Fatwa berhubung isu “gambar Panas”

Fatwa berhubung isu “gambar panas”?

Faridul Farhan Abd Wahab “tutuplah aib orang, moga ALLAH menutup aib kita”

Antara keindahan dan kesempurnaan Islam, ialah keboleh-upayaan fatwa berubah mengikut lokasi, situasi, kondisi dan keadaan. Sifat mutaghayyirat (flexibility) inilah antara accessory yang menyempurnakan lagi al-Islam, selain perkara tsawabit (yang tetap dan tidak akan pernah berubah) yang mengakari agama suci ini.

Maka tidak hairanlah, imam mazhab kita yang mulia, Muhammad Idris as-Syafi’ie misalnya –sang pengasas mazhab Syafi’ie- bisa merubah fatwanya yang dikeluarkannya di Iraq, begitu dia sampai ke Negara Mesir. Ini menjadi bukti betapa fatwa, hukum-hakam dan sebagainya, selain daripada hal yang tsawabit, boleh saja berubah sesuai dengan perkembangan terkini dunia hari ini.

Atas sebab ini, saya ingin mencadangkan kembali kepada para ahli agama, agar mungkin bisa memikirkan fatwa yang paling sesuai, tentang suatu “trend” atau pun isu yang nampaknya semakin menjadi-jadi dewasa ini. Hari ini, akhbar The Star melaporkan tentang kenyataan penyesalan seorang selebriti Hong Kong berhubung kontroversi gambar sexnya bersama seorang actor Hong Kong yang lain.

Sudah banyak kali gambar mahu pun video aksi seks dan terlampau para artis, juga pramugara-pramugari disebarkan lewat internet. Biar pun sebahagiannya merupakan suami-isteri dan aksi seks mereka adalah yang halal tentunya, tetapi begitu gambar atau rakaman mereka disiarkan, tentunya membawa aib yang berpanjangan. Oleh yang demikian, mungkin para mufti dan Majlis Fatwa Kebangsaan harus memikirkan dan mengeluarkan fatwa tentang hukum merakamkan aksi seks, sama ada suami isteri, mahu pun pasangan kekasih (kalau setakat kekasih, sudah barang tentu hukumnya haram).

Perkembangan mutakhir memerlukan fatwa yang mampu menutup pintu fitnah (sadduz zarai’), menolak mafsadat yang mengaibkan sesama manusia (dar-ul mafasid aula min jalbil mashalih) serta mampu menjadi panduan untuk setiap pasangan hidup untuk menggapa kehidupan yang bahagia, selain sentiasa up to date sesuai perkembangan zaman (fatwa mu’ashirah). Sudah tentu, fatwa ini mungkin berubah di masa-masa akan datang, namun untuk waktu terdekat, bolehkah, atau setidak-tidaknya makruhkah pasangan suami isteri merakamkan gambar bogel mereka, dengan pertimbangan rakaman mereka itu mempunyai potensi untuk disebarkan ke orang luar, sama ada melalui kes kecurian, atau hacking, atau secara tidak sedar dan sebagainya.

Biar pun pakcik saya sendiri seorang mufti, untuk berjumpa, berbincang, bertanya pendapat mahupun memberikan cadangan, ternyata amat sukar sekali lantaran jarang benar kami ketemu. Mungkin anda, para ustaz di luar sana, ada saranan, cadangan, atau bisa memberikan fatwa ?

Advertisements

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s