Surah 5:87

KETIKA KUALITI DAN PROFESIONALISMA “DIHARAMKAN”

Engr. Faridul Farhan Abd Wahab “Ya ALLAH, demi-Mu ku berikan yang terbaik!”

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُحَرِّمُوا طَيِّبَاتِ مَا أَحَلَّ اللَّهُ لَكُمْ وَلَا تَعْتَدُوا ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu haramkan apa-apa yang baik yang telah Allah halalkan bagi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.”

(Surah al-Ma’idah [5]:87)

Ramai yang menyangka, betapa ayat ini –iaitu amaran ALLAH agar jangan sampai kita mengharamkan hal-hal “baik” yang justeru telah dihalalkan oleh ALLAH- sekadar menyentuh berkenaan isu makanan semata-mata. Walhal dari segi asbabun nuzulnya, turun ketika mana para sahabat menyalah tanggapi ayat sebelumnya (Surah 5:82), lalu berkehendak mencari “kerahiban”, atau “kezuhudan” dalam istilah para sufi, lalu berniat meninggalkan langsung urusan hidup bernama dunia.

Sampai-sampai, ada sahabat yang berkehendak memotong kemaluan dan meninggalkan semua syahwat dunia, dan mengembara di bumi bagaikan perbuatan para rahib, demikianlah riwayat dari Ibnu Abbas R.A seperti yang dikemukakan oleh Imam Ibnu Katsir di dalam kitab tafsirnya. Dalam riwayat yang lain, para sahabat berkumpul di rumah Usman bin Maz’un al-Jamahi dalam nada menangis, sambil berresolusi untuk berpuasa di siang hari, beribadah di malam hari, sambil meninggalkan ranjang yang empuk, tidak memakan daging lagi, juga lemak tidak akan disentuhi, demikian yang disalinkan oleh Mutawalli as-Sya’rawi demikian mengemukakan tafsirnya terhadap ayat ini.

Lalu keluarlah hadith Nabi yang masyhur: “Ada apa dengan kaum yang mengatakan ini, sedangkan saya shalat, puasa, tidur, makan dan menikah. Barangsiapa yang tidak mengikuti sunnahku, maka dia bukan termasuk golonganku.” (HR Muslim)

Saudaraku,

Ucapan ar-Rasul di atas sangat logis. Bukankah kerahiban, kezuhudan itu, saudara kandungnya ibadah ? Dan bukankah ibadah itu suatu aktiviti yang justeru memerlukan kekuatan dan pergerakan, yang pantas bermuara dari sumber yang dinamai tenaga ? Lalu, dari mana datangnya tenaga itu ? Dari makanan yang kita makan. Dari nasi yang menjadi makanan ruji kita sehari. Dari mana pula beras buat ditanak menjadi nasi itu ? Dari titik peluhnya para petani dan pesawah, yang membanting tulang empat kerat, di bawah teriknya sang matahari, guna menyebar budi buat umat manusia sejagat.

Bukankah untuk beribadah itu, harus berpakaian ? Dari mana datangnya kain asas baju yang dikau pakai? Dari lelahnya sang penenun, berkonsentrasi penuh buat menghasilkan pakaian yang terbaik buat dirimu. Dari mana pula dating bahan mentahnya sang penenun? Dari para peladang yang menanam jemari di tengah ladangnya yang luas, bersinarkan panas mentari dan gerak tarinya serangga-serangga penyeri, agar dapat menghasilkan kain yang kemudiannya diproses menjadi pakaian yang dipakai oleh umat sejagat.

Lantas, jika ini kisahnya, kesalahan pertama dan utama para rahib dan para ahli zuhud, adalah hanya “mengambil” dari manusia tanpa pernah ingin bersifat “memberi”. Walhal, agama kita yang mulia ini, seluruhnya bersifat untuk “memberi”. Itulah cinta misi. Di sanalah cinta jiwa. Di situ –pada memberi itu- kita temukan semangat dan perjuangannya para rasul dan para pejuang sejati, yang kezuhudan dan kerahibannya bukan diukur dari meninggalkan hal-hal baik di dunia, tapi justeru kesungguhan mereka memberikan para masyarakat kebaktian, sambil memandu mereka kembali ke jalan Ilahi. Hingga seorang pemimpin –menurut feqah- berhak memaksakan sesebuah pekerjaan yang ia lihat penting tapi diabaikan oleh rakyat banyak, baik pekerjaan itu berkaitan kemanusiaan mahu pun keimanan.

