Ciri-ciri dakwah (bhgn. 2)

TECHNICAL SPECIFICATION

Dalam kerjaya seorang jurutera, spesifikasi atau singakatannya spec sesuatu jentera atau perkakas sangatlah penting. Malah, ianya lebih penting berbanding paras rupa fizikal sesuatu perkakas itu. Ini berbeza dengan sudut pandangan orang-orang umum: mereka biasanya lebih cenderung pada keindahan dan keunikan paras rupa sesuatu alatan semata-mata. Misalan contoh kereta. Secara umum, orang awam lebih cenderung memilih kereta bersandarkan reka bentuk dan rupa fizikal kereta tersebut (dengan mengabaikan sebentar tentang soal harga). Ini tentunya berbeza dengan mereka yang memang berjiwa jurutera, semuanya terletak pada specnya. Kami para jurutera lebih rela memiliki sebuah kereta bak “peti ais” asal enjinnya bagus, suspensionnya class, breknya mencengkam, absorbernya mantop dan sebagainya, berbanding memiliki kereta bak rupa Knight Rider yang hanya indah khabar dari rupa misalnya. Kerana para jurutera –barangkali- lebih menghayati tujuan asasi wujudnya kereta itu: sebagai sebuah medium pengangkutan semata. Atau, istilah yang biasa kita para aktivis dakwah gunakan, iaitu wasilah. Maka, untuk menunaikan “tujuan hidup” sesebuah kereta, tentunya spec jauh lebih mustahak berbanding paras rupa fizikalnya.

Begitulah juga dengan sesebuah jemaah dakwah. Apalah ada pada nama, andainya ciri-ciri atau khoshoisud da’wahnya tidak bisa menghantar kita kepada keredhaan Tuhan? Lantas, dengan memahami betapa jemaah itu sebagai wasilah bukannya tujuan, cirri-ciri dan karesteristik dakwah itulah yang harus kita perhatikan. Nah, apakah karakteristik sesebuah gerakan dakwah itu?

Yang pertamanya ialah rabbani. Inilah juga yang disebutkan oleh syeikh Fathi Yakan di dalam bukunya Apa Ertinya Saya Menganut Islam, lantaran kefahamannya yang dangat mendalam akan kepentingan dakwah yang rabbani ini. Tapi, apa itu rabbani?

Dalam bahasa mudah, rabbani itu ialah “rabb orientated”. Kalau orang yang “bola orientated” misalnya, ia akan melihat semua perkara yang dilihatnya akan ada kaitannya dengan bola (semisal iklan Celcom satu masa dahulu) hingga makannya bola, tidurnya bola (hanya minumnya sahaja Coca-cola), maka, orang yang “rabb orientated” akan senantiasa melihat, malah merasakan kebesaran Tuhannya dalam setiap kejadian, dan segenap peristiwa yang dilihat dan dilaluinya sehari-hari.

“Dan kelak akan KAMI perlihatkan kepada mereka ayat-ayat (tanda-tanda kebesaran) KAMI di segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah kepada merepa sesungguhnya (al-Quran itu) adalah kebenaran..” (Surah Fushilat [41]:53)

 

Jugam rabbani itu adalah sifat yang menjadikan tarbiyah “melekat” pada dirinya. Ertinya dakwah yang rabbani, akan senantiasa menjadi tarbiyah sebagai “main product”nya, biar mihwar mana pun yang ia lalui. Persis restoran KFC yang menjadikan ayam sebagai “main product”nya, biarpun sehebat mana pun pelanggannya menggemari udang yang ia tawarkan.

Dan rabbani –seperti mana tauhid rububiyyah yang diterima oleh semua kalangan- juga harus mempunyai “sifat kemanusiaan” itu. Biar pun dakwah sememangnya menuntut sebuah pengorbanan, tetapi pengorbanan-pengorbanan itu masih dalam rangka kemanusiaan. Misalnya, tapi sepatutnya seorang murabbiyah/ naqibah mengarahkan anak usrahnya yang sedang mahu bersalin untuk tetap hadir ke usrah, hanya sekadar beralasan “anti kena berkorban ukhti..” Iya, ukhti itu memang harus siap untuk berkorban, tetapi awak wahai sang murabbiyah pula harus lebih bersifat peri-kemanusiaan. Lupakah anda dengan hadith Nabi SAW; “orang yang tak mengasihi, tidak akan dikasihi”? Benarlah pendapat al-Ashfahani tentang ta’rifnya tarbiyah: Insya’us syai halan fahalan ila haddit tamam (menumbuh-kembangkan sesuatu, hal demi hal (step by step) hingga had kesempurnaannya.

Dakwah yang rabbani, itulah cirri-ciri asasi sebuah gerakan dakwah. Kerana Rabbani tiap tahun jadi kumpulan Nasyid terbaik. Bukan UNIC, bukan Raihan, Hijjaz, dan yang lain-lainnya.

Ir. Faridul Farhan Abd Wahab  “jadilah kamu insan Rabbani!”

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

7 Responses to Ciri-ciri dakwah (bhgn. 2)

  1. harith says:

    Jzkk akhi..
    Pesan Syeikh Yusuf Al-Qorodhawi,
    pilar Kerabbanian dalam da’wah adalah Qolbun Saleem..
    Maka tarbiyah harusnya memberi keutamaan dalam pembinaan Qolbun Saleem setiap ikhwah dan akhowat..
    Bina’ ul-Qolb berlegar di sekitar 3 esensi:
    1. Pemeliharaan qolb dari al-muhlikaat (yang mencelakakan)
    – mengikuti kekeliruan
    – melayan hawa nafsu
    – kagum manusia pada diri
    2. Penyuapan santapan ibadah khususiyyah
    – Fiqh Sunnah
    – Fardhu > Sunnah
    – Solat Jamaah
    – Pembentukan muwassofat Sowwam dan Qowwam
    – Zikir Al-Munajat dan Al-Ma’thurat dan yg sewaktu
    3. Ilaj (rawat) dengan taubah + istighfar

    Sama2 kita hidupkan ma’ani rabbani dalam tarbiyyah kita. Moga ‘Allahu Ghayatuna’ berdendangan dalam quluub setiap kader da’wah.

    Al-Hadid 16, As-Syu’ara 88-89.

    Salam ukhuwwah dari OZ.

  2. kalamkalbu says:

    best artikel ini.. nak minta permission untuk copy paste masuk blog ana yer =)

  3. Zul says:

    Salam, ana tertarik dengan entry anta, banyak pengajaran boleh dikongsi, minta untuk ana copy dalam blog ana, boleh akhi faridul?

  4. Pingback: Muharikah – Dakwah Rabbani (Rabbaniyatud dakwah)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s