IKLAN GONG XI FA CHAI PETRONAS

Faridul Farhan Abd Wahab “memahami sebelum cuba difahami”Saban kali tiba musim perayaan, syarikat petroleum gergasi Negara, Petronas, pasti tampil dengan iklan-iklan pembangun jiwa yang bisa menyentuh sanubari kita semua.

Tahun ini, bersempena sambutan Tahun Baru Cina 2008, Petronas sekali lagi muncul dengan iklan yang sungguh menyentuh lagi menyayat hati. Tentang senario di sebuah sekolah beberapa detik sebelum menyambut Tahun Baru Cina. Tentang seorang guru yang mengarahkan anak muridnya melukiskan keadaan dan suasana majlis “Makan Besar” yang diamalkan masyarakat cina bersempena kedatangan Tahun Baru mereka. Tentang seorang kanak-kanak yang kaya senyuman, dan entah kenapa tidak pun mula melukis apa yang diarahkan oleh gurunya, hingga mana dimarahi oleh sang guru tersebut.

Lalu, misteri sang kanak-kanak periang yang kaya dengan senyuman, dan cukup riang dengan lambaian, namun hanya tersengih dan tidak pun mula melukis suasana “Makan Besar” akhirnya tersingkap. Rupa-rupanya, dia hanya penghuni rumah anak-anak yatim, masakan dia memahami apalagi dapat menggambarkan suasana “Makan Besar” bersama keluarga yang justeru tidak pernah ia alami biar sekali pun dalam kamus kehidupannya.

Demikian kita memahami cerita dan situasi sebenar sang kanak-kanak itu, tentunya wajar jika kita merasa jelek, kita merasa marah, kita merasa betapa sang guru yang memarahinya itu sangat tidak berhati perut, hingga saja tidak langsung mengetahui kondisi dan latar belakang sebenar anak muridnya yang yatim itu.

Iya, wajar saja kita merasa hiba, lantaran sang kanak-kanak periang itu justeru kosong akan hakikat kebahagiaan dan “cinta” keluarga yang sebenarnya. Iya, wajar saja kita merasa marah, lantaran sang guru itu pula kosong akan perasaan, lantaran tidak mengetahui latar belakang sebenar anak muridnya itu. Dan iya, kita wajar merasa hiba, kita wajar merasa marah, dengan diri kita sendiri, lantaran dalam sebegitu banyak kes, kita tampil dalam posisi sang guru itu, lantaran jiwa kita sendiri begitu gersang akan mesej kasih dan sayang.

Benarkah kita telah memahami kondisi remaja-remaja kita, sebelum kita melepaskan kemarahan ke atas tindakan biadap dan tidak beretika mereka? Benarkah kita sudah mengetahui sejarah latar belakang mereka, sebelum kita mencaci-maki gejala sosial dan keruntuhan akhlak yang dilakukan oleh mereka? Benarkah kita tidak seperti sang guru tadi, yang kontang daripada kasih sayang untuk memahami, atau setidaknya belajar memahami, sebelum kita bertindak memarahi sang “anak murid” yang sedang dahagakan kasih sayang dan perhatian itu tadi?

Justeru, inilah masalahnya masyarakat kita. Di satu pihak, mereka tidak melaksanakan “arahan sang guru” lantaran mereka terpinga-pinga akan binbingan, nasihat serta tunjuk ajar daripada “sang guru” itu sendiri, selain tidak mempunyai insan yang bisa mereka jadikan sebagai role model. Masakan tidak, “sang guru” hanya tahu memarahi dan melarang mereka menjadikan artis, ahli sukan dan lain sebagainya sebagai role model mereka, tanpa “sang guru” itu sendiri mempersiapkan dirinya untuk dicontohi oleh “anak muridnya”. “sang guru” hanya tahu menahan naluri remaja dalam bercinta, tanpa memberikan alternative mahupun contoh yang baik bahawa cinta yang sejati hanya selayaknya terjadi di alam perkahwinan. Tapi, bagaimana mungkin anak muda ini memilih pernikahan sedang mereka sahaja masih muda, dan belum memiliki pekerjaan? Apakah wajar kita berkempen kepada mereka supaya hidup sederhana dan seadanya, sedang yang mereka lihat pada diri kita adalah syarat berumah tangga harus ada sekurangnya-kurang RM5000 sebagai wang hantaran, majlis walimah yang sedemikian grand, kereta sebagai pengangkutan harian, set perabot nan serba lengkap, dan lain sebagainya? Kemudian kita sibuk berbicara betapa kita mampu memiliki semua itu, sedangkan bukankah seharusnya kita memikirkan “anak murid” yang ingin kita bimbingi itu?

