TUDUNG KEMBALI KE TURKI

Faridul Farhan Abd Wahab “kita adalah cahaya baru dalam keberadaan umat”

Saudaraku, mari kita rendahkan diri kita sejenak, agar bisa kita mengambil pelajaran, agar dapat kita mengambil iktibar, moga berhasil kita meraih keteladanan, dari sahabat seperjuangan kita di belahan bumi yang lain. Dalam ratapan dan kekecewaan kita untuk menatijahkan sebutir harap buat gerakan-gerakan Islam di Malaysia, kita sering cepat melatah bahawa ISA, bahawa AUKU, bahawa polis dan sebagainya, sebagai batu penghalang yang seakan selamanya membantutkan usaha dakwah kita daripada mencapai kejayaan yang kita harap-impikan.

Saudaraku, Apakah dikau sedar betapa Tuhan kita Yang Maha Esa tidak membebankan kita dengan hal yang justeru di luar batas kemampuan kita? Sebegitu Tuhan tidak membebankan mereka saudara seperjuangan kita di belahan bumi luar sana, sebegitu jugalah Tuhan tidak membebankan kita (dengan beban yang tidak tertanggung oleh kita). Bezanya kita dengan mereka, mereka tidak cepat melatah. Mereka tidak kaya alas an. Mereka sentiasa optimis betapa di dalam dakwah ini, tidak ada perkara yang mustahil, tatkala kekuatan dan pengharapan telah disandarkan kepada DIA, Tuhan Yang Maha Berkuasa.

Andai saja Tuhan bisa memunculkan seorang Musa di tengah-tengah istana Firaun, hatta di bawah “sponsor” Firaun sendiri, apalah yang mustahil untuk gelombang tarbiyah menumbangkan seorang Suharto di Indonesia, hingga mana kader dakwah bisa sampai hingga ke taraf ketua MPR Republik Negara itu? Apalah yang mustahil untuk gerakan yang masyhur dengan tuduhan teroris, HAMAS, untuk kekal di hati rakyatnya lalu memenangi pilihanraya Palestin dengan jaguhnya? Apakalah mustahil untuk Ikhwanul Muslimin, biarpun dahulu hatta hingga kini masih dilanda “badai penangkapan” para kadernya oleh pemerintahan Mesir, namun tetap menjadi pembangkang terbesar di parlimen Negara para anbiya’ itu?

Dan, Negara yang tentunya lebih dahsyat kesekulerannya berbanding kita, Turki, pun memperlihatkan kepada para pendokong sekularisme, kepada tentera, bahkan kepada dunia, kebangkitan Islam yang begitu dibimbangi oleh mereka.

وَنُرِيدُ أَن نَّمُنَّ عَلَى الَّذِينَ اسْتُضْعِفُوا فِي الْأَرْضِ وَنَجْعَلَهُمْ أَئِمَّةً وَنَجْعَلَهُمُ الْوَارِثِينَ

 

وَنُمَكِّنَ لَهُمْ فِي الْأَرْضِ وَنُرِيَ فِرْعَوْنَ وَهَامَانَ وَجُنُودَهُمَا مِنْهُم مَّا كَانُوا يَحْذَرُونَ

 

“Dan Kami hendak berihsan dengan memberikan pertolongan kepada kaum yang tertindas di negeri itu dan hendak menjadikan mereka pemimpin-pemimpin, serta hendak menjadikan mereka orang-orang yang mewarisi (apa yang dimiliki oleh Firaun dan kaumnya). Dan Kami hendak memberi mereka kedudukan yang kukuh di negeri itu, serta hendak memperlihatkan kepada Firaun dan Haman bersama-sama tentera mereka apa yang mereka bimbangkan dari golongan yang bertindas itu.”

(Surah al-Qashas [28]:5-6)

Kita gagal, lantaran kita tidak mahu belajar daripada mereka. Kita gagal, lantaran kita cukup kaya dengan alasan. Kita gagal, lantaran lunturnya nilai tawadhuk dan maraknya kesombongan dalam diri kita, hingga enggan belajar daripada gerakan Islam lain di luar sana.

Lihatlah bagaimana Rasulullah SAW memperkudakan system Jahiliyah, dengan kembali semula ke Mekah dari Thaif, dengan bersandarkan system perlindungan atas jaminan sang Musyrik Muth’am bin Adi. Atau, tatkala semangat Asabiyah digunakan ar-Rasul hingga -menurut kata Syaikh Munir Muhammad Gadhban- semua putra Bani Hasyim dan Bani Abdul Muthalib, kecuali Abu Lahab dan anaknya- menyambut seruan untuk melindungi dan membela Rasulullah daripada gangguan dan tangkapa Quraisy, biar mereka sendiri tidak berimana pada ajarannya.

Kalaulah AKP, parti pemerintah Turki yang disyaki Islamik, mengambil dasar mendekati Negara-negara Timur, bukankah dinasti singkat Erbakan menjadi bukti usaha dan harapan mengembalikan Islam di bumi khalifah itu tidak akan ke mana? Lalu, dengan mengambil usaha mendekati Kesatuan Eropah, bukankah memanfaatkan dasar dan pendirian Negara-negara kuffar itu, yang menghormati kebebasan beragama, lebih berhikmah dalam mengembalikan Islam ke tempatnya yang sebenar? Apakah wajar kita menyelar mereka -para pemimpin parti AKP- sebagai sudah lari daripada landasan perjuangan?

Sabar saudaraku, dan mari kita belajar, sepak terajang dunia dakwah, seperti yang sedang dipertontonkan saudara seperjuangan kita di luar sana. Moga cahaya dakwah akan kembali bersinar di bumi bertuah Malaysia.

harusyiagul.jpg
ISTANBUL 29 Jan. – Pengharaman pemakaian tudung ditarik balik sepenuhnya apabila parti yang memerintah Turki berjaya mendapatkan persetujuan bersama dengan parti pembangkang mengenai isu itu hari ini.

Perdana Menteri, Recep Tayyip Erdogan dan Parti Tindakan Kebangsaan (NAP) bersetuju untuk melakukan perubahan pada Perlembagaan Negara dan Undang-Undang Pendidikan Tinggi bagi membolehkan pelajar wanita di universiti memakai tudung.-Utusan Online

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s