[arkib]: Pantulan Cahaya

 

Oleh: Faridul Farhan Abd Wahab
(disebar-emailkan pada 15 Julai 2005)
 
 

Pada kurun ke-16 Masihi, Galileo telah membuka hamparan baru dalam peradaban manusia, dengan kejayaannya mengaplikasikan prinsip pembiasan cahaya dengan penemuan teleskop. Tidak lama kemudian, Hubble pula telah mempamerkan kehebatannya dengan menghasilkan teleskop yang lebih jitu dan lebih jauh jangkauannya, berkat pemahamannya yang mendalam terhadap konsep pembiasan cahaya ini.

Sesungguhnya, bila kita membahaskan berkenaan pembiasan cahaya, sering kali kita kata, implementasi dan natijah nyata daripada pembiasan cahaya ini, ialah teleskop. Melalui sang teleskop inilah, kita dapat melihat hal yang begitu besar, begitu jauh daripada kita. Teleskop telah menemukan kita dengan sang planet, yang besarnya tidak terkira, yang jauhnya tak terjangkau. Teleskop juga telah menemukan kita dengan sang bintang, sang matahari, sang bulan, yang sekali menjengok mereka, waduh… betapa kerdilnya kita. Betapa hinanya kita. Betapa kurangnya kita, berbanding ke Maha Esa-an dan Maha Kuasa-an Sang Pencipta. Lantas, hal ini mula menimbulkan rasa kekerdilan di dalam diri kita, sehingga nyahlah dan kesampinglah segala ketaksuban, keangkuhan, dan keegoan yang ada di dalam lubuk hati kita, yang sebetulnya merupakan ilham sang Syaitan durjana. Lalu hadirlah kita –dengan berbekalkan rasa kekerdilan itu- sebagai insan tawadhuk yang sentiasa merasa kekurangan, hingga tetap istiqamah dan istimrar di dalam segala amalan, di atas landasan keimanan.

Dengan adanya sang teleskop itu, mudah-mudahan dirimu akan merasakan semacam perasaan ketergantungan pada rahmat dan kasih sayang Sang Pencipta, sehingga dirimu tak akan pernah lupa pada-Nya walau sedetik cuma. Dan dengan kehadiran sang teleskop itu jugalah, terkadang dikau tewas di medan perjuangan, lantaran merasakan bahawa dirimu teramat kenit, teramat kurang, teramat malang, berbanding ‘planet-planet’ bernama insan yang lainnya. Begitulah kekecewaan terus bergumul, keluh kesah yang berlapis, putus asa mula menikam, sehingga tergelincir dirimu dari landasan kebenaran.

Ketika perasaan semacam ini mula menggamit perasaanmu, maka renungkanlah kembali syairnya Jalaluddin Rumi:

Nabi yang menemukan jalan pertama kali,
Meninggalkan berbagai rambu di berbagai tempat,
Sambil berkata:
“Apabila engkau menapak jalan yang ini,
engkau akan menderita
seperti kaum ‘Aad dan Tsamud,”
dan, “apabila engkau menyusuri jalan yang ini
engkau akan berbahagia
sebagaimana berbahagianya orang-orang beriman.”
( Jalaluddin Rumi, “Fihi ma Fihi”) 1
 
Ketahuilah, wahai saudaraku, bukankah pembiasan cahaya itu juga telah menatijahkan kemunculan sang mikroskop. Yang kehadiran sang mikroskop itu justeru membawamu melihat makhluk-makhluk yang lebih kerdil berbanding dirimu, yang lebih ‘hina’ berbanding kemuliaanmu, yang lebih ‘dilupakan’ berbanding perhatian yang sering diterimai olehmu. Terkadang mereka lebih sunyi: tidak diperhatikan, tidak dipedulikan. Sunyi sepi jiwa raganya, tapi riang gembira dengan redha dan doa. Ada yang namanya anak seorang pembantu tadika, ditangkap dek kerana tidak hadir ke PLKN, walhal kemiskinan membelenggu dirinya. Hingga, jangankan untuk belajar bidang yang ia tidak minat pun tak mampu, setakat mengambil PMR pun terpaksa dilupakan.
Ada pula keluarga miskin yang terpaksa bergantung hidup pada siput babi sebagai lauk harian. Itupun, dicerca dan dihina oleh pembaca di akhbar!