Inilah gambaran satu pihak yang lain, iaitu “sang guru”, yang tidak mahu belajar menyelami jeritan nurani “anak muridnya” yang sedang dahaga dan kegersangan kasih sayang. Bagaimana bisa kita harapkan kesempurnaan daripadanya, kita mengharapkan ia melukiskan “kisah kasih sayang” bertajuk Makan Besar, sedang ia sahaja tidak mempunyai pengalaman akan apa sebenarnya “kisah kasih sayang”? “Sang guru” sahaja sibuk dengan “perjuangannya” yang lebih menanpakkan sebagai perjuangan memenuhi kepuasan peribadinya, lantaran tidak pernah menghiraukan “anak murid” yang dahaga kasih sayang ini. Lalu, di atas nama “perjuangan”, semakin besarlah jurang “perbezaan”, sama ada dia dengan “anak muridnya”, mahupun antara dia dengan “guru yang lain.” Walhal, andainya perjuangannya itu didasarkan mesej kasih sayang, tentunya jurang perbezaan dan perpecahan ini tidak akan terjadi.

وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ لَجَعَلَ النَّاسَ أُمَّةً وَاحِدَةً وَلاَ يَزَالُونَ مُخْتَلِفِينَ

إِلاَّ مَن رَّحِمَ رَبُّكَ وَلِذَلِكَ خَلَقَهُمْ وَتَمَّتْ كَلِمَةُ رَبِّكَ لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ

“Dan kalaulah Tuhanmu (wahai Muhammad) menghendaki, tentulah Dia menjadikan umat manusia semuanya menurut agama yang satu. (Tetapi Dia tidak berbuat demikian) dan kerana itulah mereka terus-menerus berselisihan.

Kecuali orang-orang yang telah diberi rahmat(kasih sayang) oleh Tuhanmu, dan untuk itulah Allah menjadikan manusia dan dengan yang demikian sempurnalah janji Tuhanmu: Sesungguhnya Aku akan memenuhi Neraka Jahannam dengan sekalian jin dan manusia (yang berdosa).”

(Surah Huud [11]:118-119)

Mesej kasih sayang…. Dan untuk itulah (membawa mesej kasih sayang ini) kita semua diciptakan. Benarkah kita sedang membawa mesej kasih sayang dalam kehidupan kita hari ini?

Sahabat, marilah kita renungkan sejenak, dalam sehari, berapakah senarai perkara yang kita tidak puas hati dengan “anak murid” kita, kita tidak puas hati dengan orang, bandingkan dengan senarai kelemahan, kesilapan dan ketidak mampuan kita sebagai “guru” untuk mengambil tahu perihal “anak murid” kita, senarai kegagalan kita membawa manusia ke jalan ALLAH. Andainya senarai ketidak puashatian terhadap orang lain sentiasa mengatasi senarai kelemahan dan kegagalan kita, pertanyakanlah diri kita, benarkah kita orang yang sering bermuhasabah, sesuai dengan perintah dan arahan ALLAH? Atau, justeru kita telah dijadikan oleh ALLAH lupa akan diri kita sendiri, sehingga hari-hari kita subuk dengan memikirkan aib orang lain?

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنظُرْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

وَلَا تَكُونُوا كَالَّذِينَ نَسُوا اللَّهَ فَأَنسَاهُمْ أَنفُسَهُمْ أُوْلَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya) dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang dia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat) dan (sekali lagi diingatkan): Bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan

Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang telah melupakan (perintah-perintah) Allah, lalu Allah menjadikan mereka melupakan (amal-amal yang baik untuk menyelamatkan) diri mereka. Mereka itulah orang-orang yang fasik (derhaka).

(Surah al-Hasyr [59]:18-19)

Kasihanilah, selamilah, dan fahamilah “sang murid” yang yatim itu. Janganlah kita jadi “guru” yang kontang akan kasih sayang itu..

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s