Tawadhu’ itu berkadar terus dengan iman

“Naa-faqo handzolah yaa rasulallah..”

“Handzolah telah munafiq wahai Rasulullah..”

Demikianlah, sahabat Nabi Abu Rib’i Handzolah bin Rabi’ al-Usaidi mengungkapkan perkataan yang sebelumnya ia ungkapkan kepada sahabat yang lain –tidak lain melainkan Abu Bakar as-Shiddiq. Tapi, kenapa Handzolah mengatakan yang demikian? Jawabnya justeru mudah. Sahabat Nabi itu merasakan bahawa imannya tidak mampu dimaintain setiap masa, terutama ketika sudah pulang ke rumah bersama keluarga, jauh dari pandangan mata ar-Rasul, sedangkan begitu di hadapan Rasul, imannya cukup segar bugar, umpama Syurga dan Neraka berada di hadapan mata.

Tetapi menjelaskan kepada sahabatnya yang diredhai ALLAH itu –jika tidak (ALLAH meredhainya), masakan mungkin Imam Muslim dan at-Tirmidzi meriwayatkan hadith yang diceritakan sendiri oleh Handzolah ini- juga buat Abu Bakar yang menemani Handzolah lantaran turut merasakan “kemunafiqan” itu –andai itu bisa dikatakan Munafiq-  bahawa “jika kalian dapat mempertahankan keadaan (iman) seperti ketika kalian berada disampingku, nescaya malikat akan turun “shake hand” dengan kamu (sebagai tanda penghormatan)…”

“Tetapi wahai Handzolah, sesaat dan sesaat.”

Begitulah, Imam Nawawi merakamkan hadith ini di dalam Riyadhus Shalihin-nya. Kerna hadith ini tentunya, sangat memukau lagi berbekas kepada Imam Nawawi, seperti berbekas dan memukaunya ia kepada hamba-hambaNYA yang beriman yang lain. Masakan tidak, selain hadith meraikan manusia yang tentunya mengalami “pasang dan surut”, hatta dalam prestasi iman dan amal sekalipun, ia juga menyerlahkan kepada kita akan sikap sebenar orang-orang yang beriman. Bahawa para tokohnya orang beriman –para sahabatlah, siapa lagi- biarpun sudah dijanjikan keredhaan dan pengampunan, bahkan Syurga terkadang, justeru tidak menjadi sombong lagi bangga diri, bahkan semakin tawadhuk mereka, hingga saja menyangka betapa mereka pun bisa munafiq. Bandingkan saja dengan generasi kini, yang pantas saja menghukum dan mebid’ahkan orang, hanya kerana merasakan betapa merekalah yang paling “mantop” di sudut kualiti keimanan.

Sahabatku,

Tahukah kamu bahawa calonnya ahli Syurga, Saydina Umar al-Khattab R.A pernah bertanya pada penyimpan rahsianya ar-Rasul, Hudzaifah bin Yaman, apakah ada pengaruh kemunafiqan dalam dirinya (Umar)? Hebat, semakin tingginya iman para sahabat, justeru semakin kuat pengaruh tawadhu’, khauf (takut) dan raja’ (berharap) mereka di sisi manusia. Berbanding dengan kita yang semakin dekat dengan agama, semakin rasa sombong dan mulia berbanding insan-insan yang lainnya.

Nah, apakah kita ini lebih mulia, lebih beriman, lebih sunnah, lebih islami berbanding tokoh-tokohnya orang beriman? Apakah perbezaan pendapat para imam mazhab menyaksikan para tokoh orang-orang mukmin ini berbalah, seperti hebatnya perbalahan para pengikut setia mazhab yang merasakan merekalah yang paling sempurna iman dan amal? Apakah perbezaan pendapat dan keperibadian yang ada pada seorang Umar dan seorang Abu Bakar, menyaksikan Umar enggan membaiah kekhalifahan Abu Bakar, seperti hebatnya penafian sesebuah gerakan Islam terhadap gerakan islam yang lain, seperti yang berlaku hari ini?

Benarkah kualiti keimanan kita menjadikan para Malaikat di atas sana senyum kekaguman, atau justeru kita sahaja yang syok sendiri dengan dhaif dan tawarnya amal kita? Berdoalah, moga ALLAH hindarkan kita dari bersikap dungu, melihat kebesaran diri sedang tiada nilainya di sisi Tuhan.

CIMG0012

Terima kasih pada mereka yang sudi meninggalkan komen sama ada di blog ini mahupun lewat email. Sungguh, komen dan perhatian kalian memulihkan semangat untuk saya terus berkarya “sessat dan sesaat” seperti yang diperingatkan oleh Baginda Nabi, yakni lebih berhemah dalam menggapai kesempurnaan dalam penulisan. Juga menjadi pendorong untuk saya memperbaiki tulisan saya agar tidak syok sendiri adanya.

Saya pernah menghantar artikel-artikel saya ke sebuah syarikat penerbitan, moga dapat diterbitkan menjadi buku speerti yang disarankan oleh sahabat-sahabat saya, tetapi ditolak mentah-mentah lantaran “bahasa” artikel-artikel saya, lebih kepada syok sendiri. Hampir sahaja saya berputus asa, tetapi perhatian dan komentar daripada para pelayar blog ini, menjadikan direjectkan buku saya (untuk diterbitkan) satu motivasi untuk saya perlahan-lahan memperbaiki penulisan saya, seterusnya sentiasa rendah diri betapa masih banyak yang perlu diperolehi.

Doakan di sebalik segala kesibukan, saya tetap istiqamah member, baik lewat penulisan, mahu pun lewat “pengisian-pengisian”.

-Faridul Farhan Abd Wahab  “sulit sangatkah untuk merendah diri?”

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s