MALAPETAKA PERSEKITARAN YANG KONDUSIF

MALAPETAKA PERSEKITARAN YANG KONDUSIF

Bukankah tersangat sering kita terdengar, alasan mereka-mereka yang enggan dan tidak mahu bersama khafilah da’wah antaranya ialah “tak cukup baik”, atau “tak cukup ilmu”, atau “latar belakang saya bukan dari aliran dan/atau kelompok itu (agama/dakwah).” Ringkasnya, mereka enggan melaksanakan dakwah, kerana merasakan mereka tidak “terbina” atau “terbentuk” oleh persekitaran yang kondusif, yang bisa meresap jauh ke dalam hati sanubari mereka, hingga mampun secara natural untuk melaksanakan dakwah. Ini berbeza dengan kelompok ustaz misalnya. Persekitaran islami merekalah, yang kononnya menjadikan mereka –para ustaz- sehebat dan sekaliber diri mereka pada hari ini.

Memang, harus kita akui betapa berapa ramai individu-individu remaja yang terlibat di dalam gejala sosial, justeru berlatar-belakangkan persekitaran yang tidak kondusif. Baik yang namanya keluarga, baik yang namanya pergaulan di sekolah, baik yang namanya pengaruh media yang teramat dahsyat. Namun, tidak semua persekitaran yang tidak kondusif itu, membinasakan mereka yang hidup di tengah-tengahnya. Berapa ramai juga individu dan tokoh-tokoh yang Berjaya, juga berasal dari persekitaran yang tidak kondusif sebegitu?

Begitulah juga sebaliknya. Persekitaran yang kondusif, belum tentu melahirkan produk atau keluaran yang sehebat proses pembentukannya, biarpun ia “ditatang umpama minyak yang penuh.” Lihatlah sahaja generasi Bani Israel. Bukankah mereka pernah menjadi “anak emas”, dimuliakan dan ditinggikan, diselerakan dengan sehebat-hebat makanan –al-Manna wa as-Salwa- namun, dapatkah persekiatarn nan kondusif itu, melahirkan generasi umat yang terbaik pula?

“Dan sungguh, kepada Bani Israil telah KAMI berikan Kitab, kekuasaan dan kenabian. KAMI anugerahkan kepada mereka rezeki yang baik, dan KAMI lebihkan mereka mengatasi bangsa-bangsa yang lain.

Dan KAMI berikan kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas tentang urusan (agama). Maka mereka tidak berselisih kecuali setelah datang ilmukepada mereka, kerana kedengkian di antara mereka..”

(Surah al-Jatsiyah [45]:16-17)

Kalau kumpulan pop “Westlife” menyanyikan lagu peribahasa Barat “Black sheep of the family”, maka Bani Israellah “anak yang tidak menjadi” itu. Kalau andainya Barat ada pepatah “spoil brat” sebagai menggambarkan anak manja yang ditatang bak minyak penuh namun tidak menjadi, maka mereka jugalah brat yang spoil itu. Bayangkan saja, mereka sudah diberikan al-kitab, namun kitab itu seakan tidak bermanfaat buat mereka. Merekla turut diberikan kekuasaan, bahkan sehebat-hebat Fir’aun, mati katak di hadapan mata mereka. Namun, apakah kekuasaan yang teranugerah itu, bisa dimanfaatkan untuk risalah dakwah?

Seberapa ramai nabi yang berasal dari bangsa mereka, namun, apakah “semangat keBani Israel”an mampu membwa mereka menggapai keredhaan-Nya, atau sekadar menjadi “pengkhianat bangsa” semata?

Rezeki nan baik, bahkan berterusan hingga hari ini. Bukankah kelompok mereka yang menguasai ekonomi dunia? Bahkan, mereka turut “tafadhhal-NA”, di beri “hak keistimewaan” juga, selain keterangan-keterangan yang “bayyinat”: jelas sejelasnya. Namun, “cukup ilmu” itu justeru membawa kepada keengkaran di dasar hati mereka?

Nah, persekitaran mereka sudah “cukup baik”, mereka sahaja sudah “cukup ilmu”, tetapi ternyata hal demikian membinasakan mereka. Maka bersyukurlah dengan “tak cukup baik” dan “tak cukup ilmu” kita, lantaran itulah kesempatan terbaik kita kekal menghamba, dan membela, memperjuang serta mendakwahi agama mereka?

Atau, anda lebih rela menjadi “black sheep” sahaja? Eiyy, busuk, tak mandi!

Faridul Farhan Abd Wahab “mendamba persekitaran yang qurratu a’yun”

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s