[arkib]: Atom

Atom

 

Oleh: faridul Farhan Abd Wahab
(masih sebagai pengajar Fizik; 2004)

Apabila segala yang mempunyai jisim dan memenuhi ruang dimengertikan sebagai jirim, maka sungguh, manusia –atas alasan yang demikian- juga merupakan “sebuah jirim”. Kerana ternyata manusia ini -seperti mana jirim-jirim yang lain-, mampu memberikan “anjakan paradigma” kepada alat penimbang, selain memenuhi “aspirasi” ruang-ruang, mahupun bekas-bekas yang sedang “kegersangan”.

Nah, bila berbicara tentang jirim, sudah tentu ia merupakan suatu fenomena yang didirikan hasil untaian-untaian dan pautan-pautan unsur utama bergelar atom. Ertinya –berdasarkan pemahaman fizik yang di atas- ialah manusia juga dibina atau merupakan suatu perkumpulan atom-atom yang kelak dengan bersatu dan bertautnya atom-atom ini, menjadikan wujudnya makhluk yang memimpini dan menerajui bumi Tuhan ini.

Berbicara tentang atom, semua orang tahu –atau setidaknya harus tahu- bahawa yang namanya atom itu adalah unsur yang dikelilingi oleh suatu unsur yang bercas negatif, yang memakai nama elektron sebagai nama panggilan mahupun nama saintifiknya. Elektron ini, yang menurut Bohr (walaupun kemudiannya disangkal oleh saintis-saintis terkemudian), adalah unsur yang sentiasa mengelilingi atom tadi, dengan membawa bersama cas negatifnya.

Nah, begitulah juga dengan manusia. Dek kerana manusia, menurut pengertian ilmu fizik ini -bahkan dibenarkan juga oleh ulama’-ulama’ lampau yang menyatakan manusia sebagai jauhari (yang memberikan pengertian jirim) –merupakan suatu gugusan atom, maka sudah tentu berlegarnya cas-cas atau potensi-potensi negatif di sekitarnya merupakan suatu hal yang wajar bahkan bisa dimengertikan. Kerana dalam pengertian Islam juga, jiwa manusia juga sentiasa berpotensi untuk turut terjerumus ke lembah yang dimurkai Tuhan, siapa pun dia, apa pun jawatannya, apa pun penampilannya.

“Dan aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), kerana sesungguhnya jiwa itu selalu menyuruh kepada kejahatan…”
(Surah Yusuf [12]:53)

Maka usahlah hairan tatkala Fathi Yakan antara lain menulis sebuah buku tentang fonemena “ion negatif” ini, kerana bahkan di zaman Rasulullah S.A.W pun hal ini pernah terjadi. Bagaimana sosok peribadi sehebat sahabat pun, ada yang kemudiannya bertukar menjadi “ion negatif”… suatu hal yang tak perlu dihairani bila mana kita mengerti tentang teori manusia sebagai jirim ini.

Bila kita membahaskan tentang manusia, yang kemudiannya dilanjuti dengan perbahasan mengenai atom, dan diperincikan lagi dengan perbahasan tentang elektron, yang mana unsur yang satu ini sentiasa berkecenderungan untuk menjadikan seluruh atom tersebut bercas negatif, sama ada kerana pengaruh luarnya , yang mana sedikitnya elektron di petala terakhir atom berhampirannya, yang lantas menyebabkan kesedikitan elektron atom berhampiran itu berpindah ke petala atom tersebut, mahupun faktor dalaman manusia itu sendiri, yang elektron-elektron di petala terakhirnya sentiasa berkecenderungan untuk menarik elektron-elektron persekitaran ke dalam dirinya. Yang dalam pengertian sang mukmin, faktor dalaman dan faktor luaran ini keduanya berperanan, maka usahlah pantas kita menyalahkan sosok peribadi seseorang individu itu semata-mata tatkala ia mula futur atau melemah di jalan dakwah, melainkan kita turut memahasabah diri kita sebagai faktor luaran, yang mana barangkali diri kita yang gagal mempersiapkan persekitaran yang Islami guna mengekalkan sang individu tadi di jalan yang diredhai Ilahi Rabbi.

Kelemahan dan kegersangan jiwa manusia dek kerana tidak melalui proses tarbiyah yang sejati, menyebabkan ia sendiri yang mendorongkan dirinya ke arah kemusnahan, bahkan ia sendiri yang menumbuh kembangkan “potensi” kejahatan dalam dirinya. Sedang faktor luaran yang kita nyatakan disini membawa pengertian pengaruh persekitaran yang rosak bisa menyebabkan kerosakan dan ke”negetif”an manusia tersebut.

Namun pada masa yang sama, sang atom itu juga mempunyai suatu unsur neutral sebagai menjamin “keseimbangan” eksistensinya, sesuai dengan kedudukannya sebagai “ummatan wasathan” barangkali. Dan al-Quran menggelarkan unsur neutron ini sebagai nafsul lawwamah, kecendurangan jiwa untuk “bersikap” neutral, dek kerana seimbangnya kekuatan aqal dan hawa terhadap qalbu (hati).

“Dan aku bersumpah dengan jiwa yang amat menyesali (dirinya sendiri)”
(Surah al-Qiyamah [75]:2)

Sedang unsur pelengkap sesuatu atom itu ialah proton, sang unsur positif, yang sentiasa membawa kebaikan kepada kehidupan manusia, selain menghapuskan kerosakan dan kesilapan yang dicetuskan jiwa “elektron” tadi, hingga selayaknya mendapat ganjaran Syurga.

“Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jemaah hamba-hamba-Ku. Dan masuklah ke dalam syurga-Ku.”
(Surah al-Fajr [89]:27-30)

Oleh yang demikian, usahlah terkesema bila mana melihat pantasnya perubahan seseorang manusia itu, hatta menampilkan perubahan hingga 180 darjah. Kerana jiwa itu, sebagai memenuhi sifatnya sebagai atom, sentiasa berpotensi untuk menjadi baik, juga pada masa yang sama sentiasa berpotensi menjadi jahat. Yang penting, kita sebagai unsur-unsur sekeliling, yang dengan wujudnya kita, atom-atom tadi menjadi molekul bahkan lebih lanjut lagi membentuk jirim, memainkan peranan untuk memastikan akhir kalimat seorang muslim, ialah kalimat yang dicaskan oleh unsur proton, agar mudah-mudahan akhir kalimat yang baik ini, seperti dalam hadith arbain yang keempat kumpulan Imam Nawawi, akan menjadi faktor penentu yang lantas menghapuskna segala kebobrokkan yang pernah ia lalui di masa lampau.

Kan kita semua belajar fizik? Maka apa yang dihairankan??

 

Advertisements

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s