MASA KECEMASAN

 MASA KECEMASAN

Faridul Farhan Abd Wahab “tergamakkah hanya sisa-sisa masa yang dicurahkan untuk dakwah?”

Minggu ini adalah minggu yang sangat meletihkan. Setelah terkejar-kejar ke Perak untuk “technical study” ke atas band screen yang sedang beroperasi di Janamanjung Power Plant serta Lumut Power Plant, kemudian menguruskan back energizing untuk Power Plant kami nan tercinta, Jimah Power Plant, saya hanya sempat masuk ke ofis separuh hari sahaja minggu ini. Mujur Thaipusam menyediakan peluang untuk saya berehat dan memenuhi kewajipan dan ke”sunat”an yang terabai.

Satu hal yang kurang saya gemari dengan outstation ini ialah, masa yang banyak yang terbazir di perjalanan, tidak memungkinkan saya melangsaikan kewajipan al-akh muslim, atau -dalam istilah terjemahan buku Sa’id Hawwa- hal-hal yang “membina angkatan mujahid”, iaitu antaranya “hendaklah kalian mempunyai wirid harian daripada al-Quran minima 1 juz sehari..” Hitunglah sendiri betapa banyak masa memandu yang andainya di saat masa biasa, tentu bisa dipenuhi dengan mengkhatamkan 1 juz bacaan al-Quran dalam sehari.

Sungguh pun minggu ini sibuk, benar-benar sibuk hingga memaksa saya masuk kembali kerja hatta pada hari Sabtu (esok) dan Ahad, saya tidak mahu sedayus itu mengeluarkan alasan betapa kesibukan inilah yang menghalang saya mendapatkan bacaan al-Quran seperti yang disyorkan oleh Imam Hassan al-Banna. Walakin, kegagalan saya menyesuaikan masa di waktu-waktu sebegini dengan jadual “mutabaah” ibadah dan dakwah saya, adalah kegagalan dan kelemahan saya sendiri, yang mana moga ALLAH Dzat Yang Maha Kuasa ampunkan saya, serta memperteguhkan saya dan mengukuhkan diri saya di atas keistiqamahan perjuangan air mata dan darah para pejuangnya.

Namun, di sebalik semua kesibukan-kesibukan ini, di celah kesibukan-kesibukan kita, janganlah sampai hari kita berlalu tanpa al-Quran hadir memeriahkan hari kita. Isilah hari kita, sesibuk mana pun kita, dengan al-Quran, biar Cuma beberapa ayat, biar apa yang termudah untuk kita, seperti mana yang diperingatkan oleh DIRINYA kepada kita. Moga kita menjadi jilun qur’aniyyun farid “generasi al-Quran yang unik.”

 

إِنَّ رَبَّكَ يَعْلَمُ أَنَّكَ تَقُومُ أَدْنَى مِن ثُلُثَيِ اللَّيْلِ وَنِصْفَهُ وَثُلُثَهُ وَطَائِفَةٌ مِّنَ الَّذِينَ مَعَكَ وَاللَّهُ

يُقَدِّرُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ عَلِمَ أَن لَّن تُحْصُوهُ فَتَابَ عَلَيْكُمْ فَاقْرَؤُوا مَا تَيَسَّرَ مِنَ الْقُرْآنِ عَلِمَ أَن

سَيَكُونُ مِنكُم مَّرْضَى وَآخَرُونَ يَضْرِبُونَ فِي الْأَرْضِ يَبْتَغُونَ مِن فَضْلِ اللَّهِ وَآخَرُونَ

يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَاقْرَؤُوا مَا تَيَسَّرَ مِنْهُ وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ وَأَقْرِضُوا اللَّهَ

قَرْضًا حَسَنًا وَمَا تُقَدِّمُوا لِأَنفُسِكُم مِّنْ خَيْرٍ تَجِدُوهُ عِندَ اللَّهِ هُوَ خَيْرًا وَأَعْظَمَ أَجْرًا

وَاسْتَغْفِرُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

 

Sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad) mengetahui bahawasanya engkau bangun (sembahyang Tahajjud) selama kurang dari dua pertiga malam dan selama satu perduanya dan selama satu pertiganya dan (demikian juga dilakukan oleh) segolongan dari orang-orang yang bersama-samamu (kerana hendak menepati perintah yang terdahulu); padahal Allah jualah yang menentukan dengan tepat kadar masa malam dan siang. Dia mengetahui bahawa kamu tidak sekali-kali akan dapat mengira dengan tepat kadar masa itu, lalu Dia menarik balik perintahNya yang terdahulu (dengan memberi kemudahan) kepada kamu; oleh itu bacalah mana-mana yang mudah kamu dapat membacanya dari Al-Quran. Dia juga mengetahui bahawa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit dan yang lainnya orang-orang yang musafir di muka bumi untuk mencari rezeki dari limpah kurnia Allah dan yang lainnya lagi orang-orang yang berjuang pada jalan Allah (membela agamaNya). Maka bacalah mana-mana yang sudah kamu dapat membacanya dari Al-Quran dan dirikanlah sembahyang serta berikanlah zakat dan berilah pinjaman kepada Allah sebagai pinjaman yang baik (ikhlas) dan (ingatlah), apa jua kebaikan yang kamu kerjakan sebagai bekalan untuk diri kamu, tentulah kamu akan mendapat balasannya pada sisi Allah, -sebagai balasan yang sebaik-baiknya dan yang amat besar pahalanya dan mintalah ampun kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani” (Surah al-Muzammil [73]:20)

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Safarul Iman. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s