Kebersamaan

Adik saya meninggalkan komen di blog saya. Entah kenapa, setiap kali teringat akan adik saya yang satu ini, saya terbayang sosok tubuhnya yang kecil yang masih di sekolah rendah. Tiba-tiba, sedar tak sedar, ia sudah mendewasa. Saya terasa, seakan saya terlepas melihat ia membesar di depan mata.

Mungkin itulah yang menjana kerisauan saya, tatkala memandang wajah anak-anak saya. Seakan baru semalam, saya mendukung bayi-bayi comel yang serba kerdil, tetapi hari ini, mereka sudah boleh melompat keriangan, dan membesar hingga tahap saya rasa nak mati tatkala mereka melompat di atas badan kecil saya. Begitu yang dihempap oleh mereka, saya hanya bisa mengungkapkan “ahad! Ahad!” , konon menghayati tragedy penderaan Saydina Bila tatkala dihempap dek batu oleh tuannya, lantaran tegar dalam keimanannya.

Bagitulah, anda yang punya anak, tentu memahami kesayuan saya, tatkala pulang lewat ke rumah      -baik kerana urusan dakwah mahu pun urusan kerja- untuk tidak disambut gelak riang anak-anak kembar saya, lantaran mereka sudah pun lena bergelak tawa di alam mimpi pula. Aneh, anak saya biasanya tidur lewat, bahkan melebihi stamina saya seringnya, tetapi tidak bila saya tiada di rumah. “anak-anak tidur awal bila abang takde,” begitu kata isteri saya. Bahkan, kebiasaan tidur siang mereka pun bisa terbatal, tatkala saya ada di sisi mereka.

Bukanlah kerana mereka girang bermain dengan saya sebenarnya. Tetapi cukuplah kehadiran saya, menambahkan lagi kegirangan mereka mungkin. Seperti juga tatkala isteri saya naik ke tingkat atas rumah, sepantas itu jugalah anak saya akan menangis. Begitu isteri turun kembali ke bawah, anak-anak buat tidak peduli pun pada ummi mereka.

Atau, kebosanan sang abang tatkala sang adik kembarnya tidur, turut dikongsi sang adik tatkala abang kembarnya pula tidur. Tidaklah mereka terbiasa main bersama, kerna mereka kembar yang aneh, suka main sendirian, tetapi itulah fenomena anak-anak saya, yang bisa saya simpulkan dengan satu kata: KEBERSAMAAN!

Kebersamaan jugalah yang menyaksikan pentingnya peranan seorang Ka’ab Bin Malik. Biarpun ketidak hadirannya ke medan Tabuk seakan tidak terasa oleh tentera Islam, baik dari segi kuantiti, kemahiran, mahupun hasil akhir yang menatijahkan kemenangan, tetapi justeru Islam mengajarkan kita pentingnya yang satu ini: kebersamaan! Kebersamaanlah yang menjadikan setiap individu di dalam bangunan dakwah ini penting. Baik yang menyampaikan pengisian, baik yang menjadi tukang masak, baik yang sekadar peserta, baik yang menyiapkan logistic. Islam ini adalah agama kebersamaan. Amal ini adalah amal jamaie. Di sini, manusia tersusun biar berlainan pendapat. Di sini, manusia terdidik biar berlainan karekter. Tersusun oleh satu ayat: “dan berpegang teguhlah kamu pada tali ALLAH seluruhnya, dan jangan bercerai berai! Dan ingatlah nikmat Tuhanmu ke atas kamu semua, tatkala dulu kamu saling bermusuhan maka ALLAH satukan di antara hati-hati kamu. Dan menggolongkan kamu dk kerna nikmat-Nya, sebagai saudara-saudara..” (Surah Ali Imran [3]:103)

Dalam kebersamaan ini, bukan hanay ada satu tokoh, tapi ada sepasukan perwaira. Bukan hanya seorang yang berperanan, tapi semuanya pemain utama. Bukan hanya diri anda yang penting, tetapi semangat kebersamaan ini yang penting. Manifestasi semangat hadithnya nabi “tidak beriman seseoranag daripada kamu sehingga dia mencintai saudaranya seperti mana ia cinta akan dirinya sendiri.”

Kebersamaanlah yang mendorong anda meninggalkan kepuasaan peribadi, agar kepuasaan umat bisa terpenuhi. Menggagalkan cita-cita peribadi, asal visi umat terlestari. Menguburkan kemahuan peribadi, supaya hajat umat menjadi hakiki.

Ke marilah wahai anak-anak ku, dan bermainlah bersamaku. Biarlah ayah bergelak riang bersama kalian, kita bina sebuah kebersamaan!

-Faridul Farhan Abd Wahab  “ku tinggalkan kepuasaan peribadi, demi kepentingan umat ini”

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s