JAUHILAH PEMBERIAN YANG MENGHINAKAN

JAUHILAH PEMBERIAN YANG MENGHINAKAN

Hamba yang faqir, Faridul Farhan Abd Wahab Rabb, didiklah diriku mengeluarkan kebaikan”

 

قَوْلٌ مَعْرُوفٌ وَمَغْفِرَةٌ خَيْرٌ مِنْ صَدَقَةٍ يَتْبَعُهَا أَذًى ۗ وَاللَّهُ غَنِيٌّ حَلِيمٌ

Perkataan yang baik dan memaafkan (kesilapan mereka) adalah lebih baik daripada sedekah (pemberian) yang diiringi (dengan perbuatan atau perkataan yang) menyakitkan hati dan (ingatlah), Allah Maha Kaya, lagi Maha Penyabar.

(Surah al-Baqarah [2]:263)

 

Di dalam “buku panduan kehidupan” manusia yang bernama al-Quran, Dzat Yang Maha Mulia memperingatkan, betapa kata-kata yang baik serta pemberian maaf, yang menghapus segala dendam, dan membasmi perasaan bersalah, adalah lebih baik bahkan lebih dituntut, berbanding memberikan sesuatu, tetapi disertai dengan hinaan ataupun tindakan yang bisa menjatuhkan maruah seseorang itu. Kenapa demikian? Kerana ternyata, manusia lebih menghargai kata-kata yang baik dan memotivasi, lagi membesarkan jiwanya serta memberikannya sinar dan harapan baru untuk sabar dan meneruskan sketsa kehidupan, berbanding memperoleh sesuatu pemberian, tetapi pemberian itu justeru tetap membuat hatinya sedih, jiwanya pilu, air matanya bergenang, lantaran harga dirinya seakan diinjak, dan maruahnya seolah tidak bernilai.

 

Itulah sebabnya, agama yang mulia ini hadir, sambil membesarkan jiwa para penganutnya. Hinggakan seorang hamba bernama Bilal, bisa diberikan kemuliaan untuk berdiri di atas rumah ALLAH iaitu “ka’bah”, seraya menyeru seluruh umat Islam untuk datang mengerjakan solat (azan). Sungguh, suara Bilal yang dahulunya di zaman jahiliyah tidak kedengaran, atau lebih tepatnya tidak cukup bernilai untuk didengari, sekelip mata diangkat dan diabadikan menjadi suara “One in a Million.”

 

Lantas, kerana kemuliaan Islam inilah, umatnya diperintahkan agar jangan sampai menghina atau menjatuhkan maruah manusia yang lainnya. Inilah yang diperingatkan oleh Rub’I bin Amr demikian menerangkan tujuan jihad Islam kepada Rustum sang panglima perang Rum; “kami datang untuk mengeluarkan manusia dari penghambaan kepada sesama manusia, kepada penghambaan buat ALLAH semata-mata. Dari kesempitan dunia, menuju keluasan Akhirat…”

 

Itulah sebabnya, di dalam ayat yang hadir sebelumnya, ALLAH memperingatkan kita, agar jangan sampai kita mengungkit-ungkit, atau membangkit-bangkit, atau compare-mengcompare pemberian kita dengan orang lain, lantaran hal itu juga bererti penghinaan terhadap maruah dan harga diri orang.

 

الَّذِينَ يُنْفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ثُمَّ لَا يُتْبِعُونَ مَا أَنْفَقُوا مَنًّا وَلَا أَذًى ۙ لَهُمْ أَجْرُهُمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ وَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

Orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, kemudian mereka tidak mengiringi apa yang mereka belanjakan itu dengan perkataan membangkit-bangkit (pemberiannya) dan tidak pula menyinggung atau menyakiti (pihak yang diberi), mereka beroleh pahala di sisi Tuhan mereka dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka dan mereka pula tidak akan berdukacita.

(Surah al-Baqarah [2]:262)

 

Pantas, Syed Qutb menceritakan di dalam tafsir fi Dzilal al-Quran-nya, betapa tatkala kita mengungkit-ungkit pemberian, justeru kita sedang melakukan sebuah penghinaan. Penghinaan kepada siapa? Kepada diri kita sendiri, lantaran merasakan diri kita lebih “besar” berbanding orang lain, sedang justeru ALLAHlah sumber asal rezeki kita, dan kita justeru hanya “pemegang amanah” rezeki ALLAh itu. Juga, penghinaan terhadap orang lain, lantaran jiwanya yang sedang pilu tetap terus pilu, atau ia menerima pemberian itu, dengan harga dirinya dicoret-coret oleh kita.

 

Adalah lebih baik bahkan lebih mulia, kita memohon kemaafan tatkala tidak bisa memberi, seraya mengeluarkan kata-kata nan baik, persis yang digambarkan pepatah orang putih; berikan orang ikan, anda memberinya makan untuk sehari. Ajari orang memancing ikan, anda memberinya makan untuk seumur hidup.

 

Sedang pemberian yang disertakan hinaan, menjatuhkan harga diri dan maruah orang, atau ungkit-mengungkit dan banding-membandingkan, justeru merupakan layanan kepada seorang manusia seperti peminta sedekah. Hanya pembodek yang rela menerima pemberian seperti itu, sedang insan bermaruah -dan Islam menyeru umatnya untuk bermaruah- lebih rela pulang dengan tangan kosong, berbanding menerima sesuatu, sambil maruah dan harga dirinya direndah-rendahkan.

 

Buat para pemimpin, para orang kaya, para majikan dan yang seumpamanya, usahlah anda layan orang bawahan anda seperti peminta sedekah. Jika anda tidak mampu memenuhi tuntutan mereka, seperti isu bonus yang dibangkitkan CUEPACS misalnya, berilah kata-kata yang baik buat mereka, berbanding member sambil menghina seperti memperingatkan mereka jangan mengugut untuk boikot hari pekerja misalnya. Peringatan sebegitu justeru suatu hinaan terhadap maruah dan harga diri manusia. Jika anda tidak mampu menghalang kenaikan minyak misalnya, pintalah maaf kepada rakyat di atas kegagalan anda menguruskan Negara, berbanding membandingkan harga minyak Negara lain.

 

Rosaknya masyarakat, lantaran hilangnya maruah rakyat, hingga pantas saja jenayah makin berleluasa dan makin menggila. Maka janganlah kelebihan yang telah dikurniakan Ilahi kepada kita, membuatkan kita pantas menghina manusia lainnya. Ingatlah, dunia hanyalah pinjaman, yang entah bila akan diambil kembali oleh Dia yang empunya.

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s