3S: Superman, semut dan …..

SUPERMAN

Apakah yang sering anda fikirkan, begitu menonton kisah ajaibnya sang Superman? Mungkin, ada yang tertanya-tanya, kenapalah bodoh sangat orang-orang Metropolis hingga tak leh nak bezakan antara seorang Superman dengan seorang Clark Kent. Mungkin yang lain pula tertanya-tanya, siapakah pereka fesyen pakaian Superman, hingga pakaian itu bukan sekadar tidak koyak dirobek desingan peluru, bahkan fesyennya pun serba pelik, dengan spentot merahnya di luar, sambil mengikat tuala merah di tengkuk, entah apa yang berlegar di kepalanya? “untuk tawadhu’”, mungkin. Atau, tertanya-tanya tidak pernahkah Clark kent kena warning letter lantaran selalu “ponteng” kerja, demi tugas murninya menyelamatkan dunia. Bagi saya, antara yang berlegar di kepala otak saya begitu anda menyebut nama Superman ialah berkaitan super-power yang dimiliki olehnya. Iaitu kuasa pendengarannya. Dengan keupayaan pendengar luar biasa yang dimiliki oleh seorang Superman, bagaimana ia bisa menyaring di antara kata-kata yang penuh lagha (sia-sia) dengan jeritan penting memohon pertolongan?

Mari kita kembali menatapi sejarah sejenak. Sebelum hadir perwira Superman dengan keajaiban pendengarannya, ALLAH merakamkan seorang lagi perwira “S” di dalam kalam agung-Nya. Itulah Sulaiman. Nabi Sulaiman A.S. Bayangkan, dengan segenap tentera memenuhi ruang lingkup penglihatannya, bukan sekadar di kalangan manusia, bahkan dari kelompok jin, angin, hatta binatang pun, semuanya menjadi tenteranya nan setia. Tarzan pun pasti mengaguminya. Namun, bagaimana bisa jeritan sang semut kecil pula, yang bisa ditangkap olehnya?

“Hingga apabila sampai di lembah semut, berkatalah seekor semut; “Hai semut-semut, masuklah ke dalam sarang-sarangmu, agar kamu tidak diinjak oleh Sulaiman dan tenteranya, sedang mereka tidak menyedari” (Surah an-naml [27]:18)

Jawabnya mungkin satu: ketawadhukan! Sikap rendah diri dan sedia mendengar inilah, yang menjadikan seorang raja sekaligus nabi nan  agung ini, bisa mendengar kata-kata insan kerdil sekaligus orang bawahannya itu. Ia tak menjadikan kedudukan dan ketinggiannya sebagai wasilah untuk ia angkuh, bahkan ia pohon pula pada ALLAH “Ya Tuhanku, berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat-Mu, yang telah Engkau anugerahkan untukku” (Surah an-Naml [27]:19) Bagaimana pula dengan diri kita, berapa ramai orang bawahan yang makan hati dengan majikannya? Berapa ramai pula mad’u yang terpaksa mengorbankan potensi yang dimilikinya, hanya lantaran berbeza dengan pendapat peribadi murabbi atau naqibnya? Atau, berapa ramai pula di antara kita memenuhi gegendang telingan dengan perbicaraan sia-sia, berbanding lantunan firman, zikir-zikir, atau hal-hal mempertahankan agama?

“Dan apabila kamu melihat orang-orang memperolok-olokkan ayat-ayat Kami, maka tinggalkanlah mereka sehingga mereka membicarakan perbicaraan yang lain..” (Surah al-An’am [6]:68)

Maka sifirnya begini: saringan. Kemudian merespon. Saringan menunjukkan kepada kita bagaimana para hero-hero mukmin sejati meletakkan priority. First things first. Fiqh awlawiyyat. Perbicaraan mereka tidak dibazirkan pada sesuatu yang –bak kata Hassan al-Banna- tidak mengantarkan mereka ke medan amal. Dan kemudian, respon. Merekalah hero-hero yang menyahut panggilan umat ini. “Hai orang-orang beriman, sahutlah seruan ALLAh dan seruan rasul apabila rasul menyeru kamu kepada suatu yang memberikan “kehidupan” kepada kamu..” (Surah al-Anfal [8]:24)

Rahsianya: tawadhuk! Dengan merendah, anda bisa belajar. Dan dilimpahi doa-doa orang-orang kerdil dan bawahanmu. Merendahnya dirimu, bahkan menjadi asbab semakin tinggi derajatmu. Jika pun tidak di mata manusia, tentu dihargai di sisi yang Esa.

Merendahlah,
engkau kan seperti bintang-gemintang
Berkilau di pandang orang
Diatas riak air dan sang bintang nun jauh tinggi

Janganlah seperti asap
Yang mengangkat diri tinggi di langit
Padahal dirinya rendah-hina

Encik superman, sudahkah anda dikurniakan ilham untuk tunduk bersyukur dengan nikmat Tuhanmu?

-Engr. Faridul Farhan Abd Wahab  “listen first before you speak out”

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

2 Responses to 3S: Superman, semut dan …..

  1. pakcikli00 says:

    Keperluan Segara – Fasa 1: Kelulusan Pelan Bangunan dari MPK
    Januari 15, 2010 pada 10:21 am (Uncategorized) Tags: derma kilat, jariah, zakat
    Assalamualaikum..
    Semoga anda semua mendapat rahmat dari Allah
    Kami memerlukan sumbangan SEGERA sebanyak RM3,600 untuk urusan kelulusan Pelan Bangunan daripada pihak Majlis Perbandaran Klang. Bayaran ini termasuklah untuk kelulusan Hoarding, Lesen Iklan, Papan Tanda dan yuran pemprosesan Pelan.
    Sila hubungi AJK yang terlibat, SMS kan hajat anda dan kami akan menghubungi anda semula untuk urusan selanjutnya.
    Sama-samalah kita bagunkan syiar Islam di tanahair kita ini. Wassalam, sehingga berjumpa lagi. Surau Al-Qayyum.
    Bandar Armada Putra Pulau Indah 42000 Pelabuhan Klang
    Pengerusi En Saifullizan Hj Mohd Isa 012 6874 385
    Setiausaha En Khaszemi Mohd Yakim 019 3376 927
    Bendahari En. Mohd Riza Mohd Yusoff 012 3080 362
    Sila SMS jika panggilan tidak dijawab. Kami akan menghubungi anda kemudian. Terima Kasih.

    Sumber: http://suraualqayyum.wordpress.com/

    tolong le sekupang dua

  2. Pingback: Muharikah – 3S: Superman… Semut….S…???

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s