HIPOT TEST 1 – Insulation Resistance

HIPOT TEST – Menguji “Insulation Resistance” Manusia

HipotTest-6


Hipot Test –singkatan kepada “High Potential (High Voltage) Test”- adalah istilah yang tidak asing lagi bagi mereka yang benar-benar bergelumang di dalam dunia kejuruteraan elektrik. Ia –yang terkadang turut dipanggil Dielectric Withstand Test– dilakukan dengan memberikan satu High Potential kepada perkakas elektrik yang ingin diuji, untuk suatu tempoh masa tertentu (biasanya satu minit), sambil kita memerhatikan berapakah “leakage current” yang terhasil. Tujuan ujian ini dilakukan mudah: untuk mengetahui dan memerhatikan berapakah “insulation resistance” perkakasan elektrik yang ingin diuji itu.

Ertinya, dalam dunia sang jurutera elektrik,  “ketahanan penebat” (insulation resistance) dapat diukur dengan memerhatikan sebarapa banyak “arus bocor” (leakage current) yang terhasil sayugia perkakasan itu dikenakan “tekanan yang tinggi” (high potential) sebagai “ujian kehidupan” (test) yang harus ia lalui, guna “mematangkannya” mengharungi hari-hari nan mendatang.

Mari kita lihat ujian ini dari kaca mata agama, atau dari jendela Akhirat. Insulation adalah istilah yang biasa digunakan untuk menggambarkan aspek “keselamatan” dalam perkakasan elektrik. Dengan adanya insulation, pengguna akan lebih selamat lantaran insulation inilah yang berfungsi dan berperanan mengelakkan sebarang renjatan elektrik antara perkakas dan manusia, lantaran kebolehannya menghalang pengaliran arus elektrik. Tetapi, semakin menurun atau merosotnya insulation resistance sesebuah alatan, bererti semakin terdedahlah manusia, mahu pun alatan tersebut, kepada malapetaka yang ingin sekali kita hindari.

Dari aspek kemanusiaan, insulation resistance untuk manusia dikenali sebagai sabar. Sabar inilah yang menjadi pemisah antara syahwat yang mengalir, dan bisa “menyambar” lalu membinasakan tubuh batang manusia, seperti menyambarnya arus elektrik andai tiada bahan penebat ini.

MIT520_by_Megger

Sabar jugalah yang memisahkan manusia daripada kejayaan, lantaran putus asa dan putus harap, yang merupakan tanda aras lemahnya “resistance” sabar itu, hanya menjauhkan kita daripada rahmat, harapan dan keberhasilan.

“Wahai anak-anakku! Pergilah kamu, carilah (khabar) tentang Yusuf (A.S) dan saudaranya, dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat ALLAH. Sesungguhnya yang berputus asa dari rahmat ALLAH, hanyalah orang-orang kafir.”

(Surah Yusuf [12]:87)

“Mereka itu diberi pahala dua kali disebabkan kesabaran mereka”

(Surah al-Qashash [28]:54)

“Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas”

(Surah az-Zumar [39]:10)

Itulah sebabnya, oleh baginda Nabi SAW, sering kali memperingatkan akan kepentingan dan keutamaan sabar, lantaran sifat sabar inilah yang sering menyelamatkan kita dari dibuai emosi, lalu salah tanggap dan salah tindak dalam mengambil keputusan yang menentukan cerah-gelap masa hadapan kita. “Jangan marah!” kata Nabi. “Bukanlah orang yang kuat itu yang hebat dalam bergusti, tetapi orang yang hebat itu adalah ia yang dapat menahan amarahnya” sabda baginda lagi, memberi isyarat akan peri pentingnya sabar, dan betapa kurangnya resistance sabar ini, sering mengakibatkan kerugian lantaran tindakan dan keputusan yang diambil dalam suasana sedang emosi.

Lalu, manusia yang mempunyai insulation resistance kesabaran yang tinggi inilah, yang kemudiannya “lulus ujian Hipot” ini, dan dapat dipercayai untuk “mengoperasikan umat”, sesuai dengan janji ALLAH Ta’ala:

“Dan KAMI jadikan di antara mereka itu pemimpin-pemimpin yang member petunjuk dengan perintah KAMI, selama mereka sabar..”

(Surah as-Sajadah [32]:24)

Benarlah kata para sahabar (R.A) tatkala meletakkan syarat lulusnya sesuatu perkakas elektrik itu untuk digunakan, dengan melihat setakat mana insulation resistance perkakas tersebut; “Kami dahulu tidak menganggap keimanan seseorang sebagai keimanan yang baik apabila dia tidak bersabar menghadapi gangguan” (Sa’id Hawwa, “Mensucikan Jiwa”, ms. 379)

Seakan sudah ada “jurutera elektrik” di kalangan para sahabat ya…?

-Faridul Farhan Abd Wahab  “tahankah aku menghadapi ujian kehidupan?”

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s