Keangkuhan Real Madrid

Sudah ada fenomena baru. Fenomena yang mana, agama tidak lagi hanya menjadi “milik” para ustaz, tetapi bahkan sudah boleh “dikongsi” bersama oleh yang lainnya. Panji perjuangan tidak lagi hanya dipikul oleh para ulamak, tetapi turut ditanggung, dibantu dan diperkuatkan oleh para “professional ustaz” (protaz). Agama tidak lagi bersifat “eksklusif”, tetapi sudah mula memasyarakat.

Tentu, fenomena sebegini seharusnya membahagiakan kita semua. Malangnya, dakwah yang sepatutnya menjadi semakin kukuh, dek ramainya rijal-rijal yang turun ke medan perjuangan, selain meluaskan pemahaman Islam ke tengah-tengah kehidupan masyarakat, bahkan memperlihatkan yang sebaliknya. Medan perjuangan menjadi semakin kucar-kacir, dek kerana terlalu ramai “pemain bintang” yang berada di tengah-tengah padang, saling bercakaran, saling bertengkaran, saling membolot bola sorang-sorang, di saat sepatutnya ramainya “pemain bintang” di atas padang perjuangan itu, sewajarnya menjadikan musuh Islam K.O (knock out) dek penangan potensi rijal-rijal dakwah ini.

Di mana salahnya? Di manakah silapnya? Mengapa agama yang semakin difahami oleh barisan “bintang” ini, bahkan menjadi sebab musabab bergaduh, berkelahi, saling menghina, saling memperlekeh, saling memperendah, saling menyesatkan antara satu sama lain? Jawabnya adalah, tiadanya tazkiyatun nafs (penyucian jiwa) sebelum ilmu agama itu meresap ke dalam hati.

Itulah sebabnya, doanya Nabi Ibrahim, seperti yang terlakar pada ayat 129 surah al-baqarah, yang memohon diutusnya seorang rasul, guna membacakan kepada mereka kaumnya, mereka umat manusia, ayat-ayat Ilahi, seraya kalam agung nan indah itu menjadi input ilmu dan hikmah, selain menyucikan jiwa, dibalas oleh ALLAH dalam ayat 151 surah yang sama (al-baqarah), dengan sedikit redaksi pada tatanan susunannya. Ayat ALLAH tetap sebagai basis perjuangan, tetapi penyucian jiwa itu harus didahulukan, sebelum kalam itu bertugas menjadi input ilmu dan hikmah buat manusia. Soalnya, kenapa?

Kenapa bahkan ayat ke-2 surah al-Jumu’ah, turut mengisyaratkan indikasi yang sama: tilawah, tazkiyyah, barulah ta’alim? Hadith baginda Nabi SAW hadir memberikan jawapannya:

“Barang siapa yang menuntut ilmu untuk menyayingi ulamak, bernahas dengan orang yang lemah akalnya, dan agar wajah manusia menghadap kepadanya, maka ALLAH memasukkan mereka ke dalam neraka.”

Nah, di sinilah rahsia kenapa tazkiyyah (penyucian) harus berperanan sebelum ta’alim (input ilmu). Kerana ilmu tanpa asas kesucian jiwa yang kuat, kelak melahirkan manusia angkuh sombong, yang menggunakan ilmu yang dipelajarinya itu, untuk berdebat, menyesat, memperlekeh dan menjatuhkan orang. Persis seperti definisi ar-rasul tentang al-Kibr (egoism): menolak kebenaran, dan menjatuhkan manusia!

Lalu anda lihat bagaimana ilmu yang dipelajari, tidak mendorong para pelakunya untuk membimbing tangan manusia dengan penuh rasa kasih, untuk sama-sama berjalan melalui lorong keredhaan. Tidaklah anda lihat ilmu yang dipelajari, bahkan melahirkan sifat tawadhuk dan rendah diri di hati. Bukankah sifat orang-orang beriman, mulut mereka tidak pernah lekang dari doa perlindungan dari Api Neraka dan seksaan?

Maka semaklah kembali pesannya syaikh mulia bergelar sang Murabbi:

Merendahlah,
engkau kan seperti bintang-gemintang
Berkilau di pandang orang
Diatas riak air dan sang bintang nun jauh tinggi

Janganlah seperti asap
Yang mengangkat diri tinggi di langit
Padahal dirinya rendah-hina

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

3 Responses to Keangkuhan Real Madrid

  1. Hussaini says:

    Salam akhi.

    Sebelum masuk ke padang bola, seringkali kita merasakan kita boleh membawa diri.

    Bila sudah di gelanggang, bola sudah lekat di kaki, pada waktu itulah warna hati terdedah. Inilah yang baranggkali menjadi sebab mengapa kemenangan dilambatkan.

    Tidak ramai yang mampu melihat permainan ini untuk kemaslahatan umum, bukan untuk menjual diri dengan lebih mahal semata2. Atau ketika bermain itu, sudah tergambar gambar mereka di dada2 akhbar pada hari esoknya.

    Hati…

  2. adik says:

    tepat sekali..tapi agak susah kita mahu merendah jika ada ego dalam diri, bagaimana mengatasinya? ada satu komen saya yang akh belum reply. tak silap saya berkaitan dengan rasullullah saw.
    dan saya mahu jawapannya..

    • faridul says:

      afwan akhi adik, sebenarnya saya sudah reply, tapi server buat hal, so reply saya itu tak terpublish. afwan sekali lagi.

      Berkenaan dengan stand apa yang harus diambil dalam isu boikot sesebuah negara, pada saya, kita harus tengok dari segi maqasid syariahnya. ada satu kaedah fiqh berbunyi “dar’ul mafasid aula min jalbil masholih” “menolak kemudharatan itu diutamakan berbanding meraih manafaat.” Maka saya dalam hal ini, sudi menukar stand saya asal saja pihak yang lain boleh meyakinkan saya betapa tindakan yang ia ambil itulah yang paling kurang bahayanya untuk umat, selain membawa manfaat untuk islam.

      Sepengetahuan saya, hukum boikot yang wajib, anataranya ialah boikot terhadap mereka yang tidak ikut perang tabuk. selainnya, masih dalam ruang perbahasan, tapi saya kira pihak yang andainya kita tak memboikot, maka kita turut menyumbang kepada kezaliman pada islam, maka kes sebegitu pun wajar kita boikot.

      Tapi, orang kata, karikatur tu menjadikan artis serta negaranya sebagai kafir harbi. maka boleh diperangi. Soalnya, kita mahu memerangi, atau memboikot? Apakah kebaikan yang kita peroleh? apakah keburukan yang diperoleh? apakah tindakan memboikot menjadikan mereka respect pada islam, atau bahkan menambah sentimen negatif terhadap Islam? maka hal-hala sebeginilah yang harus dibincangkan bersama. Dan kita harus siap menukar sikap kita, andainya ada pihak yang standnya bertentangan dgn kita, bisa mengemukakan hujah yg lebih konkrit. Bukankah Imam Syafi’e saja terkenal dengan penukaran stand dari qaul qadim kepada qaul jadid?

      wallahu a’lam. okey ke akh adik, saya jawab macam ni?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s