AWAS Kaligrafi Injil

 Saya, seperti anda, adalah antara yang menerima email warning akan kaligrafi (tulisan khat) ayat-ayat injil. Saya, seperti anda, adalah antara yang disuakan ghirah dan semangat anak-anak muda yang ternyata masih sensitive dan cintakan Islam -Alhamdulillah- seraya mengatakan (lebih kurang) “Mereka (orang Kristian) makin melampau” lantaran taktik terbaru para Mubaligh ini yang mengeluarkan tulisan kaligrafi ayat-ayat Bible. Saya, entah seperti anda atau tidak, sebenarnya agak hairan, apakah benar menjadi suatu kesalahan untuk ayat-ayat Bible dikaligrafikan?

Terkejut? Terkejut dengan pendirian saya? Entah, saya tidak nampak di mana salah silapnya, atau haramnya, untuk Bible di bahasa Arabkan, untuk ayat-ayat Bible dikaligrafikan. Kerana sepengetahuan saya yang cetek ilmu ini, Bahasa Arab bukanlah hak milik umat Islam. Demikian Nabi SAW dan para sahabat melakukan Fathu Mekah, tak pernah pula saya dengar dalam riwayat sejarah, Nabi SAW kemudiannya MENGHARAMKAN penggunaaan bahasa Arab dan tulisan Arab kepada orang Musyrik. Sungguh, tak pernah.

Juga, benarkah kaligrafi atau tulisan khat sebuah Syiar dan syariah agama Islam yang tidak diizinkan sesiapa pun untuk mengikutinya, atau ianya warisan kesenian Islam semata-mata? Jika ianya lebih kepada warisan kesenian islam, bukankah suatu hal yang harus dibanggakan tatkala non-Muslim pun sudah meminati tulisan kaligrafi ini. Andainya kita menulis nama kita ala kaligrafi, adakah ia turut dianggap berdosa kerana kaligrafi hanya khas untuk ayat-ayat al-Quran atau hadith? Adakah satu kesalahan dan sebuah larangan untuk non-Muslim menulis nama mereka ala kaligrafi? Lalu, adakah salah seorang Muslim menulis namanya menggunakan huruf Cina misalnya, atau India, dan lain sebagainya? Samalah juga dengan tulisan rumi. Saya tak pula menganggapnya hak milik orang-orang non-Muslim/Barat/Kristian, hinggakan Muslim DILARANG menggunakannya. Bahkan, menghalang Muslim hari ini belajar dan menggunakan tulisan rumi -seperti orang-orang tua kita dulu- bahkan adalah tindakan kebelakang yang akan memundurkan lagi dunia Islam yang memang sedang ketinggalan dari segenap sudut.

Juga, saya tak merasakan bahawa diterjemahkan Bible ke dalam Bahasa Arab, atau dikaligrafikan, hatta diBahasa Melayukan sebagai faktor yang menyebabkan orang akan Murtad. Justeru, bukan umat yang terbaca kaligrafi Bible yang akan keliru (seperti yang didakwa), tetapi kita! Kita keliru kerana menyangka faktor umat Islam mundur, faktor ada yang murtad, semuanya adalah faktor external semata-mata.

Lalu muncullah cerita-cerita palsu seperti air mineral dicampur Holy Water, bila minum tak leh mengucap, dan lain seumpamanya, yang justeru menggambarkan betapa lemahnya akidah umat Islam. Lalu, tak henti-henti kita mengeluarkan kenyataan dan “email layang” yang menggambarkan seolah-olah dalam Islam, diharamkan manusia-manusia beragama lain hidup di muka bumi. Benarkah begitu?

Bukankah ALLAH Azza Wa Jalla, ketika memulakan kisah takwinul ummah (pembentukan umat), hingga sampai kepada kuntum khairu ummatin (surah ali Imran[3]:110) memulakan kisah dan langkah-langkah kea rah itu dengan mengenal pasti masalah? Surah 3:100 bercerita masalah external -yang kita semua sibuk-sibuk risaukan- sedang surah 3:101 pula berbicara masalah internal, iaitu umat Islam sendiri jauh daripada al-Quran dan as-Sunnah.

“Hai orang-orang yang beriman, jika kamu mengikuti sebahagian dari orang-orang yang diberi Al Kitab, niscaya mereka akan mengembalikan kamu menjadi orang kafir sesudah kamu beriman.

Bagaimanakah kamu (sampai) menjadi kafir, padahal ayat-ayat Allah dibacakan kepada kamu, dan Rasul-Nya pun berada di tengah-tengah kamu? Barang siapa yang berpegang teguh kepada (agama) Allah maka sesungguhnya ia telah diberi petunjuk kepada jalan yang lurus.”

(Surah Ali Imran [3]:100-101)

Maka, kenapa focus kita demikian berbicara tentang isu murtad, isu kerosakan akhlak, isu kemunduran dunia Islam dan lain sebagainya, asyik tertuju pada faktor external semata-mata, tidak faktor internal iaitu kegagalan dan kemalasan kita semua membela Islam? Apakah benar orang non-Muslim akan teruk ditekan di sebuah Negara Islam, seperti tidak dibenarkan menggunakan Bahasa Arab dan sebagainya?

Apakah jika ada non-Muslim tiba-tiba memakai jubah dan serban, pun kelak akan kita anggap ia sebagai isu besar dan agenda mengelirukan umat Islam juga, sedang sepengetahuan saya, Abu Jahal, Abu Lahab, Abu Sufyan dan konco-konconya juga berpakaian sedemikian, namun tak pula disuruh oleh Nabi SAW untuk menanggalkannya?

