“rakaman” sang ibu

Ibu adalah madrasah
Bila engkau persiapkan dengan baik
Maka engkau telah mempersiapkan bangsa yang baik dan kuat

Ibu laksana taman
Bila kau pelihara tamannya dengan siraman yang cukup
Maka akan tumbuhlah dengan subur dan rendang”
-al-Maghribi bin as-Said al-Maghribi-

Tidakkah kalian rasa sedih, wahai para ayah, tatkala anak-anakmu yang dahulu setahun jagung, tidak semena-mena sudah remaja, dewasa, dan tiba saatnya untuk berkeluarga? Sekelip mata, anda telah terlepas peluang melihat anak-anak membesar dewasa di hadapan mata. Sekelip mata, anda telah terlepas pandang peristiwa-peristiwa penting dalam proses pertumbuhannya. Gigi pertamanya yang tumbuh. Langkah kaki pertamanya. Perkataannya yang pertama. Entah bila, giginya sudah penuh. Langkahnya sudah laju. Perkataannya sudah banyak. Anak-anak membesar, tanpa anda menyaksikannya sendiri.

Nah, relakah anda membiarkan isteri-isteri anda, pun terlepas peluang melihat mereka membesar, yang tentunya tidak akan terulang kembali? Tegarkah anda menyalahkan pihak sekolah atau tadika, konon gagal mendidik anak anda, sedang kewajipan mendidik itu justeru terpikul di bahu anda? Bukankah doanya sang anak, lantaran mengenang jasa “kama rabbayani” “seperti mana mereka mentarbiyyah kami” sejak kita masih kecil lagi?

Sahabatku,
Setidak-tidaknya, relakanlah sang anak membesar dengan ibunya, berbanding menumpang kasih seorang pengasuh. Atau guru. Atau rakan taulan. Yang mungkin, kegersangan perhatian kitalah, yang menyumbang kepada kehancuran generasi muda kini. Biarkanlah ibu di rumah, mendidik dan melihat setiap langkah anaknya. Relakanlah keluarga anda hidup seadanya, berbanding masing-masing sibuk mengumpul harta, lalu anak pun rindu pada kehendaknya yang utama: cinta! Cinta sang ibu! Cinta sang ayah! Cinta pada sebuah keluarga!

Hilangkanlah air mata mu para ayah, kerna sang ibu tetap dapat “merakamkan” detik-detik indah hidup sang anak….

p/s – memang saya rasa sudah tua. Kemengantukkan tetap mengganggu konsentrasi saya. selamat malam

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s