KEHEBATAN PARA ANSHAR

KEHEBATAN PARA ANSHAR

Faridul Farhan Abd Wahab “sudah kukuh-stabilkah iman anda?”

“Wahai sahabat Anshar, apakah kalian tidak rela bila orang lain pergi membawa kambing dan unta, sedangkan kalian pulang membawa Rasulullah?” Demi mendengar perkataan itu –dan medan Hunain menjadi saksi- orang-orang Anshar menangis. Sungguh, apalah ada pada dunia dan isinya, bila anda sudah mendapatkan Rasulullah ? Dan Rasul, biar ketika Fathu Makkah –detik bebas dan merdekanya tanah kelahiran baginda, detik pulangnya kembali baginda ke kampung halaman setelah bertahun dalam pembuangan- tetap mengatakan betapa dia akan tetap sebagai “warganegara” Madinah.

Begitulah keperibadian sahabat Anshar. Mereka inilah, yang oleh al-Quran, mendeklarasikan mereka sebagai “tabawwa’uu” ad-dar, yakni tempat, serta al-iman, iaitu iman. “Tabawwa’uu”, itulah tetap, stabil, kekal mendiami sesuatu kawasan, sampai bisa “menguasai” tempat itu. Dan bahasa al-Quran bukan sekadar stabil, kekal, kukuh dari segi penempatan, tapi juga stabil, kukuh dan kuat dari segi keimanan.

“Dan orang-orang (Ansar) yang mendiami negeri (Madinah) serta beriman sebelum mereka, mengasihi orang-orang yang berhijrah ke negeri mereka dan tidak ada pula dalam hati mereka perasaan berhajatkan apa yang telah diberi kepada orang-orang yang berhijrah itu dan mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan amat berhajat dan (ingatlah), sesiapa yang menjaga serta memelihara dirinya daripada dipengaruhi oleh tabiat bakhilnya, maka merekalah orang-orang yang berjaya.”

(Surah al-Hasyr [59]: 9)

Lantas, sebagai Senior Executive-nya Madinah, mereka tampilkan kualiti yang ada pada ke”senior”an mereka. Mereka mencintai para fuqara’ (orang-orang miskin dan tak berpunya) yang hijrah kepada mereka. Tidak ada hajat, keinginan, udang sebalik bati di dalam hati di atas pertolongan yang mereka hulurkan. Bahkan, isar, yakni mengutamakan, mendahulukan, melebihkan sahabat berbanding diri mereka sendiri, itu mereka lakukan.

Inilah kualiti yang ada pada “senior executive”-nya orang-orang shalih. Hati mereka tidak di sia-siakan untuk “seorang ikan” (baca: selfish), tapi hati mereka telah memasyarakat, menggapai kesusahan dan kesulitan para Muhajirin, lalu mewarnakannya dengan pelangi ukhwah dan mahabbah.

Seketika Madinah bercahaya. Kemudian Arab. Kemudian Eropah. Kemudian dunia. Disinari “cahaya hati”-nya para Anshar: mencintai para fuqara’ yang memilih hijrah demi Islam. Jauh dari segala hidden agenda terhadap saudaranya. Menjadi “lilin” yang sudi sanggup membakar dirinya, demi sebuah istar untuk sahabat seiman yang tercinta. Dan tabawwa’uul iman adalah rahsianya.

Apakah tidak ada lagi mukmin sehebat para Anshar?

Advertisements

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

One Response to KEHEBATAN PARA ANSHAR

  1. oRiDo™ berkata:

    selfish… seorang ikan…
    hehehehehe…. *sempet ketawa bentar …*

    dapatkah kita menjadi seorang anshar??
    semoga kita semua termasuk dalam golongan orang2 yang selalu menegakkan agama islam..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s