[arkib]: Serial Pengorbanan

Bersempena Aidil Adha ini, saya kongsikan kembali artikel-artikel lama saya berkenaan Adil Adha. Enjoy!

 

serial pengorbanan]: ORANG BESAR
Oleh: Faridul Farhan Abd Wahab
“tubuh kecil, jiwa besar”

Dia hanyalah seorang wanita. Tapi, kewanitaan itu tidak menghalangnya melangkah berani dan gagah mendokong kebenaran Ilahi. Hameedah Qutb tetap tegar dan tabah, sungguh pun disiksa dengan pelbagai cara, malah dipujuk untuk mengakui perbuatan yang tidak dibuat oleh dirinya,[1] namun tetap unggul sebagai individu yang “besar”.

Barangkali keluarga Qutb ini memang mempunyai baka yang hebat. Bukan saja Syed Qutb seorang, bahkan adik-beradiknya yang lain, hatta hingga adik perempuannya bernama Hameedah Qutb, bisa muncul sebagai manusia-manusia “besar”, di saat lelaki-lelaki lain hidup bak pengecut berjiwakan kekerdilan. Lalu Syed mengungkapkan rahsianya; “orang yang hidup bagi dirinya sendiri akan hidup sebagai orang yang kerdil dan mati sebagai orang kerdil. Akan tetapi, orang yang hidup bagi orang lain akan hidup sebagai orang besar dan mati sebagai orang besar.” [2]

Ertinya, “kebesaran” orang itu bukanlah diukur dari sisi pangkatnya. Tidak juga dari sudut keturunannya. Tapi, “kebesaran” seseorang itu, justeru dilihat dari sejauh mana hidupnya itu buat orang lain. Hidupnya itu untuk umat. Dirinya itu milik umat. Dan nyawanya itu diakhiri buat menyalakan pelita umat.

Tidak hairanlah Umar al-Khattab, di saat memenuhi appointment para sahabatnya di zaman kekhilafahannya, mendahulukan Bilal, kemudian Shuhaib, kemudian Salman, kemudian Ibnu Mas’ud, sehingga memetik suis kebengangan Abu Sufyan. “Aku tidak mengira bila Umar membuatku lama menanti sesudah mereka masuk terlebih dahulu sebelumku,” keluh Abu Sufyan kemarahan.

Namun, Umar punya parameternya yang tersendiri, tatkala memilih “orang besar” yang harus ia utamakan. Maka sang bijak Suhail Ibnu ‘Amr pun menegur, “Wahai Abu Sufyan, demi ALLAH, aku tidak peduli dengan pintu ‘Umar dan izinnya. Akan tetapi, aku khuatir bila kita dipanggil pada hari kiamat nanti, maka mereka akan masuk Syurga, sedang kita ditinggalkan, kerana sesungguhnya mereka dan kita ketika diseur, ternyata merekalah yang menyambutnya, sedang kita terlambat. Mereka telah mengenal, sedang kita mengingkari. Oleh kerana itu, pantaslah bila mereka didahulukan, sedang kita dikemudiankan.” [3]

Aduh, apalah kebesaran pada pangkat dan kekayaan seorang Abu Sufyan, berbanding pengorbanan dan keteguhan seorang Bilal, yang tetap tegar diseksa di atas padang pasir di tengah panas yang terik, sambil mulut tetap mantap mengungkapkan kalimah kebesaran: “Ahad!ahad!”

Maka kebesaran itu –sekali lagi- bukanlah pada kekayaan. Bukan juga pada keturunan. Apatah lagi pada gelaran. Bahkan, “orang besar” itu, bukanlah mereka yang mengendarai Mercedes atau BMW, tetapi mereka yang mengendarai “kenderaan kemuliaan”, dipandu oleh keimanan, diputar oleh roda keberaniaan, dikusyen oleh kerusi kesabaran, dan distartkan oleh pengorbanan. Itulah orang-orang yang besar: mereka yang darah dan air matanya milik umat, bukan membangun kekayaan di atas wang dan jerih perih umat!

Maka apalah ada pada gelaran “datuk” buat para artis wanita, dibanding gelar “mujahidah” buat “orang besar” wanita, umpama Zainab al-Ghazali mahu pun Hameedah Qutb?

RUJUKAN

[1] Riduan Mohammad Nor, “Sejarah & Perkembangan Gerakan Islam Abad Moden”, MHI Publication (2007), ms. 39-41

[2] Anis Matta, “Mencari Pahlawan Indonesia”, The Tarbawi Center (2004), ms. 15

[3] Dr. ‘Aidh bin ‘Abdullah al-Qarni, “Hidupkan Hatimu,” Irsyad Baitus Salam (2006), ms. 24-25

 

Sumber: faridul.blogspot.com, published July 4 2007

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s