Ada kanak-kanak Palestin, yang saban hari melihat Yahudi terlaknat menghalau dan menyeksa saudara-saudaranya. Miskinnya orang, masih berumah, miskinnya mereka, tidak bertanah. Cita mereka ke universiti bukan demi meraih diploma lain sebagainya, cita mereka ke universiti demi mempelajari cara berjihad fisabiliLLAH: bagaimana mengaplikasikan ilmu dan memanfaatkan teknologi demi membuat bom, senjata, lain sebagainya. Bahkan masuk ke universiti pun bukan puncak impian mereka, tetapi menjadi syahid dan menewaskan (membunuh) tentera zionis adalah cita-cita tertinggi yang mereka impikan.

Ada kanak-kanak Acheh, yang jadi yatim piatu di waktu mudanya. Tapi doa syukur tetap mengiringi rentak kehidupan mereka…. Begitulah mereka, yang memahami bahawa kehidupan ini, demi sesungguhnya, bukan milik kita, tetapi milik “Yang di atas”. Dia-lah yang berhak menentukan rentak hidup kita bagaimana. Atas dasar apa kita harus mengeluh dan berduka nestapa, demi melihat keuntungan dan kebahagiaan setengah kelompok masyarakat, sedang, pada masa yang sama, kita tetap lebih beruntung dan lebih bahagia berbanding setengah kelompok masyarakat lainnya.
“Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lohmahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

(Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri”
(Surah al-Hadid [57]:22-23)

 
Beginilah sikap orang yang telah redha pada takdir. Ia tidak bersedih ketika mana mengetahui dirinya kerdil tatkala melihat teleskop, kerana ia sentiasa sedar, bahawa ada yang lebih kecil, lebih malang, lebih tak dipedulikan berbanding dirinya, ketika mana ia mula mengintai-intai di sebalik mikroskop. Persis pesanan Abdullah Bin Mas’ud R.A: “Jalan keluar dan pertolongan berasal dari keimanan dan kerelaan hati. Kecemasan dan keluh kesah berasal dari keraguan dan marah.”2

Apalah ertinya kehidupan dunia, jika keindahan Akhirat, di dalam hatimu, telah menjelma. Lalu apa ada dengan menjadi kerjayamu sebagai doktor, engineer, manager, cikgu, dan sebagainya, andainya ilmu itu sekadar untuk meraih kehidupan dunia. Bukankah kita sering mengunkapkan, tiap kali solat kita, tiap kali doa iftitah kita, bahawa “Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku dan matiku semata-mata kerana ALLAH Ta’ala” (Surah al-An’am [6]:162).

Lalu apalah ertinya menjadi semua itu, andainya keilmuan mu itu tidak bermanfaat membantu teknologi umat Islam? Apa ertinya menjadi profesional, andainya engkau senantiasa disibukkan dengan kerjayamu, sedang umat di luar, memerlukan dirimu? Mereka murtad, mereka jadi jahat, mereka merompak, tapi, mereka jugalah yang memerlukan dorongan dan belai kasih ilmumu, agar terbimbing ke jalan redha-Nya.

Kita lihat kuning telur, bahagian itulah yang paling disukai oleh manusia. Namun, bahagian itu jugalah yang paling berpenyakit buat kita. Kita lihat kulit ayam, hal itulah yang sangat diidamkan oleh penggemarnya, namun hal itu jugalah yang paling tinggi kolesterolnya. Dan kita lihat kekayaan dan keindahan dunia, hal itulah yang sering dikejar-rebut, namun hal itulah yang sering kali diperingatkan oleh al-Quran untuk menjauhinya.

“Katakanlah: “Tidak sama yang buruk dengan yang baik, meskipun banyaknya yang buruk itu menarik hatimu, maka bertakwalah kepada Allah hai orang-orang berakal, agar kamu mendapat keberuntungan.”
(Surah al-Maidah [5]:100)

“Janganlah sekali-kali kamu terperdaya oleh kebebasan orang-orang kafir bergerak di dalam negeri.
Itu hanyalah kesenangan sementara, kemudian tempat tinggal mereka ialah Jahanam; dan Jahanam itu adalah tempat yang seburuk-buruknya.
Akan tetapi orang-orang yang bertakwa kepada Tuhan-nya bagi mereka surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya, sedang mereka kekal di dalamnya sebagai tempat tinggal (anugerah) dari sisi Allah. Dan apa yang di sisi Allah adalah lebih baik bagi orang-orang yang berbakti.”
(Surah ali Imran [3]:196-198)

