Tarbiyyah Penyelamat Ummah

هُوَ الَّذِي بَعَثَ فِي الْأُمِّيِّينَ رَسُولًا مِنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِنْ كَانُوا مِنْ قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُبِينٍ

“Dialah yang telah mengutuskan dalam umat yang Ummiyyi (buta huruf) itu seorang Rasul dari kalangan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah, dan membersihkan mereka, serta mengajarkan mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu dalam kesesatan yang nyata.” (Surah al-Jumuah [62]:2)

Adalah diberinya jolokan masyarakat Jahiliyah kepada bangsa Arab Quraisy sebelum hadirnya ar-Rasul, , bukanlah kerana keterbelakangan mereka dari sudut pandangan duniawi. Bukan! Kerana sejarah sering merakamkan, betapa mereka sebagai tuan rumah khafilah-khafilah yang datang mengerjakan Haji saban tahun, sudah berjaya menguruskan perjalanan ibadah Haji itu dengan jayanya. Tetapi, justeru bergelarnya mereka umatul jahiliyah, lantaran jauhnya mereka daripada cahaya petunjuk Tuhan, persis yang diungkapkan ALLAH dalam ayat di atas: mereka (Orang Arab Quraisy) sebelumnya (kedatangan ar-Rasul) berada benar-benar dalam Dhalul Mubin “Kesesatan yang sesungguhnya.”

 

Lalu diutusnya ar-Rasul, yang kemudiannya mengeluarkan mereka dari perangkap dunia, menuju kesejahteraan, kebahagiaan dan keselamatan Akhirat. Tapi, justeru bukan Rasul itu semata yang menyelamatkan manusia daripada penjara kesesatan, lantaran nubuwwah kerasulan itu sudah terhenti sejak kewafatan penghulu kita Muhammad SAW.

 

وَمَا مُحَمَّدٌ إِلَّا رَسُولٌ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِ الرُّسُلُ ۚ أَفَإِنْ مَاتَ أَوْ قُتِلَ انْقَلَبْتُمْ عَلَىٰ أَعْقَابِكُمْ ۚ وَمَنْ يَنْقَلِبْ عَلَىٰ عَقِبَيْهِ فَلَنْ يَضُرَّ اللَّهَ شَيْئًا ۗ وَسَيَجْزِي اللَّهُ الشَّاكِرِينَ

“Dan Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang Rasul yang sudahpun didahului oleh beberapa orang Rasul. Jika demikian, kalau dia pula mati atau terbunuh, (patutkah) kamu berbalik (berpaling tadah menjadi kafir)? Dan (ingatlah), sesiapa yang berbalik (menjadi kafir) maka dia tidak akan mendatangkan mudarat kepada Allah sedikitpun dan (sebaliknya) Allah akan memberi balasan pahala kepada orang-orang yang bersyukur” (Surah ali Imran [3]:144)

 

Tetapi, manhaj atau syitem yang dibawa oleh para Nabi, yang kemudiannya diwarisi pula oleh para pengikutnya yang setia; para sahabat dan sahabiah, para tabi’in, tabi’it tabi’in, para ulama’ dan mujahidin, dan seluruh umatnya yang beriman dan benar dalam kesaksiannya, sehingga sanggup mengemban tugas dan tanggungjawab yang dilaksanakan oleh ar-Rasul sebelumnya, dan itulah yang menyelamatkan umat daripada jerangkap kesesatan. Itulah dia at-Tarbiyyah!

 

 

Hingga, begitu umat mengabaikan kepentingan dan tanggung jawab tarbiyyah ini, pasti dhalul mubin itu berulang kembali. Apalah yang nak dibanggakan dengan menginjaknya calendar ke tahun 2009, andai umat kembali mundur ke era Jahiliyah, bukan sekadar dari segi sosial tentunya –terkinja-kinja seperti monyet di perayaan Tahun Baru- bahkan melarat sehingga ke sudut keselamatan, politik mahu pun ekonomi. Siapa sangka harga minyak yang selama ini memewahkan Negara Arab dan lain-lain pengeluarnya, kini lebih murah dan merugikan berbanding kos atau modal mengeluarkannya! Siapa sangka, Bandar Mumbai sekelip mata menjadi perhatian dunia dengan berita pengganasnya? Siapa sangka, dalam tempoh setahun sahaja, Thailand tetap huru-hara biar 3 perdana menteri sudah silih berganti?

 

Nah, ternyata benar ungkapan bekas Mursyidnya Ikhwan al-Muslimun, Syeikh Musthafa Mashur yang terkenal; “tarbiyyah bukanlah segala-galanya, tetapi segala-galanya tak kan berhasil tanpa tarbiyyah.”

 

Nah, sudikah kau mewarisi tugas ar-Rasul, dengan menyelamatkan umat ini dari kesesatan, dengan menjadikan tarbiyyah sebagai panutan?

Advertisements

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

One Response to Tarbiyyah Penyelamat Ummah

  1. abu affan says:

    Assalamualaikum w.b.t
    Faridul Farhan, lama tak dengar berita. Akhirnya Allah jumpakan juga dengan blog ko. Ctc me personally via mail ye.

    A lot to catch up.

    Big 948

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s