Elektrik

  ELEKTRIKFaridul Farhan Abd Wahab “bernilaikah amalan-amalanku di sisi DIA(ALLAH)?”

“iaitu mereka yang beriman kepada yang ghaib, mendirikan solat, dan menginfakkan sebahagian daripada yang Kami rezekikan kepada mereka” (surah al-Baqarah[2]:3)

Di permulaan al-Quran lagi, Allah Azza Wa Jalla telah merumuskan formula kejayaan insan-insan yang mendapat petunjuk hidayah daripada Dirinya; iaitu -salah satunya- keupayaan mereka mempercayai apa yang tidak nampak pada mata kasar dan panca indera mereka. Itulah dia hal-hal yang ghaib.

Maka, dengan penjelasan karakteristik para muttaqin ‘orang-orang yang bertaqwa’ ini, seharusnya dunia meyakini betapa umat Islamlah generasi terbaik dalam memahami sebarang isu saintifik, mahupun aplikasi teknologi terkini. Masakan tidak? Tatkala generasi moden di zaman serba canggih ini memilih menjadi free thinker mahupun atheis, dan mendustakan Tuhan lantaran kegagalan mereka melihat Tuhan yang diimani oleh orang Islam, dan keraguan mereka terhadap keyakinan ‘tuhan-tuhan’ yang boleh nampak lantaran ‘tuhan-tuhan’ itu ada yang terpaksa makan dan ke pasar,  ada yang tidak berupaya bergerak apatah lagi mempertahankan dirinya sendiri, ada yang mempunyai sekian banyak tuhan dan khusus menguruskan satu urusan sahaja sedang urusan lain dimanage oleh ‘tuhan’ yang lainnya, umat Islam pula telah melangkaui minda terhad ini tatkala meyakini perkara yang ghaib, termasuk mengimani Tuhan yang tidak bisa dilihat fizikal dan bentuk rupanya.

Lalu, manusia moden berfikrahkan atheis atau free thinker ini pun cuba berhujah dan mempromosikan bahawa Tuhan itu justeru tidak ada, kerana tidak bisa dilihat. Tapi, pada masa yang sama, mereka meyakini dan mengimani kewujudan tenaga elektrik, sedang rupa fizikal elektrik sahaja tidak pernah bisa ditangkap oleh panca indera mereka. Bagaimana mungkin mereka mengimani betapa berpandukan “Hukum Tangan Kanan” (Right Hand Rule)[3], elektrik bisa terhasil (I) demikian hadirnya daya atau gerakan (F) serta medan magnet (B), sedang elektrik yang terhasil itu sahaja tidak pernah bisa kita lihat, sedemikian juga medan magnet pun tak pernah akan bisa kelihatan. Lalu, bukankah mereka munafik tatkala sanggup membayar bil elektrik, sedang mereka sendiri tidak pernah dapat membuktikan elektrik itu benar-benar ada di dalam perkakasan elektrik rumah mereka?

Lantaran elektrik tidak dapat dilihat inilah, yang menyebabkan hatta para engineer sendiri terkeliru dengan fakta elektron bergerak pada arah yang berlawanan dengan arah arus. Ketika saya ditanya oleh sahabat saya[1] yang terkeliru lantaran menganggap elektronlah yang dimaksudkan dengan arah arus itu, saya katakan padanya, arah arus itu yang bergerak dari terminal positif ke negative justeru adalah pergerakan lohong[2], sedang elektrok bergerak pada arah yang berlawanan dengannya, dari kawasan yang kepekatan negatifnya tinggi (terminal negative) menuju ke kawasan berkepekatan negative rendah (terminal positif). Semua kekeliruan itu terjadi, lantaran gagalnya kita memahami fenomena elektrik yang tidak bisa dilihat itu.

Tapi, orang beriman tidak pernah hairan dengan kewujudan fenomena ini, lantaran mereka adalah kelompok insan yang memang telah dihidayahkan oleh Allah untuk mengimani hal-hal yang ghaib. Hingga kewujudan medan magnet yang juga tidak mampu dilihat, kepada unsur-unsur sebuah atom yang ada padanya electron, proton serta neutron, adalah suatu yang tidak memelikkan kepada para muttaqin yang memang terdidik mengimani hal ghaib yang memang tidak mungkin bisa dilihat, dan sering sulit untuk dimengertikan.