 
Barangkali dirimu ditempatkan oleh ALLAH SWT di situasimu kini, bahkan sebenarnya adalah kerana cinta-Nya Dia kepada dirimu. Maka, balaslah cinta-Nya, dengan mananam cita untuk mempelajari ilmu, demi membantu agama-Mu, bukan sekadar bersaing dan meraih pekerjaan. Bila ilmumu bermanfaat buat umat, di situlah tertingkatnya nilai ketaqwaan, di sana jugalah dirimu bakal meraih kejayaan.
“..Barang siapa bertaqwa kepada ALLAH, akan Kami tunjukkan ia jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka..”
(Surah at-Thalaq [65}:2-3)

“..barang siapa yang berjihad di jalan KAMI, benar-benar akan KAMI tunjukkannya jalan-jalan KAMI..”
(Surah al-Ankabut [29]:69)

“..bertaqwalah kepada ALLAH. Dan ALLAH akan mengajarkanmu..”
(Surah al-Baqarah [2]:282)

Jauhilah keterputus-asaan, kerana itu bukannya sikap orang beriman. Jauhilah kekecewaan, kerana itu bererti dirimu marah dengan takdirnya TUHAN.

“..dan janganlah kamu berputus-asa daripada mengharapkan rahmat ALLAH. Sesungguhnya tidak berputus asa daripada mengharap rahmat ALLAH melainkan orang-orang kafir.”
(Surah Yusuf [12]:87)

“Janganlah kamu berhati lemah, dan janganlah kamu bersedih hati, kerana dirimulah yang paling tinggi (darjatnya), jika dirimu beriman”
(Surah ali Imran [3]:139)

 
Yakinlah bahawa ALLAH sentiasa bersama orang yang beriman. Saudara-saudara muhajidin kita ketika perang Afganistan melawan Russia telah mengalaminya, sahabat-sahabat R.A di medan Badar pernah mengalaminya, dan sirah Nabawiyah menjadi bukti yang paling nyata. Pastinya akan ada pelangi di hujung jalan. “Tika kau lemah, jadikan ALLAh sebagai tempat meluah rasa. Tika kau goyah, kau perlu kuat kerana kau pembawa agama. Tika kau rebah, kau harus tabah kerana dikau mujahidah muda.” Apalah ertinya kesibukan kita ini, andainya menyebabkan tugas membela umat diabaikan.

Saksikanlah kembali email nasihat daripada ustaz murabbi:

Saudaraku,
tahanlah kecewamu hingga batas yang luas
jangan biarkan kecewamu membinasakan
hati dan fikiranmu yang mulia
Berkacalah kepada para anbiyya
atau para sahabat-sahabatnya
bagaimana mereka terbuang awalnya
dimuliakan oleh malaikat pada akhirnya
masih ada orang yang sehati dan sefikrah denganmu
sunyi sendiri raganya tapi ramai gembira dalam amal dan do’a
kau ada banyak teman di sini di sana dan dipelbagai sudut dunia.
aku pastikan salam cinta dari kami semua
Tapi….
apalah arti cinta dan salam kami
di sisi doa dan keluhanmu pada Robbiy Izzatiy
Berjamaah bisa bersendiri asal tetap pada pelukan Ilahi Robbiy.

Ya Allah jagalah anak kami, mujahid kecil kami, da’ie mukhlish kami…
generasi baru negri jiran kami sangat menanti mereka ya Allah
Ya Allah
telah berkali-kali gerakan suci di sana
hilang taji dan amal murni,
mereka tak mampu membangun diri
menjadi contoh perubah sejati
hanya kerana …..
masalah hati..
Ya Allah, jauhilah mereka dari penyakit hati..

Akhi, bertahanlah
semakin sukar semakin dekat dengan puncak
“falak tahamal aqobah”3

 
 
RUJUKAN

1 Jalaluddin Rumi, “Kado Bagi Pejuang Cinta”, Kreasi Wacana (2004)
2 Majalah Tarbawi Edisi 98 Th.6/ 9 Disember 2004M
3 Surah al-Balad [90]:11

 http://faridul.blogspot.com/2006_07_01_archive.html

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

2 Responses to [arkib]: Pantulan Cahaya

  1. mj ustad says:

    “Bila DA’IE tidak menjaga HATInya, maka rosaklah dirinya terfitnahlah ISLAM kerananyadan runtuhlah DAKWAH ditangan. Saudaraku, kejayaan DAKWAH bukanlah terletak pada kepandaian seorang DA’IE berkata-kata tapi terletak pada keikhlasan dan kebersihan HATInya. Maka waspadailah hatimu dari kekotoran NAFSU yang menipu”

  2. faridul says:

    Jazakallah mj ustad atas nasihatnya. Doakan keikhlasan dan kebersihan hati ini dan hati kita semua

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s