Sidqun Niah (Niat Yang Benar)

Barangsiapa yang tidak benar permulaan kehendaknya,

Niscaya tidak akan selamat pada kesudahan akibatnya

(Ahli Hikmah)

 

Orang mukmin, dituntut oleh ALLAH SWT untuk bersifat sidq (benar). Benar pada amalnya, benar juga pada niatnya. Dan agar jiwa-jiwa mukmin itu senantiasa benar, maka diperintahkan pula mereka untuk “bersama-sama” dengan geng-geng kebenaran. “kunuu ma’as shodiqin” “jadilah kamu semua, bersama-sama orang-orang yang benar” (Surah at-Taubah [9]:119). Ayat ini, ALLAH tidak tujukan kepada sebarangan orang. Tetapi kepada orang-orang yang beriman, dan siap untuk melaksanakan ketaqwaan. Kenapa mereka? Kerana siapa lagi yang sudi bersama geng-geng kebenaran, kalau bukan mereka? Dan terkadang mereka, andai memilih bersendiri-sendiri, lebih berpotensi untuk gugur dan kecundang sebelum sampai ke penghujung jalan kemuliaan. Lalu, “berjemaah” dalam jemaah yang benar ini, justeru memang merupakan suatu tuntutan.

Tetapi, sidqun natijah (natijah yang benar), seperti yang terjanji di dalam al-Quran (surah an-Nur [24]:55) takkan mungkin  terlaksana andai tiadanya sidqul amal (amal yang benar). Di sini, amal bersifat nukhbawi, yang terfokus dan terarah pada tarbiyah, pada  development, pada pembentukan, dengan menjadikan mekanisme usrah atau halaqah sebagai core bussinessnya, mengambil peran penting agar amalnya benar-benar bernilai sidq. Kerana amal sebeginilah yang diperankan oleh para sahabat-sahabat, lalu terwariskan pula oleh mereka yang terkemudian: para tabi’in, tabi’it tabi’in, bahkan berkelanjutan dan berkesinambungan hingga ke hari ini. Lalu wajar, seorang Dr. Abdullah Qadiri al-Ahdal, seperti yang dikutip oleh Satria hadi Lubis di dalam  “menjadi Murabbi Sukses” mengatakan “Sesungguhnya seorang al-akh yang “sadiq” (benar), tidak boleh tidak, ia harus menjadi murabbi”

Tetapi sidqul amal yang kita ngobrolkan tadi sering tidak menjadi. Tarbiyah tidak lagi menjadi elemen penting oleh sebahagian orang, hatta orang-orang dakwah sendiri. Bisa jadi kerana sidqul amal mereka tercemar, lantaran tidak dimulai dengan sidqun niah (niat yang benar). Kerna tiap kali permulaan itu sudah siilap, bagaimana bisa anda harapkan akhirnya akan tulen dan berhasil?

Jika sang pomen ketika me-repair kereta sejak awalnya telah siap, kereta yang gelong kerana bearing tetapi yang diservisnya justeru stearing, apakah mungkin kegelongan kereta itu dapat diatasi? Atau, seorang doctor membuat pembedahan otak pada patietnnya yang lalok lantaran menyangka sang patient ada masalah otak sedang ia lalok kerna makan ubat batuk sebenarnya, apakah penyelesaian yang diperoleh, atau justeru melahirkan masalah baru? Nah, amal, kalau memang tidak diniatkan untuk akhirnya membawa kepada proses pembentukan (takwin, tarbiyah), sebesar mana pun amal itu, kelak tidak menghasilkan pulangan yang kita semua dambakan.

Inilah rahsia para pejuang mukmin sejati. Yang menjadi rahsia keistiqamahan dan keteguhan mereka di atas jalan perjuangan, adalah lantaran mereka memasuki pintu perjuangan, dengan niat yang benar sejak permulaan. Lalu tiadalah sebarang kesulitan atau hambatan, melainkan ianya menjadi kenikmatan. Kemiskinan telah larut sebagai keamanan. Penghinaan telah ranum menjadi keteduhan. Bak senandung nasyid yang menjadi hiburan:

 

“Jangan engkau tanya aku tentang jalan hidupku

Di jalan ini terdapat banyak rahsia kehidupan

Ia adalah karunia sekaligus ujian

Ia adalah dunia cita-cita

Aku telah menjual hidup ini kepada ALLAH

Kemudian aku berlalu bersama para pemburu petunjuk”

 

Wajar, an-Nawawi memulakan kitab hadith Riyadhus Salihin ini dengan berbicara bab niat. Kerana di sanalah bermula perbicaraan-perbicaraan lainnya: politik, ekonomi, kemasayarakatan. Semua. Maka, usah anda mengharapkan sebuah Negara (Islam), andai sidqul amal tidak anda ketengahkan. Dan usahlah anda bermimpi amal anda adalah sidq, andai niatmu, batu loncatanmu, mukaddimahmu, sudah tercemar dengan godaan-godaan nafsu dan keduniaan. Mari, kita betulkan kembali permulaan kita, agar tidak kita gugur dipertengahan perjuangan.

Ir. Faridul Farhan Abd Wahab  “jujurkah aku pada ama-amalan?”

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s