Memberikan Yang Terbaik

Abu Ya’la Syaddad bin Aus menerangkan bahawa Rasulullah SAW bersabda; “Sesungguhnya ALLAH telah menetapkan al-ihsan (kebaikan) atas segala sesuatu. Maka apabila kalian membunuh, lakukanlah dengan terbaik. Jika kalian menyembelih, maka lakukanlah dengan terbaik. Hendaklah setiap kalian menajamkan pisaunya dan menyenangkan haiwan sembelihannya.”

(Hadith Riwayat Muslim)

Imam an-Nawawi, untuk kedua kalinya di dalam Hadith Arbain-nya, merakamkan kepentingan, keharusan, anjuran serta keperluan untuk berlaku ihsan di dalam segenap hal. Ihsan itu ialah, jika perkataan “hasan” itu adalah baik, maka “ihsan” adalah yang terbaik. Sering, manusia akan bisa melakukan yang terbaik, tatkala dirinya dipantau atau mahu dipantau oleh seseorang. Seorang pekerja tentunya berbuat yang terbaik –jika tidak “berlakon” sedang membuat yang terbaik- tatakala majikannya berada di dalam radius penglihatannya. Atau,ia sedang berada di dalam pantauan sang majikannya. Sebegitu juga seorang wanita akan berjalan dan berkelakuan yang terbaik, control-control gitu, tatkala dirinya direnungi oleh jejaka idamannya. Sebegitulah halnya manusia, sehingga wajar Nabi SAW menggambarkan perlakuan yang terbaik itu (al-ihsan) sebagai merasakan kehadiran Ilahi di hadapan mata, atau merasakan diri sedang dipantau oleh Yang Esa.

Nah, kata Nabi, pada hal yang sedemikian remeh, yang kelihatannya sedemikian “duniawi”, yang interaksinya bukan antara kita dan Tuhan atau kita dengan manusia, tetapi sebaliknya dalam hal menyembelih binatang sahaja, al-Islam mengajarkan kita untuk melakukan dan memberikan yang terbaik. Terbaik dari segi prosesnya, terbaik dari sudut kondisinya. Bayangkan saja, dalam hal yang membawa “kematian” saja ada sentuhan professionalisme di sana, bayangkan pula betapa harusnya kita memberikan yang terbaik dalam urusan yang melibatkan sebuah “kehidupan”. Dari berinteraksi kepada manusia, kepada hal-ehwal menguruskan umatnya. Dari mengurus tadbir sebuah negara, kepada mempertahankan eksistensi agama-Nya. Semuanya dilakukan dengan penuh berkualiti, semuanya dijalankan secara penuh profesional.

Saudaraku,

Seperti mana ihsan-nya kita dengan haiwan ternakan, sudahkah kita ihsan dalam menegur dan membetulkan kesalahan orang? Sudahkah kita berbuat ihsan dengan insan yang memang diwajibkan kita berlaku ihsan, seperti ibubapa, seperti mana ihsannya Nabi ALLAh Ibrahim terhadap kekufuran bapanya, baik dari segi dakwahnya, baik dari segi hormatnya. Tidak henti, Ibrahim memanggil ayahnya “Ya abati” berbanding “Ya abi” biar pun ayahnya sendiri yang mencanangkan dibakarnya Nabi ALLAh Ibrahim.

Atau, ketika Luqman al-Hakim mewasiatkan pembinaan hubungan yang baik dengan ibu bapa terhadap anaknya. Biar pun tiada ketaatan saat arahan syirik menjadi taruhan, tetap saja al-Quran merakamkan “wa sohibhuma fid dunya ma’rufa” “dan bergaul/ bersahabatlah dengan keduanya dengan cara yang makruf” sebagai manifestasi perbuatan Ihsan kepada keduanya. Bagaimana mungkin ibubapa pula yang senantiasa perlu memberikan yang terbaik kepada sang anak, hingga ibubapa jugalah yang harus senantiasa mengalah pada kehendak sang anak?

“Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan juga seorang ayah karena anaknya, dan waris pun berkewajiban demikian. Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan keduanya dan permusyawaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, maka tidak ada dosa bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut. Bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” (Surah al-Baqarah [2]:233)

Sudahkah kita berlaku ihsan dalam pergaulan? Dalam perjuangan? Dalam menyikapi perbezaan pandangan? Hatta dalam seluruh kehidupan? Atau, justeru cara dan pendekatan kita sering yang paling jelek. Menyesatkan orang. Mengkufurkan mereka yang berbeza pandangan dengan kita. Membid’ahkan sesiapa sahaja, sesuka hati kita? Apakah nilai manusia itu, lebih hina ketimbang binatang ternakan, hingga tidak berhak beroleh biar secuit ihsan daripada kita?

Mari kita saling bertanya; “sudahkah aku berikan yang terbaik buat agama?” Atau, masih ada sisa-sisa “Super Saiya” yang belum terkeluar daripada kita?

Faridul Farhan Abdul Wahab  “relakah diri dimiliki umat ini?”

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

2 Responses to Memberikan Yang Terbaik

  1. iamnobody says:

    Salam ukhwah fillah,

    Barakallahufikh…
    Nice article, good job..keep up. Life is nothing if its not about mardhatillah.

  2. faridul says:

    Wassalam warahmatuLLAH

    waiyyakum. barakallahu lak to you too

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s