAh wahai Rasulullah, saya akan memukul isteriku dan lelaki itu dengan pedang yang terhunus.”

Maka Rasulullah SAW bersabda : “Tidakkah kamu merasa kagum dengan kecemburuan Sa’ad ini ? Sesungguhnya aku sendiri lebih cemburu daripada dia, dan ALLAH lebih cemburu lagi daripada aku. ”

(Diriwayatkan oleh Imam Bukhari 6846, Imam Muslim 1499)[4] 

Tapi, dibalik kisah itu tersingkap aib dan cacat kita semua: betapa kita gagal menjadi pencinta sejati. Dan betapa kita gagal menyebarkan dan mewariskan ketulusan dan kekudusan cinta ini dalam hidup kita, dan kepada masyarakat kita, hingga hidup gersanglah mereka ketagihan belaian cinta. 

Sesekali, pendamkanlah seketika marahmu dan “persiapan” untuk memakimu, tatkala melihat kelucahan yang melampau, demikian anda “melawati” tandas-tandas awam di mana pun anda berada. Sesekali, ubahlah persepsi dirimu daripada memendam kemarahan terhadap pencemaran dan vandalisme yang mereka –para penconteng tandas- itu lakukan, dan gantikan dengan pandangan penuh cinta dan belas kasihan terhadap mereka. Justeru, tulisan-tulisan dan contengan-contengan itu adalah “suara hati” mereka, yang sebenarnya ketagih dan dahagakan kasih sayang dan perhatian yang selayaknya diberikan bukan saja oleh keluarga dan masyarakat mereka, bahkan siapa saja yang mengaku bahawa dirinya adalah manusia beragama. 

Andainya ketulusan cinta seorang Ibrahim bisa membawanya kepada persiapan menyembelih Nabi Ismail, adakah ketulusan cinta seorang kita bisa merendahkan diri dan keegoan kita dan, untuk seketika, mendengar luahan hati dan perasaan mereka? Atau, kita terlalu besar hingga merasakan kita “mencemar duli” andai bergaul dan bercampur dengan mereka? Atau, kita terlalu pakar akan hukum-hakam, hingga mulut tidak sabar meluahkan “haram”, “dosa”, “tak boleh” dan lain sebagainya, demikian mendengar anak-anak muda berkata-kata? 

Usahlah kita hairan tatkala sesekali kita membuka radio yang “kurang” Islami, lalu mendengar pemanggil menelefon sang deejay seraya meminta pandangan, nasihat dan “fatwa”, sedang jawapan yang diberikan sang deejay justeru sering sekadar retorika semata, tak pernah dekat pun biar dengan bayang penyelesaian. Tapi tetap para pemanggil, kebanyakannya remaja, lebih berselera bertanya kepada mereka –para deejay- berbanding kepada intelektual dan berfiktah Islami seperti kita, biar mereka sendiri pasti kita lebih tahu akan jawapan dan penyelesaian yang terbaik. Tapi, justeru jawapan seorang kita sering kontang akan “resepi” dan secret ingredient utama yang ditagih oleh mereka di balik soalan atau luahan permasalahan, iaitu resepi cinta dan perhatian. 

Kita bisa memberikan jawapan realistik dan sistematik yang berjela-jela, siap dengan dalil hukum-hakam segala, tapi jawapan kita sering tidak diikut sertakan dengan resepi kasih sayang dan perhatian. Sebaliknya, jawapan kita lebih berbaur takjub dengan kehebatan diri, dan memandang rendah lagi hina orang nan bertanya, persis seperti tanggapan kita kepada para pelaku vandalisme contengan di tandas awam tadi. Diri kita yang dirasakan serba suci ini, sering tidak memahami kenapa sebegitu teruk pertanyaan ataupun luahan para remaja yang kontang akan cinta, kasih sayang dan perhatian ini. 

Lalu kita hanya gah di “hadapan” –sebagai penceramah, imam atau pemimpin sesebuah gerakan- tapi kontang akan mata hati pemahaman terhadap mereka-mereka yang “bersembang di belakang”, atau mereka-mereka yang bahkan tidak lalu masuk pun ke dalam majlis ceramah, surau mahupun organasasi gerakan. Lalu kita menyalahkan mereka seraya mengecop seakan mereka itu benci akan hidayah, tanpa langsung mahu muhasabah sudah sedemikian tuluskah mesej cinta dalam pendekatan yang telah digunakan. 

