[arkib]: Hukum Hooke

Hukum Hooke

 

Oleh: Faridul Farhan Abd Wahab
(ketika bertugas sebagai guru tuisyen di Tambun pada 2004)

Keberadaan sesuatu umat sangat tergantung kepada kondisi keimanan mereka. Tambahan pula di era yang serba mencabar ini; bukan yang kita maksudkan dengan “mencabar” di sini sebagai perkembangan teknologi yang melahap-lahap, tetapi yang kita citrakan ialah betapa keimanan manusia saban hari, saban waktu terus menerus “dicabar” oleh kebiadapan teknologi maklumat, yang lantas mengikis kekuatan tunjang yang berlegar di jiwa para muslimin yang wujud di tengah-tengah persekongkolan masyarakat syirik pada hari ini, apa lagi jiwa bukan iman. Justeru, tanpa kekuatan iman dan aqidah ini yang seakan dilanda virus kebobrokkan yang melampau, manakan mungkin pertolongan ALLAH yang kita harap-harapkan, kita impi-impikan, kita cita-citakan, akan datang sebagai suatu khabar gembira seperti yang dijanjikan-Nya kepada kita. Ini lantaran celiknya mata para musuh-musuh Islam yang sedar akan sumber tunjang kekuatan umat Islam, lantas mereka menyogokkan kita dengan segala macam hiburan, segala macam kejahiliyahan, yang justeru menambah kerosakan insaniyah, yang justeru mengalirkan budaya jijik dalam pernafasan masyarakat, yang justeru menonjolkan gejala pemurtadan di tengah-tengah umat.

Seakan mereka (musuh-musuh Islam) lebih sedar dari kita, bahawa untuk memusnahkan kehebatan umat Islam, untuk melakukan pembantaian gilang-gemilang terhadap insan-insan yang menyatakan cinta pada ALLAH dan rasul-Nya, yang lantas dengan itu membuktikan kecintaannya dengan dakwah dan jihad, maka perlu dimusnahkan dahulu sumber energi umat ini, iaitu kekuatan iman dan aqidah yang mendasari kejayaan Islam sebelum-sebelum ini ketika mana kita menapakkan kaki di hamparan permaidani sejarah. Seakan mereka melihat akan adanya dakapan erat antara iman dan kekuatan dan kejayaan, yang lalu mereka mengaitkannya dengan Hukum Hooke yang mereka pelajari dalam bidang teknologi.

Hukum Hooke menyatakan bahawa pemanjangan suatu bahan kenyal berubah secara tak langsung dengan daya regangan yang bertindak terhadapnya, selagi daya itu tidak melebihi had kenyal bahan itu. Nah, bukankah graf garis lurus menaik ini menggambarkan hubung kait antara iman dan kekuatan?? Di mana bila saja iman kita bertambah, selarilah dibukti lewat amal ibadah, menghadirkan keredhaan ALLAH, meningkatkan kekuatan lewat pertolongan dari-NYA?

“Dan ALLAH tidak menjadikannya (mengirim bala bantuan itu) melainkan sebagai khabar gembira dan agar hatimu menjadi tenteram kerananya. Dan kemenangan itu hanyalah dari sisi ALLAH…” (Surah al-Anfal [8]:10)

Lantas, apa yang perlu dilakukan oleh kita dewasa ini, ialah tidak lain tidak bukan mematuhi Hukum Hooke tersebut, dengan cara mempertingkatkan iman kita, melipat gandakan amal ibadah kita. Dan kuasa iman dan amal ini hanya dapat di’boost’kan melalui tarbiyyah!! Kerana ALLAH Azza wa Jalla telah menetapkan bahawa tarbiyyah merupakan jalan terbaik agar graf ‘pemanjangan’ iman ini akan selari dengan ‘daya’ bantuan ALLAH SWT. Dan inilah yang dibuktikan pada kebangkitan-kebangkitan Islam di seluruh dunia, sama ada di Palestin lewat intifadhahnya, di Indonesia lewat demonstrasinya, ataupun lain-lain negara yang mempotretkan kebangkitan Islam seperti Nigeria, Sudan, Iraq, lain sebaginya; kecuali Malaysia. Kenapa yang demikian? Kerana Malaysia menyalahi Hukum Hooke ini dengan mengkesampingkan tarbiyyah yang justeru merupakan sumber kekuatan jiwa, hinggakan para kader dakwah di sini -itupun kalau layak dipanggil kader dakwah- sekadar melaung-laungkan kebangkitan Islam sedang prestasi tahajud, prestasi bacaan al-Quran harian, prestasi solat berjemaah terlebih fardhu Subuh dengan berjemaah, melihatkan prestasi yang amat menduka-citakan. Kerana di sinilah pentingnya tarbiyyah, agar para kader dakwah mengerti bahawa “daya” bantuan ALLAH itu hanya akan hadir jiwa iman dipertingkat, yang sudah barang tentu akan memperlihatkan amal ibadah turut meningkat.

Dan justeru tarbiyyah juga penting kerana dengan mengabaikannya, akan muncul golongan ekstrem yang terlampau over dalam beribadah, walhal Hukum Hooke turut menyatakan bahawa amal ibadah itu usah ia “melebihi had kenyal”. Kerana itulah Nabi SAW menegur tiga orang sahabatnya yang hendak melangkau “had kenyal” ini dengan tidak mahu tidur, tidak mahu nikah, dan berpuasa tanpa berbuka, sedangkan jika hal ini berlaku, berdasarkan Hukum Hooke, peningkatan bantuan daripada ALLAH tidak lagi selari dengan graf garis lurus meningkat tadi, bahkan terputus meracau entah ke mana. Makanya Saydina Ali RA menasihatkan, bahawa jiwa itu terkadang menerima, terkadang menolak. Bila saja ia menerima, perintahkanlah ia melaksanakan yang nawafil (ama-amal tambahan), tetapi bila saja ia menolak, cukup sekadar dengan melaksanakan yang fardhu sahaja.

“Maka bertaqwalah kamu kepada ALLAH menurut kesanggupanmu..”
(Surah at-Taghabun [64]:16)

“Jauhilah semua apa yang aku larang, dan laksanakan apa yang aku perintahkan semampu kalian…” (HR Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah RA)

Adakah kita akan terus diam membiarkan penindasan di Iraq, Palestin, Thailand, Khasmir, Chehnya, Ambon dan sebagainya berterusan, atau kita berhasil meningkatkan “daya” kekuatan umat Islam, tanpa melampaui “had kenyal”? Semuanya di tangan kita. Mungkin Hukum Hooke tak akan sempurna tanpa adanya ‘Peter Pan’, barangkali. Maka jadilah hero yang dimaksudkan itu, agar kegemilangan Islam berputik kembali…

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s