Alam Rahim

“Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam, Kami angkut mereka di daratan dan di lautan, Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan.”

(Surah al-Isra’ [17]:70)

Ingat, kita asalnya hanyalah sekumit mani yang hina. Tapi kemudian, ALLAH beri kita kemuliaan. Sang hina bernama mani tadi, berobah menjadi kehidupan. Di rahim ibulah ia dipelihara, di”simpan”, dimuliakan. Di rahim ibu itu jugalah, lambang sifat ar-Rahim “kasih sayang” DIA. Pantas, alam itu pun dinamakannya “alam rahim”, lantaran pemilihan sang mani yang hina, sudah menjadi sebuah lambang kasih sayang dan kecintaan Yang Maha Esa, lantaran memberikan peluang untuk sang mani hina tadi menjadi insan nan “mulia.”

Dialah yang membentuk kamu dalam rahim sebagaimana dikehendaki-Nya…”

(Surah ali Imran [3]:6)

Alam rahim adalah simbol kecintaan. Lambang kasih sayang. Di sana, ternukil bukti cinta ALLAH pada manusia. Bayangkan saja andai sang mani dikandung tidak di alam “kasih sayang” bernama rahim. Binatang buas bisa menerkam. Binatang jinak juga bisa mengusik. Kucing. Anjing. Tentu sudah membaham sang bayi sebelum pun ia cukup sifat. Nah, anak yang dikandung di luar rahim sahaja sangat sukar untuk survive menemui kehidupan, apatah lagi jika ia dibiarkan sempurna di luar sana, luar dari alam rahim, luar dari perut sang ibu. Di dunia luar yang penuh dengan pancaroba.

Alam rahim juga adalah pameran kekeluargaan. Di sana, kekeluargaan itu zahir sebagai satu kata: cinta. Kasih sayang. Mengambil berat. Hingga, seorang ibu sanggup mengharungi wahnan ‘ala wahnan “kesulitan di atas kesulitan”, demi meastikan kandungannya selamat dan bersedia untuk menjalani kehidupan.

Ertinya di sini, manusia itu dibentuk dalam suasana penuh kecintaan, penuh kasih sayang, di alam yang juga disebut “alam kasih sayang”. “Rahim” itu kasih sayang. Kasih sayang Tuhan pada hambanya. Kasih sayang seorang ibu kepada kandungannya. Kasih sayang yang menjadikan setetes mani yang hina, berubah menjadi insan makhluk yang paling mulia. Nah, bukankah di sana sudah tersingkap rahsianya? Betapa memulakan kehidupan itu, mulailah dengan kasih sayang. Bahawa mahu mencari kemuliaan itu, carilah dengan saling berkasih sayang. Bahawa “membentuk” keperibadian manusia itu, bentuklah dengan nada kasih sayang. Bukan pemaksaan. Bukan kekerasan. Bukan peraturan. Tapi kasih sayang. Ya, kasih sayang.

Tuhan, mampukah kami akhiri hidup ini, di alam penuh kasih sayang, seperti mana kau memulakan langkah kehidupan kami?

Faridul Farhan Abd Wahab “Jadilah ibadur Rahman”

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s