Bagaimana pula dengan manusia moden yang mendiami pelusuk muka bumi kini? Jika memang Tuhan itu tidak wujud lantaran tidak bisa mereka lihat, maka sifir mereka itu seharusnya juga menafikan kewujudan elektrik lantaran elektrik tidak mungkin dapat dilihat. Maka usulkanlah segera dihapuskan semua fakulti kejuruteraan elektrik yang tidak sepatutnya wujud itu. Usulkanlah agar fakta medan magnet dinafikan segera, lantaran medan magent juga adalah sebuah fenomena yang tidak bisa ditangkap oleh mata kasar kita. Janganlah sesekali membeli handset, kerana sifat wireless yang diimplementasikannya menggunakan frekuensi dan gelombang untuk membolehkan wujudnya perhubungan, juga suatu yang justeru auta (pembohongan) lantaran mata kasar tidak mampu melihatnya.

Maka bijakkah anda yang menafikan atau meragukan wujudnya Tuhan, hanya kerana tidak mampu melihatnya?

Di sebuah sekolah rendah, seorang guru berkata kepada anak-anak muridnya; “Apakah kalian melihat diri saya?”

Mereka menjawab, “ya.”

“Apakah kalian melihat papan hitam?” tanyanya lebih lanjut.

“Ya.”

“Jika demikian, papan hitam itu ada,” kata sang guru.

“Apakah kalian melihatmeja itu?” tanyanya lebih lanjut.

“Ya.”

“Bererti meja itu ada,” kata sang guru.

“Apakah kalian melihat Tuhan?” tanyanya lagi.

“Todal.”

“Itu bererti Tuhan tidak ada.”

Selanjutnya, seorang murid yang cerdas berdiri dan bertanya, “apakah kalian melihat akal guru kita?”

Mereka menjawab, “tidak.”

“Dengan demikian, akal guru kita tidak ada!”[4]

RUJUKAN

[1]        Kekeliruan ini timbul di kalangan peserta ketika saya menghadiri kursus “Fundamentals of Electrical Systems and Building Electrical Energy Use” anjuran ASRAE dengan kerjasama IEM pada 7-8 Januari 2008 di Hotel Armada, Petaling Jaya.

[2]        Perkara ini boleh dirujuk dalam pelbagai rujukan tentang keelektrikan. Antaranya, Robert L. Boylestad & Louis Nashelsky, “Electronic Devices and Circuit Theory -7th Edition”, Prentice Hall International, pg. 9

[3]        Right Hand Rule digunakan untuk generator, sedang Left Hand Rule digunakan untuk motor. Kedua-duanya menggunakan prinsip F-B-I, Force-Magnetid Field-Induced Current

[4]        Diterjemahkan oleh penulis ke Bahasa Malaysia daripada terjemahan Bahasa Indonesia buku Said Hawwa, “Allah Subhanahu Wa Ta’ala,” Gema Insani Press(2002), ms. 4

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

One Response to Elektrik

  1. khazinatul asrar says:

    assalamualaikum…
    ana terbaca tentang elektrik..kebetulan ana adalah siswi kejuruteraan..jika anda bercerita tentang eletrik..disini ana ingin bercerita tentang kpal jet pejuang dan kereta kebal..
    tahukah anda dari mana mereka mendapat ilham untuk mencipta alatan perang ini..?
    pernahkan saudara semua membaca dan menghayati surah al-Fil?..sungguh disana terdapat tanda2 bagi orang yang berilmu.tetapi sayang yang mengkaji ayat2 ini bukanlah kita ..orang islam.tetapi orang kafir..mereka mendapat ilham dari burung ababil dengan mencipta jet pejuang yang melepaskan bom kepada musuh2 mereka..dan kereta kebal pula mereka mendapat ilham dari gajah yang besar dan mampu merempuh tentera yang kecil..masyaAllah..lambatnya kita mengetahui tentang hakikat ini..sahabat2..mulai dari hari ni.jadilah kita kepada pengkaji ayat2 al-Quran dan ambillah hikmah didalamnya untuk dijadikan panduan.bukankah Al-Quran panduan umat islam?tapi kenapa mereka yang lebih gemar mengkaji?
    fikir2kanlah sahabat..terajuilah islam dengan ilmu yang kamu ada..Allah bersama kita.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s