[muhasabah semasa]: Hujan, banjir dan Bukit Antarabangsa

Begitu terjadi sesuatu bencana, sama ada malapetaka yang menghujami alam, mahupun musibah yang melanda individu, pantas manusia terbahagi dalam dua kelompak yang besar. Yang satunya kelompok yang senantiasa merasakan ianya sekadar bencana alam semata-mata, dan keajaiban-keajaiban, karamah-karamah, petanda-petanda akan kebesaran dan keagungan ALLAH, justeru hanyalah berkat kehebatan teknologi manusia semata-mata, seperti tidak runtuh ranapnya masjid di Acheh, sekadar dinisbatkan pada kehebatan struktur dan arkitektualnya semata-mata (tidakkah mereka mendengar kisah-kisah betapa Tsunami seakan terhalang daripada memusnah masjid itu?) Apakah mereka tidak pernah mendengar firman ALLAH di dalam ayat ke 41 surah ar-Ruum [30], betapa dizahirkan, ditampilkan, dinampakkan “fasad” kerosakan di muka bumi, lantaran akibat perbuatan tangan manusia sendiri?

 

Sedang kelompok yang satu lagi, senantiasa mengambil sesuatu musibah sebagai pastinya bala ‘ dan balasan ALLAH kepada pihak-pihak tertentu, konon musibah dan fitnah (ujian) hanya menimpa mereka yang zalim semata-mata. Konon Highland Towers itu runtuh hanya lantaran dosa-noda para penghuninya, sehingga wajar ALLAH mengazab mereka dengan tragedi keruntuhan. Konon, Afghanistan berhasil diinjak Amerika, lantaran semakin menderhakanya para penduduknya. Konon, semua malapetaka dan musibah yang menimpa sesuatu kaum adalah berpadanan lagi berpatutan dengan amal perlakuan diri mereka, sehingga wajar ditimpa segala macam musibah itu. Aduh, betapa malangnya mereka, apakah mereka tidak mendengar betapa Nabi dan Rasul nan agung pun, pernah ditimpa musibah? Aduh, betapa bodohnya diri mereka, apa mereka mengira para pejuang yang agung, dari Imam Ahmad bin Hambal hingga Ibnu Taymiyyah, dari Hassan al-Banna ke Syed Qutb, terbunuh terfitnah, lantaran sebagai azab buat maksiat yang mereka kerjakan?

 

Mungkin, besederhana lebih aula (utama) dalam menyikapi semua musibah, kecelakaan, malapetaka dan ujian yang ALLAH timpakan sama ada pada diri individu mahupun kepada alam. Apakah wajar banjir besar di Johor dinisbatkan kepada sekularnya pemerintah mereka, sedang pemerintahan Islam di Kelantan sahaja saban tahun turut ditimpa banjir? Dan apa wajar semua itu dinisbatkan sekadar fenomena alam sahaja, tanpa dijadikan kesempatan buat muhasabah diri kita?

 

Bijak benar al-Qaradhawi dan para ikhwannya, tatkala berforum menganilisa penyeksaan dan penangkapan yang dihadapi jemaah Ikhwan di penjara. Sambil ada yang tegar menyatakan inilah ujian yang ditimpa dan bakal dibalas kepada penguasa zalim Mesir, ada juga yang pantas bermuhasabah, betapa diri mereka mungkin ada salah silapnya.

“Dan sesungguhnya Allah telah memenuhi janji-Nya kepada kamu, ketika kamu membunuh mereka dengan izin-Nya sampai pada saat kamu lemah dan berselisih dalam urusan itu dan mendurhakai perintah (Rasul) sesudah Allah memperlihatkan kepadamu apa yang kamu sukai. Di antaramu ada orang yang menghendaki dunia dan di antara kamu ada orang yang menghendaki akhirat. Kemudian Allah memalingkan kamu dari mereka untuk menguji kamu; dan sesungguhnya Allah telah memaafkan kamu. Dan Allah mempunyai karunia (yang dilimpahkan) atas orang-orang yang beriman.” (Surah Ali Imran [3]:152)

 

Itulah, ALLAH memperingatkan pejuang Uhud, betapa tewasnya mereka di medan Uhud, harus disertai sebuah muhasabah, dan taubat yang sesungguhnya. Juga jayanya mereka, gahnya mereka di medan Badar, justeru adalah suatu pemberian, satu kenikmatan, satu hadiah di atas ketaatan, ketaqwaan, keimanan dan pengorbanan yang mereka curahkan kepada ALLAH dan Rasulnya.

 

Lantas kita dihidangkan dengan tragedi tanah runtuh Bukit Antarabangsa, serta hujan lebat dan banjir besar tahunan. Bagaimana sikap kita? Masih mahu men”cari-cari” salah para mangsa (apakah ini termasuk dalam tajassus?), atau sama-sama memuhasabah diri kita, justeru adakah pada diri kita juga ada puncanya?

 

Salam AidilAdha dari saya, yang jenuh tertunggu-tunggu di pusat servis Toyota.
Advertisements

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

One Response to [muhasabah semasa]: Hujan, banjir dan Bukit Antarabangsa

  1. Asadullah says:

    Minta en. insinyur tulis artikel sikit tentang rancangan gadis melayu TV9. Saya nak pinjam hantar kat TV9, berita harian (ruangan sastera) dan harakah mengatasnamakan kenyataan rasmi akar bina. Jgn sampai saya tulis, nanti bahasa2 sastera indonesia yang keluar, tak telah nanti saya dituduh lagi berkiblatkan penulis indonesia

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s