Maka berpalinglah mereka -para remaja- kepada artis, atau ahli sukan, atau deejay radio, demikian ingin mengadukan masalah atau persoalan. Kerana andainya diajukan akan kisah hari mereka yang “hangat atau tidak” kepada kita, justeru yang terpacul dari diri kita sering hanya perkataan “haram”, “tak boleh”, “berdosa” dan lain-lain yang sewaktu dengannya. Kita terlalu maksum untuk  mendengar, apa lagi dikritik, lantaran jiwa kita itu tadi, sudah kemarau akan ketulusan cinta yang sejati. 

Tidakkah kita ingin belajar daripada seorang Rasulullah SAW, tatkala pulang dari perkampungan Thaif. Justeru yang diadukan kepada ALLAH adalah kelemahan dirinya dan kebarangkalian kekurangan pendekatannya, bukan mengecop anak-anak Thaif sebagai buta hidayah.

 Dalam doa penuh kerendahan diri, Nabi SAW merintih: “Ya ALLAH, kepada-MU aku mengadukan kelemahanku, kurangnya kesanggupanku, dan ketidakberdayaan diriku berhadapan dengan manusia.

Wahai Dzat Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, Engkaulah pelindung bagi si lemah, dan Engkau jualah pelindungku. Kepada siapakah diriku hendak Engkau serahkan? Jika Engkau tidak murka kepadaku, maka semua itu tak ku hiraukan, kerana besar nikmat yang telah Engkau limpahkan kepadaku.

Aku berlindung pada sinar wajah-MU, yang menerangi kegelapan dan mendatangkan kebajikan di dunia dan di Akhirat, dari murka-MU yang hendak engkau turunkan kepadaku. Hanya Engkau yang berhak menegur dan mempersalahkan diriku hingga Engkau berkenan. Sungguh tiada daya dan kekuatan apa pun selain atas perkenan-MU.”[5] 

Hingga, dengan doa kerendahan hati inilah, terketuk pintu Utbah bin Syaibah melihat beliau.[6]  

Wahai jiwa yang sangat dekat dengan Tuhannya, bersiapkah kita mengorbankan keegoan dan keeksklusifan diri kita, untuk tidak menyalahkan bahkan mendengarkan “suara dari tandas” ini? Relakah kita bilamana ALLAH cemburu dengan kecintaan kita terhadap “kesalihan”, “kemaksuman”, keilmuan dan prestasi diri kita?  

Renungkanlah kembali kalimat sekaligus definisi kerendahan hati Ibnu Athaillah[7] ini; “Bukanlah orang yang tawadhu’ atau merendah diri, seorang yang merendahkan diri merasa dirinya di atas yang dilakukannya. Tetapi orang yang benar-benar merendahkan diri adalah orang yang jika merendahkan diri merasa dirinya masih berada di bawah sesuatu yang dilakukannya.” 

RUJUKAN 

[1]        Abul Fidaa’ Ismail Bin Katsir al-Quraisy (Ibnu Katsir), “Kisah Para Nabi: Teladan Bagi Orang Berakal (Qishashul Anbiyaa’ Ibratun li-Ulil Albaab)”, Perniagaan Jahabersa(2004), ms. 164 

[2]        “Memoar Hasan al-Banna: Untuk dakwah dan para da’inya”, Era Intermedia(1999), ms. 80-82 

[3]        Dr. Mushthafa al-Bugha, “Nuzhatul Muttaqin: Syarah Riyadush Shalihin Imam Nawawi”, Robbani Press(2005), ms. 183-184 

[4]        Dr. A’idh al-Qarni, “Jadilah Pemuda Kahfi”, Aqwam(2006), ms. 19-20 

[5]        Dr. Muhammad Sa’id Ramadhan al-Buthy, « Sirah Nabawiyah : Analisis Ilmiah Manhajiah terhadap Sejarah Pergerakan Islam di Masa Rasulullah SAW (Fiqhus Sirah)”, Robbani Press/Darul Fajr Niaga(2000), ms. 112-113 

[6]        Syaikh Shafiyyur-Rahman al-Mubarakfury, “Sirah Nabawiyah (ar-Rahiqul Makhtum)”, Pustaka al-Kautsar(2000), ms. 174-175. Fakta terketuk pintu “Utbah bin Syaibah” itu dinukilkan oleh al-Mubarakfury selepas Nabi SAW membaca doa tersebut di atas, sedang perkataan “dengan doa kerendahan hati inilah” adalah kesimpulan penulis sendiri. Semoga penulis tidak khilaf dalam memahami isu ini. 

[7]        Dipetik daripada novel Habiburrahman el-Shirazy, “Ketika Cinta Bertasbih Episode 2”, Penerbit Republika/Basmala (2007), ms. 186. Ya, sambungan dwilogi pembangun jiwa karya Kang Abik ini sudah terbit dan boleh didapati di Fajar Ilmu Baru Enterprise.

Advertisements

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Serial Pengorbanan. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s