Bukankah Nabi di dalam riwayatnya at-Thabrani pernah bersabda; “Sesungguhnya ALLAH SWT itu cinta, apabila seseorang daripada kamu beramal, dia melakukan amal yang “itqan”

Itqan itu bersungguh-sungguh. Itqan itu secara professional. Itqan itu –kalau menurut Tuan Guru Nik Aziz- adalah kualiti.

“(yaitu) buatlah baju besi yang besar-besar dan ukurlah anyamannya; dan kerjakanlah amalan yang saleh. Sesungguhnya Aku melihat apa yang kamu kerjakan.”

(Surah Saba’ [34]:11)

Lihatlah para ahli zuhud dewasa ini. Berapa ramai yang mengatakan “kami ahli agama”, tapi kualiti kerja mereka justeru memalukan agama. Mereka tidak ada keinginan untuk memberikan yang terbaik dalam kerjaya mereka. Menyiapkan report suatu hal yang membebankan bagi mereka. Follow up masalah suatu hal yang dibenci oleh mereka. Mereka hanya akan “perform”, dalam bentuk kata-kata tatkala prestasi mereka dinilai di akhir tahun, dalam slot KPI (Key Performance indicator) atau pun PMS (Performance Management System/ Appraisal). Lantas, mereka senantiasa merasakan merekalah yang paling sibuk di dunia ini. Lalu tergendalah report. Lalu “luncailah” produk mereka. Sedang yang non-Muslimnya, senantiasa hadir dengan produk, report, dan end result yang berkualiti.

Nah, bukankah kita sedang “mengharamkan hal-hal yang baik (bekerja secara berkualiti)” yang telah dihalalkan oleh ALLAH? Jawablah sendiri, hari ini, ketika ini, saat ini. Tidak perlu tunggu untuk dijawab ketika KPI/PMS di akhir tahun.

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

4 Responses to Surah 5:87

  1. kyokusanagi says:

    baru habis meeting kawasan ke?hehe..

  2. technicboy says:

    para sahabat menyalah tanggapi ayat sebelumnya (Surah 5:82), lalu berkehendak mencari “kerahiban”, atau “kezuhudan”

    salam.. afwan ana tak tau nak relate ayat nie..

    pasti akan kamu dapati org paling kras permusuhannya trhadp org2 briamn, ialah org2 yahudi dan org2 musyrik. danpasti akan kamu dapati org yg paling dkt persahabatnnya dgn org2 beriman ialah org2 yg berkata ,”sesunguhnya kami adalh org nasrani.” yg demikian itu krn diantara mrk trdapat para pendeta dan para rahib, jga mrk tdk menyombongkan diri.

    mcm maner ayt nie bleh buat para sahabat nk cari kezuhudan.. harap bleh explain lebih lanjut.. jazakallah..

  3. faridul says:

    technicboy, utk lebih jelas, harus rujuk kitab-kitab tafsir supaya anda boleh nampak full story kepada asbabun nuzul ayat quran ini.

    Ringkasnya, para sahabat mendapat pemahaman yg salah terhadap ayat 5:82. Pd saat mendengar kezuhudan para rahib, mereka langsung menangis dan selanjutnya mereka berkumpul di rumah Usamah bin Maz’un al-Jamahi. Selanjutnya boleh baca sendiri, ayat ni ana ambil dari tafsir sya’rawi.

    Kaitannya, kan ALLAH puji org nasrani berbanding Yahudi. kenapa? kerana di kalangan mrk ada “rahib2” dan “pendeta2” yg x sombong. Maka itulah yang membuatkan para sahabat salah faham.

    Wallahu a’lam

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s