Keterujaan Yang Tersisa

Saya ada satu masalah. Saya akan begitu teruja, demikian ada program-program dan peluang-peluang dakwah di hadapan mata. Keterujaan yang -di satu sudut berbaur negative, lantaran sifat tergesa-gesa itu datangnya daripada Syaitan- tetapi, di satu sudut yang lain, justeru bagus, dalam mengekalkan momentum saya untuk bergerak. Kerana semakin meningkatnya usia kita, semakin dilapangkan dunia untuk kita, semakin bertambahnya tanggung jawab kita, semangat dan keterujaan kita semakin luntur. Futur. Letih. Malas. Longlai. Itu, memang natijah dunia terhadap diri kita.

Maka wajar, ketika para masyaikh dakwah merumuskan formula untuk kekal “teruja”. “Hikmatus Syuyukh wa hamasatusy syabab” kata mereka. “Pengalaman dan kepakaran orang-orang tua, diadunkan dengan semangatnya para pemuda.” Kepakaran dan pengalaman orang-orang tua tetap diperlukan, kerana mereka terlebih dahulu “makan garam” berbanding kita, selain lebih matang dan lebih penyabar. Di sini, asholah/ keaslian dakwah itu akan terpelihara. Sedang hamasah/ semangat para pemuda juga sangat diperlukan, kerana istimrariyah, keberlangsungan dan survival dakwah terletak pada sebanyak mana “minyak” yang masih ada di dalam “tangki” mereka.

Terkadang, saya rasa sudah tua. Atau setidaknya, usia sudah mula menghantui diri saya. Saya bukan lagi pemain penuh stamina dengan segala macam skill yang menyaksikan saya bisa mewakili pasukan bola sepak USM satu masa dahulu. Atau, bisa menahan lapar dari pagi ke petang semata-mata ke hulu ke hilir menjayakan program. Atau cakap tanpa henti biarpun kerongkong merintih untuk dibasahi. Umur sudah memudarkan kudrat itu. Maka “keterujaan” tadilah yang tersisa pada diri saya.

Tanpa keterujaan ini, kesibukan kerja pasti merantai saya. Kalau seorang yang kerja sendiri, mengajar, atau sebagainya senantiasa menghiasi bibir dengan ungkapan “sibuk”, sejak bila seorang jurutera tidak dibebani dengan sebuah kesibukan? Apatah lagi sudah banyak kali saya bekerja bukan sekadar lewat malam, malah melebihi 24 jam dalam kes-kes yang tertentu.

Atau, anak-anak saya merantai jiwa untuk tidak menginggalkan mereka saban malam, lantaran peluang melihat mereka membesar Cuma datang sekali Cuma. Atau, kawan-kawan yang merindui “saya yang silam”, dan memang seharusnya dipenuhi hak-hak mereka.

Begitulah dunia, pasti melunturkan semangat para pejuang agamanya. Merantai, menggenggam hati agar tunduk pada penaklukannya. Hanya secebis keterujaan inilah yang tinggal, untuk saya relakan jasad yang sudah tidak terdaya, memikul segala macam beban demi agamanya yang tercinta. Yang mengusap air mata saban kali pulang melihat anak isteri sudah tertidur tanpa sempat saya bermain dan bergirang dengan mereka. Yang memujuk-mujuk jiwa agar merelakan hak saudara seperjuangan lain dipenuhi dan diutamakan, berbanding sahabat-sahabat di sekeliling saya. Yang meneguhkan jiwa dan menggagahkan jari-jemari untuk kekal istiqamah menulis dan bertazkirah di alam maya.

Salahkah saya menjadi begitu teruja? Atau, harus menjadi “Krujaan” sahaja?

Faridul Farhan Abd Wahab  “selamat datang ke alumni pendakwah?”

Advertisements

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

2 Responses to Keterujaan Yang Tersisa

  1. Hussaini says:

    Ana tersenyum bila baca ayat terakhir tu…
    Ana akan sentiasa doakan nta tsabat di jalan dakwah ini…
    Akan akan sentiasa merindukan kata-kata penuh bersemangat dan senyuman pengubat kerinduan nta…

  2. Abu Hanifah says:

    Teruja ans bila baca entry ni…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s