al-hud-huddy

Bila sebut tentang burung hud-hud, saya sering kali terbayang Woody-Wood-Pecker. Bukan saya nak kata bahawa Woody-Wood-Pecker dan burung hud-hud sama (walau pun sebenarnya, saya memang tak kenal pun jenis-jenis burung yang ada. Huhu), tetapi itulah yang terbayang setiap kali mendengar tentang kisah burung hud-hud.

Kalian semua sedia maklum kisahnya. Sulaiman memeriksa “perbarisan” batalion tenteranya. Hanya satu sahaja binatang yang takde. Siapakah binatang itu? Bagi sesapa yang terbiasa dengar lawak teka-teki tentang Tarzan, binatang itu biasanya adalah gajah. tetapi, tidak dalam kisah Nabi Sulaiman ini. Binatang yang didapati “missing in action” itu adalah Hud-hud. Barang siapa yang mengatakan gajah, sungguh dia telah memfitnah sang gajah. Cepatlah mintak maaf pada dia. Tobat la hang nak dengar gajah cakap “aku maafkan dikau” wahai para pemfitnah. Maka, ingatlah pesan nabi; “barang siapa yang beriman kepada ALLAH dan hari kiamat, hendaklah ia berkata baik ataupun diam…”

Kedua, kenapa burung hud-hud didapati missing? Hud-hud bukan kaki ponteng macam kita, claim budak dakwah tapi kelas dan kuliah pun dok ponteng aje. Claim umat suka buat bid’ah, tapi sunnah memenuhi jemputan kenduri dan sebagainya, asyik escape aje. Huh, Hud-hud bukan spesies macam tu. Tapi, justeru Hud-hud “terhilang” sekejap, kerana menunaikan sebuah misi yang kebanyakan kita rasa “terlalu sibuk” untuk buat. Atau “terlalu bodoh” (ye la..dah kata tak cukup ilmu aje..) untuk lakukan. Atau, “terlalu itu” dan “terlalu ini” (alasan demi alasan, standard la) untuk jayakan. Hud-hud hilang sekejap, untuk mencari “mangsa” bari bagi dakwah. Dan, ia pantas kembali untuk menjadi “kaki report” kepada Nabi Sulaiman.

Lihat pada Nabi Sulaiman. Dia Sunnah orangnya. Tak terus terima berita si hud-hud, tanpa ada “dalilnya’. Tapi, pada masa yang sama, lihatlah juga betapa tawadhuknya dia, sebagai seorang nabi, sebagai seorang raja. sebagai seorang “budak dakwah”, sebagai seorang “penegak sunnah”. sebagai seorang pemimpin, dan tentu sekali, sebagai seorang manusia, untuk mendengar pandangan, nasihat, idea daripada si Hud-hud; bawahannya. prajuritnya. bahkan, boleh la dikira “Pet Animal”nya.

Bahkan, ketika ALLAH nak ceritakan tentang asal-usul susu, ALLAH mulakan dengan menyebut “Dan sungguh, pada haiwan ternak itu, benar-benar terdapatpelajaran bagi kamu.” Nah, pada binatang sahaja, bisa memberikan input pada kamu, wahai orang sombong!

Bahkan, ungkapa seorang balqis -yang ketika itu bukan takat ahli bid’ah, bahkan ahli syirik lagi- menggambarkan pada para menteri kabinetnya tentang definisi penjajahan, turut dirakamkan oleh ALLAH dalam al-Quran. kenapa? Ibrah!! Ambillah hikmah itu, darimana pun ia datang. Hadith Riwayat Ibnu Majah tentang keharusan mengambil hikmah itu biar mana pun ia datang, biar pun sebahagian ahli hadith menyatakan ia dhaif, tetapi tentu tidak rosak aqidah kita andainya ia diambil sebagai ibrah dalam hidup kita, ye kan? Sedang kata-kata ulama’ Saudi yang bukan hadith pun bisa kita jadikan slogan, apakah hadith dhaif yang teriwayat dalam kutubus sittah dan tidak bertentangan dengan aqidah, langsung tak bisa diterima pakai, biar sekadar “kata-kata hikmah/ quotable quote”?

Nah, Sayyid Qutub bukan nabi. Sama jugak Hassan al-Banna. Begitu juga al-Qaradhawi. Tapi, apakah mereka lebih rendah tarafnya daripada sang syirik balqis dan binatang ternak, hingga langsung tidak boleh beroleh pelajaran dan manfaat daripadanya?

Entah….

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s