Mari kita renungkan sejenak 2 soalan berikut:

  • 1) Apakah hanya kerana tulisan kaligrafi ayat-ayat Injil, umat Islam akan terpesong akidahnya, lantas hilang ketsiqahan (kepercayaan) terhadap Islam?
  • 2) Apakah dengan kita melarangnya, orang akan lebih tertarik pada Islam, atau semakin prejudis dan menjauhinya?

Sahabat, aqidah bukanlah ditentukan oleh air Holy water atau kaligrafi Injil dan sebagainya. Jika kita merasakan demikian, sungguh aqidah kitalah yang sebenarnya terlalu rapuh dan terlalu goyah, kerana Nabi SAW menanamkan aqidah Islam, bukan melalui air zam-zam, atau tulisan khat, dan sebagainya. Wallahu a’lam.

—–Original Message—–

From: XXX

Sent: 28 January 2008 15:23

To: allstaff

Subject: AWAS Kaligrafi Injil

Subject: AWAS Kaligrafi Injil

                  PENTING …Tolong sebarkan.Moga Allah yang balas jasa baik Anda .

                  Yang pasti……. . …. ini bukan ayat al-Quran…. ..

                  Semoga kita semua berhati2 jangan sampai terbeli dan digantung di rumah kita.

                  Sebarkan dan maklumkan kepada semua saudara2 kita.

                  Tolong Baca.Jangan biarkan kita di perbodohkan oleh org2 KAFIR …………. …

                  Perhatian Kalau ternampak penghujungnya ditulis

                  “Surah Injilu Matay” (Terus reject)

                  Assalammualaikum Al Muslimin dan sahabat-sahabat semua…..

                  Sila baca dan edarkan kepada sesiapa yang tiada di dalam e-mail

                  ini…

                  Itulah agenda Kristian, maka berhati-hatilah.

…. Jangan terpedaya pada

                  rupanya sahaja tetapi tengok dan selidikilah isinya juga… tengok

                  keseluruhan. Memang ianya nampak cantik sekiranya dibuat untuk

                  menghiasi dinding rumah, Hhmm…. sekali pandang macam ayat/kalimah

                  Al-Quran…. ..sebenar ayat Bible.

                  PERINGATAN :

                  Bermula pada 21-08-2006 lalu,Sebuah Gereja di Damansara (dekat Kuala Lumpur ) telah

                  mengedarkan Kitab Injil dalam bahasa Melayu dinamakan AL-KITAB.

                  Jangan Terpedaya dgn kitab ini. Dalam pada itu 3 nama Air mineral

                  juga telah di edarkan dan telah berada di pasaran. Air Mineral

                  tersebut ialah BESTARI , AL -BARAKAH dan AL-MANSUR.

                  Air mineral ini dikatakan telah dicampurkan dengan HOLY WATER

                  (Air jampi Kristian).Sesiapa yang meminumnya tidak dapat

                  MENGUCAP DUA KALIMAH SHAHADAH..

                  Naudzubillahi min dzalika

                                                Ingat !!!!!! Jangan ambil air ini sekiranya diberikan secara percuma

p/s – perenggan ketiga berwarna biru adalah tambahan kepada artikel asal.

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

3 Responses to AWAS Kaligrafi Injil

  1. yu says:

    salam,

    e-mel tu rasanya skdr peringatan..maknanya jgn sewenang-wenangnya bila tgk tulisan arab, terus nk gantung kat rumah la, buat wallpaper PC la…

    kita kena tgk sejarah kristian tu sendiri, adakah kitab yg berkaitan diturunkan dlm Bahasa Arab…so mungkin tak yg kaligrafi tu terdpt sbrg muslihat? kena ingat, musuh kita x menang dlm peprangan fizikal, justeru dia akan tipu kita habis-habisan, walaupun sekecil zarah…pikior la sendiri ye..

    kesimpulannya, tahu apa yg kita buat tu penting. kalau tak tahu tetiba buat2 tahu dan buat2 pandai mengulas pun bahaya gak (lagi bahaya)

  2. fauzee al-fateh says:

    assalamualaikum…
    betul seperti yang dikatakan blogger. tak sepatutnya puak2 kristian ni dilarang guna bahasa arab dalam agama depa. bahasa arab bukan milik umat islam secara mutlak. tapi kita kena ingat, bahasa injilyang asal bukan dalam bahasa arab. bahasa injil asal wujud dalam bahasa ibrani. walaupun dalam rumpun yang sama, bahasa ni tetap berbeza. dari sini kita dah tau ada keraguan dalam hal ni. sebab pa depa nk buat kaligrafi dalam bahasa arab? mesti ada sebab yang munasabah dari pemikiran depa. kita kena ingat, orang yahudi dan nasara ni x kan berpuashati dengan orang islam sampai kita ikut jejak dia satu persatu atau jadi macam depa. saya beprendapat, x perlu wujud bible dalam bahasa arab sebab akan wujud kekeliruan terhadap umat islam yang dangkal ilmunya. kalau dikatakan ada bangsa arab kristian, mmg kita x nafikan. tapi kita kena tengok sama faktor sosial depa kat sana. depa mmg dh faham bahasa arab. so kurangla kekeliruan yang wujud dalam diri depa.

  3. technicboyahoo.com says:

    hmm…
    ape2 pon…kita kena gencarkan tarbiyah kalo nak bg org paham..
    p/s:hmm..pening kpala gak pikir mslh umat islam skarg nie…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s