Pelajaran i-tsar sang ayah

Ketika saya masih kecil, mak dan ayah ada sebotol termos kaler merah yang tersohor zaman dulu-dulu, yang setia menemani kami sekeluarga, biar di rumah mahu pun ketika pulang ke kampung. Termos itu sering terisi air teh, mungkin kerana kami adik-beradik -tidak seperti mak dan ayah- kurang meminati kopi dan seumpamanya. Maka, minuman teh hangat sering dijamah, berkat “kehangatan” sang termos. Mungkin juga berkat “kehangatan kasih sayang” bonda-ayah.

abah dlm majalah

Saya jadi terkenang zaman dahulu. Ada ketikanya, ketika baru sampai rumah dari kampung, bekal teh hangat di dalam cawan hanya tinggal satu cawan, pendeknya cukup untuk satu orang. Teh hangat secawan itulah yang menjadi rebutan saya, yang menjadi rebutan ayah. sebetulnya, tak berebut pun, kerana ayah sering mengalah, dan membiarkan saja anaknya ini yang menjamah dan menghabiskan cawan teh hangat terakhir itu. Itulah i-tsar seorang ayah. Dan itulah pula yang cuba saya terapkan dengan anak-anak. Secebis i-tsar terutama dalam soal makanan, hingga terkadang saya membiarkan saja si kembar itu menjamah makanan kesukaan saya hingga puas, barulah saya mencuba makanan itu. Takut tak cukup untuk mereka. Biar tak cukup untuk saya.

Ini bukan sang ibu kempunan telur ikan tembakul dalam cerita “Batu Belah Batu Bertangkup”. Tapi, ini sebuah i-tsar wajib ibu bapa buat anaknya, moga bisa meneladan kisah ibubapa di zaman Nabi SAW yang memanaskan batu di dalam air, guna menggembirakan hati anak-anak yang sedang kelaparan.

Alhamdulillah, menjadi seorang ayah -pada pandangan saya- sering mematangkan dan memuliakan seseorang individu itu. Mematangkan dari segi berfikir, kerana ia tidak lagi hanya mengenangkan batang tubuhnya sahaja, tetapi di sana ada sang isteri sang anak yang harus ia fikirkan sama. Dan memuliakan ia dari segi tindakannya, terutama bila ia sudi menzahirkan sebuah i-tsar di dalam kehidupan kekeluargaan. elemen-elemen ini -memikirkan orang lain, serta sampai ke tahap i-tsar– diharap dapat dibawa langsung digarap dalam kehidupan berukhwah, terutama dengan rakan seperjuangan di dalam dakwah.

Sayangnya, masih ramai yang masih kebudakan. Peluang bergelar seorang ayah, bukan mematangkan ia di dalam berukhwah, tetapi meng”ikan”kan lagi dirinya (baca: selfish) bila hanya mahukan orang memahaminya dan keluarganya, sedang ia tidak pernah memikirkan orang lain dan keluarga mereka. Ia hanya mahu menerima, tetapi sering kemut untuk memberi. ia hanya kepingin keselesaan dan kesenangan buat keluarganya, lantas merelakan “jirannya” atau ikhwah seperjuangannya “kelaparan”.

Sabda nabi SAW: “Berbuat baiklah dalam bertetangga dengan tetanggamu nescaya kamu menjadi Muslim, dan baikilah persahabatanmu dengan sahabatmu nescaya kamu menjadi mu’min.” (ad-daruquthni berkata: hadith ini kokoh. Al-Qudha’i berkata, ia meriwayatkannya dalam Musnad asy-Syihab dengan lafan ini).

Dari Anas bin Malik R.A, dia berkata rasulullah SAw bersabda: “Tidaklah beriman kepadaku orang yang perutnya kenyang, sedang jiran tetangganya kelaparan di sampingnya, sementara dia juga mengetahuinya.” (riwayat ath-Thabrani dan al-Bazzar)

Ternyata banyak hikmah ALLAH kurniakan saya dengan anak kembar. Setidak-tidaknya, ALLAH kurniakan saya ilham tentang betapa beratnya sebesar beban menjadi ibu bapa. Dan setidak-tidaknya, ALLAH ilhamkan saya betapa haruskan kekuatan sabar, terutama berdepan dengan anak-anak yang lasak, seperti anak-anak saya.

Ya ALLAH, kurniakanlah kami pasangan dan zuriat keturunan, yang sejuk redup mata memandang. Moga kemudiannya, kami bisa menjadi pemimpin, contoh dan teladan, buat mereka-mereka yang mahu bertaqwa…

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s