Amal Unggulan 2

Sabda Rasulullah SAW: “Dan bagi syurga itu lapan pintu. Maka siapa yang termasuk dari orang yang menegakkan ibadah sembahyang, dia akan dipanggil dari pintu sembahyang. Bagi orang berpuasa ia akan dipanggil dari pintu Rayyan. Orang yang brsedekah akan dipanggil dari pintu sedekah. Dan yang berjihad akan dipanggil dari pintu jihad.”

Sungguh, yang namanya Syurga, ternyata tidak hanya punya satu pintu. Bahkan beberapa pintu. Delapan pintu, begitu menurut hadith riwayat Bukhari dan Muslim di atas. Lalu, jangan kalian beratkan satu amal melebihi amal yang lain misalnya. Kerana satu amal yang kurang kalian beratkan itu, justeru mempunyai potensi untuk pelakunya meraih Syurga, melalui pintu yang telah dikhususkan untuk amal itu.

Wajar, Nabi SAW memperingatkan, janganlah kalian meremehkan sesuatu kebaikan, hatta sekadar bermuka manis di hadapan saudaramu. Kerana, kebaikan yang pelbagai itu, mungkin salah satunya bisa menjadi “amal unggulan”mu. Masih ingatkah kalian dengan hadith tentang seorang pelacur, yang hanya kerana bersusah payah memberi minum seekor anjing, lantas ia pun dianugerahkan Syurga nan mulia?

Nah, semoga ALLAH SWT merahmati para pejuang di jalan-Nya. Yang gugur sebagai Syuhada’ demi mempertahankan agama-Nya. Atau, yang sudi turun ke medan Jihad, meninggalkan dunia dan segala isinya di belakang, tetapi menempuh perancangan ALLAH yang lain dengan beroleh keselamatan berbanding kesyahidan, seperti para aktivis misi bantuan kemanusiaan ke Gaza misalnya. Sungguh, mereka sudah “lebih utama” berbanding kita, lantaran kesanggupan dan kesiapan mereka untuk turun langsung ke medan laga, menanti kesyahidan, biar tanpa iringan sebarang senjata. Beranikah kalian berbuat yang serupa?

 

“Tidaklah sama antara mukmin yang duduk (yang tidak turut berperang) yang tidak mempunyai uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk satu derajat. Kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (surga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk dengan pahala yang besar”

(Surah an-Nisa’ [4]:95)

Lantas, yang paling dapat kita lakukan, sekonyong-konyong, ialah dengan mempersiapkan diri kita untuk kelak menuruti jejak langkah mereka. Tetapi, persiapan yang bagaimana? Tentu, persiapan dalam membina dan menguatkan hubungan kita dengan Dia, sang pemberi anugerah Syurga. Sang pemberi darjat yang mulia. Sang pemberi kesyahidan yang dirindukan. Lalu mulakanlah langkah-langkah mu ke pintu Syurga, dengan bersolat, berpuasa, bersedekah, dan amal-amal “mutaba’ah” lainnya. Moga ALLAH terima mu di Syurga sana. Dari pintu mana pun. Iya, dari pintu mana pun.

Ir. Faridul Farhan Abd Wahab  “Ya ALLAH, setiakanlah kami dalam iman dan beramal kepada-Mu”

About faridul

Engineer di siang hari, murabbi di malam hari, da'ie sepanjang hari
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s