Pendirian/Kenyataan Rasmi Berkenaan Artikel “Kesesatan (sebahagian) ikhwah”: Jauhi doktor yang sesat”

Alhamdulillah, hari ini adalah hari pertama saya di ofis baru Jimah Power Plant. Khamis lepas saya ke KL mengetuai pembelian personal tools untuk staff Electrical. Kami mula berpindah dari site office sementara bermula Jumaat lepas, dan secara rasminya menduduki permanent Admin Building ini semalam, cumanya semalam saya bercuti menemani isteri ke lab demi menyiapkan reserach masternya yang terbengkalai hingga 2 semeter.

Pada kesempatan yang serba ringkas lagi padat ini, saya ingin memberikan respon terhadap artikel yang kononnya “membongkar” suatu yang dikatakan “kesesatan” sebahagian gerakan dakwah oleh pihak-pihak yang merasakan diri merekalah sebaik-baik berjalan “di atas” landasan sunnah.

Saya menyeru kita semua agar kita lebih bersikap tawadhuk lagi merendah diri. Dalam hadithnya, Nabi SAW bersabda; “Tidak akan masuk syurga orang yang di hatinya ada sebesar zarah perasaan sombong”.

Apakah kita merasa sebegitu sempurna hingga tiada langsung cacat-cela, hingga pantas ingin membongkar aib sesama? BUkankah Islam dan para pejuangnya -termasuk dari generasi salafus shalih- begitu berusaha menutup aib manusia berbanding sengaja membukanya?

Apakah celaan dan tohmahan kita pada sesama, benar-benar direstui oleh para ulama’ dan salafus shalih? atau, kita pun 2 x 5 saja dengan orang yang kita kata? “Apakah kamu menyuruh orang berbuat baik, tapi kamu lupa diri kamu sendiri?” (Surah al-baqarah[2]:44)

Benarkah membongkar kelemahan gerakan Islam lain diajar dan dianjurkan oleh Islam, hatta pernahkah ia dipercontohkan oleh salafus shalih?

Lihatlah apa yang diajar terapkan oleh Islam dalam melayani perbezaan sesama kita; “tidak sama yang baik dengan yang jelek. Tolakkalah yang jelek itu dengan cara yang terbaik..” Benar, bisa saja yang “terbaik” itu tegas, tidak semestinya lembut, tapi bukankah ayat itu dilanjutkan dengan menjustifikasikan hasil yang bakal diperoleh demikian kita menggunakan penolakan yang terbaik? “…kelak kamu akan lihat orang yang ada permusuhan sesamamu seolah menjadi sahabat yang karib” (Surah Fushilat [41]:34)

Ingatlah, kita pendakwah bukannya penghukum. Merendahlah, jangan sampai kita mengulangi “aba was takbar” yang kemudiannya menyingkirkan iblis dari nikmat Syurga.

Merendahlah,

engkau kan seperti bintang-gemintang
Berkilau di pandang orang

Diatas riak air dan sang bintang nun jauh tinggi

Janganlah seperti asap

Yang mengangkat diri tinggi di langit

Padahal dirinya rendah-hina

(Rahmat Abdullah)

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

4 Responses to Pendirian/Kenyataan Rasmi Berkenaan Artikel “Kesesatan (sebahagian) ikhwah”: Jauhi doktor yang sesat”

  1. teman skudai says:

    sedikit pencerahan.jazakallah

  2. Wan Syafiq says:

    alhamdulillah, ana juga kurang senang menerima artikel sebelum ini. thanx akh atas artikel ini, yang moga2 menyedarkan diri ini. yang penting skang adakah kita buat keje? betul x? kalau asyik nak kondem orang jeh then cakap blakang pun x guna juga. wallahu a’lam

  3. abuhasif says:

    Sikap inilah yg dikupas oleh Dr Yusof al Qardhawi : SALAFI yang DIZALIMI Pengikut dan Pencela. Hakikatnya ramai yang mungkin akan bicara dengan lantang tentang kepentingan mengikut Salaf, tapi sayang jauh dari akhlak salaf!

  4. faridul says:

    JazakaLLAH khairan abu hasif

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s