[arkib]: Prinsip Keabadian Tenaga

 

Oleh : Faridul Farhan Abd Wahab
(artikel yang ditulis pada tahun 2004 ini adalah petikan tazkirah yang biasa disampaikan oleh penulis di surau SH3)

Assalamualaikum warahmatuLLAH…

Ikhwah yang dikasihi sekalian,
Di tengah kesibukan dan ketekunan kita menghadapi saat-saat ‘getir’ menghadapi peperiksaan, izinkan ana menukilkan sesuatu, guna menterjemahkan segala bentuk wacana ke’engineer’an yang ada dalam benak pemikiran ini, mudah-mudahan akan teraplikasilah segala pengetahuan, pengalaman, dan ‘keperitan’ selama 4 tahun bergelumang dalam dunia mesin dan teknologi ini.

Ikhwah fiLLAH yang dirahmati ALLAH,
Semua kita sedia maklum, sama ada yang ambil sains fizik mahupun yang ambik sains biologi, akan suatu ketentuan, suatu ketetapan, suatu prinsip yang kita kenali sebagai “Prinsip Keabadian Tenaga”, di mana tenaga tidak boleh dicipta mahupun dimusnahkan. Ia hanya melalui suatu proses “pertukaran” daripada satu bentuk ke bentuk yang lain (barangkali ini yang dimaksudkan oleh Darwin ketika mengemukakan teori evolusinya…barangkali…). Sebagai contoh, cahaya matahari yang ada di sekeliling kita tidak hilang sebegitu saja, bahkan ia di”transform” ke suatu bentuk tenaga yang lain; kepada tenaga kimia oleh tumbuhan, kepada tenaga elektrik oleh inverter (macam projek tahun akhir ana…yang gagal…tapi tetap saja boleh score andainya boleh bagi sebab kenapa gagal mendapat hasil yang diinginkan), kepada tenaga batin oleh tongkat ali….. pokoknya ia tak terhapus, walakin hanya di”terjemahkan” ke dalam beberapa “bahasa” tenaga yang lain, yang sedikit berbeza dengan tenaga asalnya. Cerita “Crayon Sinchan” misalnya, sungguhpun diterjemahkan ke pelbagai bahasa; ke Bahasa kita di televisyen, ke bahasa Indonesia lewat CD, tetapi “tenaga kelawakannya” tetap saja terpelihara, kerana lawaknya memenuhi konsep keabadian (barangkali).

‘ala kulli hal, sedar tak sedar, konsep ini seakan-alan sama dengan “Prinsip Keabadian Nikmat” yang berlegar dalam setiap saat denyutan nadi kita, setiap tarikan nafas dari udara, dan setiap bit memori sel otak yang terjelma ketika mana kita melayari bahtera kehidupan ini. Cuba renungkan sejenak, mana pernah Dzat Yang Maha Kuasa ALLAH SWT melupakan pemberian nikmat buat kita, yang mana berdasarkan “prinsip keabadian nikmat” ini, sudah seharusnya dan sewajarnya kita tukarkan nikmat-nikmat ini kepada suatu bentuk penghambaan dan ketaqwaan guna mensyukuri nikmat ALLAH SWT ini. Ya benar, bagi yang belajar ilmu jentera ini, kita ada yang namanya “losses”, tetapi kerana itu setiap cabang ilmu jurutera menitik beratkan yang namanya efficiency (kecekapan), rumus yang dipakai demi mengurangkan losses, dan memaksimumkan perubahan tenaga ini. Maka begitu juga dengan hidup kita. Sungguh pun tak mungkin 100% nikmat Rabbul alamin ini dapat kita jelmakan dalam suatu bentuk penghambaan diri yang total, setidak-tidaknya kenapa tidak kita berusaha meningkatkan sedaya mungkin efficiency nikmat ini? Bagaimana caranya? Maka penuhilah seruan ALLAH dan Rasul-Nya ketika mereka memanggil kita kepada suatu “kehidupan” (seperti yang tertera dalam surah 8:24), penuhilah panggilan “batman” ketika mana ALLAH dan Rasul menyeru kita supaya menjadi penolong agamanya (seperti yang terpahat dalam surah 61:14), penuhilah tawaran ALLAH SWT ketika mana Dia mengofferkan “Prinsip Keabadian Nimat” ini, kerana ternyata benar seperti mana tenaga tak akan terhapus, nikmat ALLAH yang kita jelmakan dalam bentuk ketaqwaan, ternyata di”tukarkan” kembali kepada suatu bentuk nikmat yang lebih memuaskan hati (bukak surah 14:7).

Atau Prinsip seperti ini tidak sesuai terapply dalam kehidupan?? Terpulang… sekadar coretan buat renungan, dari seorang insan yang tidak mahu segala ilmu-ilmu jenteranya tak mampu diterjemahkan kepada suatu lukisan kehidupan… maka inilah cubaan-cubaannya untuk memantulkan refleksi teknologi ke dalam suatu gambaran keimanan….

Mudah-mudahan terhibur…

Assalamualaikum warahmatuLLAH….

http://faridul.blogspot.com/2006_05_01_archive.html
Advertisements

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s