[kajian manhaj]: tahqiq ma’na asy-Syahdatain (bhgn. 1)

Begitulah susunan kejadiannya. Di awal hanya ada ALLAH sendiri. Kemudian ia menciptakan arasy-Nya di atas air. Setelah itu Ia menciptakan qalam. Dengan qalam itulah Ia menitahkan penulisan semua makhluk yang menghuni jagat raya ini: langit, bumi, malaikat, manusia, jin, hingga Syurga dan Neraka. Dan dengan qalam itu jugalah, Ia menitahkan penulisan semua kejadian. Pada waktunya yang tertentu, pada turutan dan kaitannya masing-masing.

Seakan sengaja al-Hafizh Ibnu Kastir memulakan perbahasan kitab “Awal dan Akhir”-nya dengan cerita tentang kejadian. Tiba-tiba, sejarah terbentang sebagai sebuah cerita penciptaan yang tidak pernah henti. “kun fa yakun” sesuai dengan sifat mudhari’nya, berbanding “kun fa kanaa” di dalam proses yang madhi’ (past tense), seperti yang cuba dipertikai oleh Anish Sorosh. Anehnya, jika ALLAH SWT tidak memperoleh sebarang manfaat mahupun sebarang mudharat di dalam proses penciptaan ini tadi, lalu mengapa ia karangkan proses sedemikian indah ini tadi, yang ia gambarkan sebagai salah sebuah sifat ar-Rahman-Nya di dalam surah ke-55 di dalam al-Quran? Ternyata, yang dapat menjelaskan cerita di balik proses kehidupan ini –menurut seorang lagi “Anis”, kali ini Ustaz Anis Matta- Cuma satu kata: cinta!

Cinta jugalah yang mengilhami relung-relung hati manusia, untuk mengucapkan kalimah “keramat” asy-syahdatain nan mulia, lalu meneruskan bacaan ayat-ayat cinta Rab-nya dengan dimulakan dengan kalimah penuh cinta: Bismillah ar-Rahman ar-Rahim!

Lalu, andainya beramal demi pahala dan Syurga tiada salahnya dari segi fiqh -seperti tiada salahnya berinfaq secara terang-terangan (al-baqarah [2]:271), atau membela diri bagi orang yang dizalimi (al-Syura [21]:39)- setidak-tidaknya, dari segi tasawuf, ada option yang lebih baik –seperti infaq tersembunyi lebih utama dari infaq secara terang-terangan (al-Baqarah [2]:271), atau memaafkan kezaliman orang berbanding membela diri atau membalas dengan setimpal (al-Syura [42]:43). Lantas, kewajipan untuk tahqiq ma’na asy-Syahdatain (merealisasikan pengertian dua kalimah Syahadah) –yang dengan menjadi nyata Syahdatain di muka bumi, barulah kan terasa “penangan” kalimah syahadatain ini- andai tidak didorong oleh pahala dan Syurga, justeru apa-apaan saja motivasinya? Jawabnya: cinta!

DSC00237

Cintalah yang sering menggamit sang isteri dalam kebahagian, tatkala merasa segarnya cinta. Atau sang anak merasa “tatangan minyak yang penuh” saat disambut olah cinta dari sang ayah. Atau yang mendorong sang kekasih untuk merentas lautan berapi, dan mendaki gunung yang tinggi, selagi cintanya tetap mekar di dalam hati.

Maka, hubungan sang mukmin dengan ALLAH itu, diikat oleh kesucian dan kesegaran cinta (al-Mahabbah), Cinta yang, menyebabkan para mukmin itu kemaruk kepada sang kekasihnya: ALLAh (surah al-baqarah [2]:165). Cinta yang menyebabkan sang mukmin tidak pernah bosan, biar pun yang disogokkan kepada mereka, justeru adalah ayat-ayat yang terbiasa mereka dengan berulang-ulang (surah al-Anfal [8]:2).

Cinta yang, menjadikan mereka bersungguh dalam hubungan mereka yang kedua dengan ALLAH SWT: at-Tijarah (perniagaan). At-Tijarah At-Tijarah yang menyaksikan mereka (para mukmin) menjadi al-Ba’ik (penjual), lalu sebagai “ahli perniagaan”, tiada waktu dalam kehidupan mereka yang tersisakan. Bahkan, seluruh pemilikan mereka, justeru menjadi “asset pahala” dalam kehidupan. Kerana mereka yakin ganjaran dan keuntungan dalam perniagaan ini (surah ash-Shaf [61]:10) terlalu sulit untuk diabaikan, lantaran al-Musytari (pembeli, client) mereka di dalam at-Tijarah ini adalah “nama besar” yang tidak sekadar menjanjikan keuntungan yang tak terhitung, bahkan senantiasa aufa (setia) (surah at-Taubah [9]:111) terhadap perjanjian perniagaannya, hingga jadilah transaksi perniagaan sang mukmin-ALLAH ini perniagaan yang tak kan pernah kerugian (surah Fathir [35]:29).

Wajar, para mukmin pun tergerak untuk berjuang, untuk beramal, untuk men-tahqiq ikrar, janji dan sumpah setianya di dalam asy-Syahdatain, lantaran dengan hubungan amal ini, KPI (Key Performance Indicator) senantiasa cemerlang lantaran tidak pernah lepas mahupun  alpa dari penilaian Tuhan (Surah at-Taubah [9]:105).

Mukmin, sebagai al-ba’ik (penjual), menggadaikan harta dan jiwa (amwal wa anfus) mereka pada ALLAH. Sedang ALLAH, sebagai al-Musytari (pembeli) memberikan belian yang, oleh para Anshar ketika Baiatul Aqabah sebagai “menguntungkan!” Nah, apakah ada harga yang lebih tinggi, berbanding Syurga dan keredhaan-Nya?

Dengan kehangatan cinta, kebijaksanaan dan strategis sang peniaga, serta kesungguhan amal para mukmi, jadilah perjuangan mendirikan kalimah ALLAH di muka bumi ini, satu kenyataan.

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s