Jadilah bersama orang-orang yang shadiq!

Oleh: Faridul Farhan Abd Wahab bukan Shadiq Sigaragar”

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَكُونُوا مَعَ الصَّادِقِينَ

“Hai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada ALLAH dan jadilah kamu bersama orang-orang yang shadiq (benar)”
(Surah at-Taubah [9]:119)

Begitulah perintah ALLAH. Betapa Rabb kita Yang Maha Agung tidak sekadar menyebut tentang perintah bertaqwa sebagai basis merobah diri, tetapi turut menyuruh kita untuk “bersama suasana perubahan/ kebaikan” itu, dengan memerintahkan kita untuk “jadilah bersama orang-orang yang shadiq!”

Tentunya terdapat perbedaan –seperti yang diakui sendiri oleh Syeikh Mutawalli asy-Sya’rawi- antara perintah “jadilah orang yang benar (shadiq)” dengan “jadilah bersama orang-orang yang benar.” Di sana saja kita bisa lihat, betapa perintah “ishlah nafsaka” yakni proses memperbaiki dan merubah diri -menurut Islam- tidak terhenti setakat itu sahaja. Amma ba’du, harus disusuli pula oleh proses “wad’u ghairaka” penyeruan dan dakwah kepada orang lain, hingga wujud suasana soleh itu, agar kita berjaya untuk hidup “bersama” kelompok soleh itu.

Tidak hairanlah di dalam ayat yang lain, ALLAH Azza wa Jall tidak sekadar menyuruh kita bersabar, bahkan menyuruh kesabaran itu harus “bersama” dengan insan-insan yang lain;

“Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan kehidupan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas.”
(Surah al-Kahfi [18]:28)

Itulah sebabnya, demikian kita berjumpa sesuatu perintah tentang kebaikan, sering-kali perintah itu disempurnakan dengan arahan untuk “bersegera” kepada kebaikan itu. Misalnya perintah untuk menuju maghfirah (keampunan), disuruh dalam nada “wasari’uu” “bersegeralah kamu semua!” atau “cepat-cepatlah hangpa” seperti yang diungkapkan dalam surah ali imran [3]:133. Semisal itulah perintah berbuat kebaikan, sering dipadankan dengan arahan “fastabiquu” hingga lengkap berbunyi “fastabiqul khairat.” Lihatlah sahaja berapa banyak ayat yang ALLAH ungkapkan “fastabiqul khairat”, antara lain surah al-Baqarah [2]:148.

“Fastabiquu”, dari kata akarnya kemudian muncullah perkataan “musabaqah” yakni berlumba-lumba –demikian menurut kamus Idris Marbawi- yang biasa kita guna pakai dalam menggambarkan acara “musabaqah al-Quran.” Ertinya, dalam hal-hal kebaikan, Islam bukan sekadar menyeru kita untuk berbuat, tetapi bahkan memotivasi kita untuk menjadikan acara kebaikan itu seolah-olah satu perlumbaan, yang di sana tentunya bukan sahaja ada kesegeraan, tetapi turut melibatkan “persaingan.”

Tentu, Usain Bolt tidak akan bisa memecahkan rekod dunia di Olimpik China, andai yang menjadi saingannya tidak memberikan sebuah suasana “persaingan” kepadanya. Itulah sebabnya, sering kali rekod dunia tidak dipecahkan dalam acara saringan, lantaran peserta-pesertanya hanya setaraf seperti kita, yang tidak bisa memberikan “persaingan” untuk ia memberikan yang terbaik.

Justeru, untuk melaksanakan yang terbaik, suasana “persaingan” itu harus diwujudkan. Lantas, satu “musabaqah kebaikan” tidak akan terlaksana andai kita sendiri-sendirian sahaja menjadi baik, kita sorang-sorangan sahaja berada di atas landasan sunnah (kononnya), tetapi justeru usaha dakwah dan tarbiah penuh kesungguhan harus dilaksanakan guna mewujudkan suasana kebaikan, suasana kejujuran, suasana kebenaran, yang ALLAH perintahkan kita untuk bersamanya.

Lantas, apalah ertinya kita begitu “sunnah”, sedang harakah dakwah kita sahaja tidak sehebat orang lain, namun tetap kita memilih mengkritik, membuka aib, mencela dan mencari-cari salah orang yang aktif berdakwah dan mentarbiah, namun mungkin ada dua tiga perkara bid’ah yang ia lakukan?

Lalu, apalah ertinya kita seorang yang hebat sebagai murabbi, naqib dan da’ie, namun kita tiada usaha untuk mendekati, mempelajari apa lagi memartabatkan sunnah di muka bumi?

Bukankah Quran, tatkala berbicara tentang “an aqimuddin” tidak melengkapkan ia melainkan dengan gandingannya “wa la tafarraqu”, hingga lengkap menjadi “tegakkan agama dan jangan kamu bercerai-berai padanya.”? Ayat surah Syura [42]:13 ini –menurut Hamka di dalam tafsir al-Azharnya- adalah dasar yang telah diberikan Tuhan untuk menjadi pegangan tentang kesatuan agama.

Mungkin sudah tiba masanya kita saling melengkapkan, berbanding saling mencari-cari salah dan silap sesama kita. Mungkin sudah tiba masanya kita saling memaafkan, berbanding bersungguh-sungguh membongkar aib dan kesalahan sesama kita. Mungkin sudah tiba masanya kita saling bergandingan “menegakkan agama”, dan pada masa sama tidak “saling bercerai-berai padanya.”

Bagaimanakah caranya membuang air menurut sunnah? Tentu antara lain ialah tidak kencing di air yang statik, atau di lobang, dilakukan di tempat tertutup, dan sebagainya. Dan tentunya kencing terbuka di tengah-tengah masjid, di dewan solat, adalah perkara “tidak sunnah” bahkan bid’ah yang sangat besar untuk dilaksanakan. Tetapi, demikian para sahabat cuba menghalang seorang arab Badwi yang tidak menurut sunnah lantaran kencing di tengah-tengah masjid, bukankah dicegah oleh sang pencetus Sunnah iaitu nabi SAW sendiri? Nah, lantaran “shadiq” yang menurut sunnah itu bukan sahaja pada caranya, tetapi juga pada akhlaqnya. Bukan pada kaedahnya sahaja, tetapi juga pada “strateginya.”

Maka sudahkah kita menjadi “bersama” orang-orang yang shadiq (benar/jujur)?

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

4 Responses to Jadilah bersama orang-orang yang shadiq!

  1. rabiatul says:

    salam.
    ust farhan syukran di atas artikel ini. moga dapat jadi bahan muhasabah diri. pada gamabar tu anak ust kan. sebelah kanan rupa macam kak nani, sebelah kiri macam ust. alhamdulillah berkat kesabaran ust dan isteri.

  2. Wan Syafiq says:

    Wah dah letak gambar si comel nasrul dan fathul! moga mereka dan kita tergolong dalam golongan orang2 yang shadiq.. amin..

  3. nieylufer_nahdi says:

    salam..erm..skdr teguran..shadiq 2 berbeza ngn sodiq..huruf sod dan shim..maaf andai ade tersalah kata..teruskn penulisan dn menyebarkan sesuatu yang berguna..
    ukhuwah fillah..

  4. faridul says:

    tq nieylufer_nahdi

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s