Pasca Debat Perdana

 

Faridul Farhan Abd Wahab sulitnya menggapai jiwa pemaaf”

 

Tulisan ini sudah terlambat. Tapi, ingin ku persembahkan juga.

 

Pasca debat Anwar-Shabery, saya dan rakan setugas bersembang, mengulas debat penuh makna. Sungguh, Antara kekaguman ramai terhadap Anwar, ialah sikap tenangnya di balik provokasi-provokasi serangan peribadi. Ketenagan dalam jawapan, di balik tekanan bakal ditangkap polis bila-bila masa.

 

Saya simpulakan, kejayaan Anwar mengekalkan “cool”nya, kerana justeru hatinya hati yang tenang. Kekuatan yang diperolehnya –mungkin- lantaran telah memaafkan para penzalimnya. Para pencacinya. Para pembencinya.

 

Dan kemaafan itulah, yang saya kagumi, cemburi, dan sering luput dari jiwa sanubari kita semua.

 

وَلَمَنْ صَبَرَ وَغَفَرَ إِنَّ ذَٰلِكَ لَمِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

“Dalam pada itu (ingatlah), orang yang bersabar dan memaafkan (kesalahan orang terhadapnya), sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat (melakukannya).” (Surah Syura[42]:43)

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s